Kue Nastar Memaniskan Lebaran

kue nastar memaniskan lebaranKue Nastar – Melengkapi Kemeriahan Lebaran

Salah satu makanan favorite saya dalam perayaan Idul Fitri adalah kue nastar. Dan rupanya bukan saya saja yang suka padanya. Terlihat dari kunjungan ke rumah kerabat atau teman, hampir dipastikan kue kering ini terhidang di meja mereka. Duduk manis dalam stoples  atau wadah kue dengan warna kuning mentega yang menggoda untuk dicicipi. Hanya kandungan lemak tinggi yang membuat saya membatasi diri dalam mengkonsumsinya.

Membuat kue nastar relatif mudah. Tepung terigu diaduk bersama kuning telur,  margarin dan sedikit gula halus. Setelah adonan kalis  dibentuk menyerupai bola kecil atau bulan sabit dengan menambahkan selai nanas ke dalamnya. Setelah itu olesi permukaannya dengan kuning telur, permanis dengan menancapkan batang cengkeh atau kismis, kue nastar siap dipanggang dalam oven.

Nastar singkatan dari kata ananas dan taart. Apakah kue ini berasal dari Belanda? Tentu perlu riset lebih dalam. Yang jelas dari penggunaan margarin atau mentega saja, nastar tidak bisa disebut sebagai kue tradisional Indonesia.

Kue Nastar Sebagai Objek Bisnis Menjelang Lebaran

Hari besar seperti Idul Fitri merupakan peluang bagi tumbuhnya aneka bisnis musiman yang salah satunya kue lebaran. Nastar  pasti masuk daftar sebagai kue yang paling banyak dicari. Maka sejak masuk Ramadhan mereka sudah tampak bejejeran di toko-toko. Dijual dalam kemasan beragam dengan variasi harga pula. Selain untuk keperluan keluarga, kue yang sumber manisnya dari selai nanas ini juga dibutuhkan untuk parsel atau hantaran lebaran.

Karena supplai berlimpah bahkan untuk membelinya malah kita tidak perlu keluar rumah. Cari  saja lewat toko online. Ini memudahkan mereka yang tak sempat turun ke dapur tapi tetap ingin menghadirkan kue nastar di rumah.

Hanya saja sebagai penggemar kue nastar, saya tak pernah menemukan yang dijual itu rasanya enak. Mungkin karena standar lidah sudah kadung menyukai nastar yang diolah sendiri atau yang dibuatkan my kakak :). Nastar bikinan sendiri  rasanya lebih gurih dengan tekstur  lembut dan aromanya lebih sedap. Sebab selain margarin juga ditambahkan mentega wisjman plus sedikit susu bubuk. Sementara pedagang harus berhemat dalam ongkos produksi agar harga jual tetap terjangkau.

Apakah teman juga suka kue nastar?

@eviindrawanto

 

55 thoughts on “Kue Nastar Memaniskan Lebaran

  1. suka, uni.. pake banget..!
    tapi bikinnya capek.. wkwkk.
    #dasar pemalas

    tampilan nastar selalu cantik dan menggoda..

    1. Iya May, nastar ini enak banget, tapi bikinnya yg kurang enak. Maklum gak bisa dicetak jadi mesti dipulun satu persatu 🙂

  2. ini kue incaran kalau lagi main ke rumah teman saya. 😀
    kue nastar ibunya enak. kalau di rumah dah jarang bikin mba. kalau dulu sih sering bikin pas Lebaran n Natal – buat jual juga (mama n kakak perempuan yang bikin – saya yang bantu oleh merah telurnya aja).

    1. Rata-rata orang kalau berkunjung ke rumah teman pasti nyoba nastar ya Mas Ryan. Kalau nastar bikininannya enak kita pasti ingat 🙂

    1. Nah itu lah yang membuat saya tak suka beli kue nastar jadi Mbak Ika..Yang enak itu harganya bikin ill feel hehehe..

  3. baru nyadar kenapa beberapa tahun belakangan ini nastar naik daun jadi kue lebaran. jaman dulu kan ga pernah berubah. biskuit konguan..

    1. Jaman aku kecil kue lebarannya sama denganmu Mas, biscuit itu ..Kalau sudah lihat ibu membeli beberapa kaleng rasanya kaya banget deh..:)

  4. nastar dengan hiasan cengkeh, wow ngemil tak henti. Meski Uni Evi sudah berbaik hati pasang peringatan dini perhatian tinggi kandungan lemak…..tetep dilanggar. Baru suka nastar blinjo khas Surabaya. ..tak hanya kalori, isian blinjonya gurih juga menggoda, ingat….asam urat. Salam

    1. Wah baru tahu ada nastar blinjo. Kapan-kapan kalau Mbak Prih nemu lagi tulisin dong Mbak, biar nambah wawasan kita semua. Makasih sebelumnya..:)

  5. Saya juga suka Mba Evi…dan untuk lebaran kali ini, istri pesan ke temannya yg nawarin Nastar bikinan mamanya. Itung2 bantu lapak temen hehe..
    Cobain produksi dong Mba, untuk kalangan terbatas dulu. siapa tahu laris manis hehehe #ngomporin

  6. Mbak, kue ini juga salah satu kue favorit saya bila lebaran tiba.
    Beberapa tahun lalu, saya malah niat banget bikin kue nastar sendiri, resep keluarga yang sudah diwariskan turun temurun…rasanya memang enak, apalagi kalo kita bikinnya dengan ditambahin dengan banyak cinta 😉

    Oyaaa, saya baru tau kalo nastar itu singkatan dari ananas dan taart lo…

    1. Wah Mbak Irma punya resep nastar keluarga..Kalau aku biasanya dari warisan keluarga orang lain Mbak Ir, nyari di internet hahaha..

  7. Ini menu wajib setiap lebaran, Uni..
    Saya suka sekali..
    Kalau bikin belum pernah, seringnya dibikinin, hehe.. 🙂

  8. saya pernah dikasih kue nastar satu toples di siang hari oleh salah seorang sahabat saya,
    dengan berat hati dan sangat terpaksa saya menerima pemberiannya,
    siang kuterima, malamnya kue nastar itu telah habis….,
    abisnya nastar kan kesukaanku….salam 🙂

  9. Saya suka banget mbak kue nastar. Lebih suka kalau tinggal makan saja 😆 . Berhubung disini ga ada yg jual, ya mau ga mau harus bikin sendiri.

  10. Aku juga suka banget sama kueh Nastar. Tapi aku belum pernah bikin. Dulu rasanya kue ini cuma makanan anak orang kaya Mbak Evi.. soalnya di kampungku ngga ada. Adanya cuma kue-kue kampung macam rangginang, kue uli, kue lupis, kelepon, dll jajanan pasar…

  11. Dulu, ketika almarhum kakak ipar masih hidup, setiap tahun pasti buat nastar, istimewanya klo untuk saya campuran nanasnya lebih banyak dari yang lain 🙂
    Tapi sekarang mau ga mau harus beli…….

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?