Saya Juara!

bibit padi unggulan
Menanam padi unggulan agar kita berhenti impor beras

Saya juara! Hari Senin saya belum di rumah. Selesai sarapan di penginapan memutuskan jalan-jalan ke blog Pakde Cholik. Surprise…surprise…Nama saya tertulis di urutan pertama dalam pengumuman pemenang Kontes Unggulan Indonesia Bangkit. Karena takut salah baca dan kuatir kalau berhalusinasi maka tak suruh suami ikut mengintip di layar ponsel, apa benar itu istrinya. Sepanjang foto emak  sok imut yang di labeli I oleh Pakde memang wajahku, kayaknya tidak salah, ujar suami.

Ketawa  kesenangan dong. Gak lihat dimana pokoknya terkekeh kencang. Sampai butuhkan ambil secangkir teh lagi. Bapak-bapak  yang baru muncul di pintu saya beri ucapan selamat pagi. Duh begitu ya rasanya kalau juara? Juara lomba menulis blog. Pantasan beberapa orang kecanduan karenanya. Norak? Gak usah kuatir suami saya sudah mengatakannya 🙂

Baca tulisannya di sini,  Indonesia Bangkit: Beli Indonesia, berangkat dari keprihatinan melihat produk asing lenggang kangkung di negara kita. Segala sektor mereka masuki. Tak usah membaca statistik yang memusingkan itu, coba saja hitung isi rumah kita, berapa persen produk dalam negeri? Saya yakin jumlah produk impor pasti lebih banyak. Mungkin tidak seluruhnya impor secara fisik, tapi bagaimana dengan merek?

Di rumah saya gunting kertas, gunting kuku dan jarum jahit labelnya Made in RRC. Kalau teman-teman mau tahu, saya baru saja menyadarinya. Gara-gara sebelum menulis ini kepikiran memeriksa kotak jahit. Eh astaga! Kemana saja saya selama ini? Benaran baru ngeh bahwa benda yang paling simpel dan pasti ada di tiap rumah tangga itu ternyata barang impor.

Seperti saya katakan juga dalam tulisan ini, banyak cara berpartisipasi untuk menaikan harkat bangsa. Salah satunya dengan meningkat kesadaran dalam mencintai produk dalam negeri. Tapi mencintai saja tak cukup, kita perlu membelinya. Besok-besok kalau beli jarum jahit akan cari tulisan Made in Indonesia.

Update!

Dan hari ini tanggal 14 Juni, hadiah-hadianya sudah sampai di rumah saya. Terima kasih kepada Pakde dan Mbak Nia. Batiknya keren! Warnanya gw banget. Dan bukunya pasti nambah semangat untuk terus nge-blog 🙂

hadiah kejuaraan
Batik sarimbit dan buku Sepatu Dahlan

Dengan cara apa kita beli kembali Indonesia ini kawan-kawan?

Salam,

62 thoughts on “Saya Juara!

  1. Selamat ya jeng.
    Buku sudah saya kirim via JNE kemarin.
    Hadiah pakaian sarimbit akan dikirim oleh Jeng Nia yang saya minta menyiapkannya.

    Saya pernah lihat2 sepatu di kawasan pertokoan sepatu/tas di Mojokerto. Ada sepatu bagus merk KAREL. Ketika saya tanya ke penjualnya dia mengatakan bahwa itu singkatan dari Karya AREk Lamongan. hebat,bukan.

    Salam hangat dari Surabaya

    1. Iya Pakde terima kasih juga sdh bikin blog menjadi berarti bagi saya hehehe…

      Mengenai merek, moga2 KAREL nanti bisa menyeruak ke pentas nasional ya. Dulu ada merek sepatu Buchery, mrek indonesia, model2nya bagus..Sekarang gak kedengaran lagi..Mudah2an saya saja yg kekurangan informasi ..
      Salam hangat dari Serpong Pakde 🙂

  2. bagiku tulisan uni yang mana saja selalu juara,
    selalu mampu membuatku tergugah..

    siphh uni, pelan2 aku usahakan beli itu indonesia..!

    1. Hehehe..Makasih May..Dirimu emang teman yg baik, tahu saja dimana masuknya buat nyenengin hati…

      Iya pelan-pelan, akan kita beli Indonesia kembali..Penuh ketelitian..Sebab gimana juga harga mempengaruhi keputusan kita membeli..Jangan sampai produk Indonesia lebih mahal dari produk luar, jika kualitasnya sama 🙂

  3. Waah Selamat ya Mba Evii
    Tulisan nya emang selalu mengena di hati..
    masih harus belajar sama Mba Evi nih..

    1. Terima kasih Cik…Senang dapat pujian..Dirimu juga punya gaya sendiri. Mari sama-sama kita sama-sama belajar membuat tulisan yg berguna untuk orang lain 🙂

  4. Selamat pagi Uni,
    Lah Uni jawara di acaranya Pakdhe, senada dengan Uni Adel, memang setiap tulisan Uni digerakkan oleh energi membangun dan membangkitkan semangat pembacanya yang mengalir dari sang penulisnya. Selamat Uni, terus berkarya Pendekar Arenku. Salam

    1. Selamat sore Mbak Prih..Hahaha..Dapat julukan baru pendekar aren..Thanks Mbak..Walau dengan suara kecil, pengen emang Mbak berbagi semangat agar Indonesia melangkah ke arah lebih baik. Saya sih ingat filosofi saja bahwa api besar itu dimulai dari api kecil 🙂

  5. Selamat ya mbak….
    Pengen ikutan mendukung produk Indonesia aahh…. kalau belanja di Tanah Abang aja…hehehe… *sesuai isi kantong*

    1. Terima kasih Mbak Niken. Ngomong2 produk impor sekarang tak memilih tempat dimana dipasarkan kok Mbak. Kalau kita teliti justru tekstil China beraja di Tanah Abang 🙂

  6. waduh..saya kEtinggalan info ada lomba ini di blog Pakde..
    anyway..selamat sudah jadi pemenangnya..(tulisannya udah kubaca, keren mbak!)

  7. Salam Takzim
    Memang ga ada duanya deh mbak ku yang satu ini
    Memanga ga ada duanya deh mbak ku ini
    Salam Takzim Batavusqu

  8. abis baca tulisan ini aku langsung ngecek kotak benangku, dan iya bu, ternyata made in china jugaa, waduuuhhh
    manalah sekarang bahan baju pun kebanyakan import dr china, makin pusing saja, mana produk yg asli Indonesia

    1. China masuk kesini dengan barang-barang murah Miss..Faktor yang kadang membuat produsen dalam negeri megap-megap mengimbanginya..Entah mengapa kok kita begitu sok tahunya masuk ke AFTA dan semacamnya itu tanpa mempertimbangkan kondisi ekonomi sendiri..Jadinya ya gitu deh..Pelik! Jangan kan kita, para petinggi yg bikin aturan saja mabok hehehe..

  9. Dengan kualitas dan harga yang pantas, mbak 🙂
    Saya yakin bila kualitas dan harga barang-barang di Indonesia bersaing dengan produk luar negeri, apalagi kalau kualitas dan harganya lebih bagus semua orang Indonesia pasti akan beli produk-produk bikinan kita…

    Saya juga nggak sadar lo mbak, kalo ternyata barang-barang sederhana yangada di rumah itu made in nya bukan Indonesia, bukan karena gengsi sebetulnya, tapi karena keawetan dan kekokohan barang-barag rumah tangga tersebut 😀

    1. Mb Irma, barang impor memang banyak yg berkualitas. Dan harganya juga mengikuti. Barang2 tsb biasanya utk memenuhi kebutuhan masyarakat premium. Tp banyak pula yg msk dengan harga murah. Barang2 dr China biasanya terkenal murah dan kualitas jg menyamai harga. Nah untuk barang yg terjangkau begini, jika ada substutusinya made in Indonesia, mengapa kita tak membelinya. Pembelian kita akan menumbuhkan ekonomi dlm negeri
      Produsen saling bersaing utk memproduksi barang berkualitas. Pokoknya fanatisme kita thd produk dlm negeri sprt yg rakyat korea lakukan, efeknya akan sangat besar pd kemajuan bangsa Mbak 🙂

  10. Uh, sampe lupa…selamat ya mbaaaak, selamat buat kemenangannya, menang itu memang asyik dan bisa bikin ketagihan…hehehehe 😀

  11. Sekarang pun kita bertelepon pake ‘fasilitas’ china kan mbak, kan hampir semua BTS skrg dikelola oleh huawei dan para provider cuma nyewa tempat dari mereka 😀

    Pembangkit listrik juga, sekarang banyak dikelola oleh china lhooo….alasannya? karena harganya murah! 😀

    Geleng-geleng kepala deh kalo inget betapa produk2 china merambah semua sektor di negara kita. Tapi kita musti salut sih sama mereka, hebat banget mereka dalam mengatur regulasi dalam negara mereka sendiri hingga bisa mengambil alih teknologi negara kuat lainnya…

    1. Aii busyet segitunya kita ya Jeng Liss. Yah kita emang pantas iri pada negara tirai bambu ini. Mereka berhasil jadikan negara kita jd pasar. Entah kapan bisa membalas ..:(

  12. nasi yang kami makan sehari-hari adalah yang kami tanam di sawah kami sendiri, hehehe alhamdulillah

    sayuran, umumnya ya petikan dari apa yang kami tanam

    1. Syukur lah kalo begitu Mas Jar, msh banyak yg mandiri pangan ya. Kalau saja semua sawah berproduksi dng baik, gak ada ceritanya kita impor beras ya

  13. Waduh tulisan ini mengena di hati, mulai sekarang mau pake produk merek dan buatan anak negeri, eh tapi barusan minggu lalu beli HP buatan korea… . Selamat Mbak Evi tulisannya enak dibaca.

    1. Terima kasih P Abdul. Kalo belum ada substitusi made in Indonesia, apa boleh buat ya? Masa kita tak menggunakan hp hanya karena semua barang impor? 🙂

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?