Vlog Perjalanan

Saya youtuber
Saya Youtuber juga dong …:)  Photoshoot by Ditto Birawa..

Saya tak tahu ini tepatnya disebut apa, melangkah beyond blogging atau menaikan taraf keterampilan dalam berblog ria. Apapun lah namanya saya sedang punya waktu. Dan lebih dari segalanya saya sedang rajin membuat Vlog Perjalanan. Iya lah sudah lama ngaku-ngaku sebagai travel blogger tapi tak satu pun tampil dalam bentuk video. Jadi ini  lah yang menjelaskan mengapa selama bulan puasa ini  saya seperti  kerasukan  unggah video-video perjalan  ke Youtube.

Sini yang mau Subscribe Vlog Perjalanan 

Mudah-mudahan tidak dianggap spammer oleh Google atau Youtube sebab kadang saya update video sehari bisa dua kali. Soalnya gak sabaran saja kalau sudah siap tayang tapi masih tersimpan di draft. Gatal mata melihatnya.

Belajar Membuat Vlog Perjalanan

Membongkar kembali arsip video perjalanan dari komputer membuat saya menyadari banyak hal. Selama ini ternyata saya membuat video asalan saja. Asal ingat dan kepikiran. Tak heran bila klip tidak mencukupi untuk bercerta tentang suatu destinasi. Untung lah masih ada foto, missing link itu ditutupi dari sana. Tapi tetap saja yang saya hasilkan adalah video kualitas ala-ala.

Begitu pun saya juga belajar di Youtube. Tidak hanya mengenai cara upload dan edit tapi juga culture yang terjadi di sana. Iya ngeyoutube memang sedikit beda dengan ngeblog. Untung lah keduanya punya daya tarik dan nyaris sama yakni  sama-sama harus penuh dedikasi dan semangat belajar jika ingin eksis.

Tak mengapa. Segala sesuatu memang harus berproses. Mudah-mudahan setelah ini saya lebih punya konsep untuk membuat video macam apa.

Subscribe ke Vlog Evi Indrawanto

Nah bagi teman-teman yang mempunya video perjalanan yuk kita saling subscibe. Biar main youtubenya tambah semangat. Sebab setiap update ada harapan bakal ada yang nonton. Subscribe pada link di atas ya.

Ini beberapa contoh Video Perjalanan yang saya upload secara simultan sejak Ramadhan

Oke Youtubers…Mari kita berkenalan. Subscibe saya di sini lalu akan saya subscribe balik.

48 thoughts on “Vlog Perjalanan

  1. uni .. ajarin aku dong gimana bikin vlog yang kece kek punya uni gitu? terus aku tu ga pede gitu bikin vlog. udah nyoba buat edit sana sini ehe giliran mo posting jiper takut ga ada yg nonton takut dinyinyirin… wes macem2 deh pokoknya 🙁

    1. Kalau aku sih soalnya ini Ran orang sudah nggak perduli, Mbak Muna. Walau belum sempurna videonya ya aku pasang saja di YouTube lumayan untuk melengkapi portofolio blog.. Terima kasih ya Mbak 🙂

  2. Astaga gak kebayang.. Ahahah… Iya bener bener banget kak… Aku blm pernah berani bikin vlog sih tapi pengeeen mulu sampe video2 di hape banyak dan menuh2in memori… Akhirnya aku apus yang lama2. Blm sempet dibikin dah dihapus. Hiks…

    Bikin video soalnya gak gampang emang.. Kudu telaten..

    1. Tadinya aku juga berpikir seperti itu mas, karena HP makin berat kebanyakan video, mending disimpan di YouTube. Tapi sebelum upload ke sana kan musik edit dulu. Sudah deh sekalian belajar edit video. Ceritanya sekali Mendayung dua tiga pulau terlampaui 🙂

  3. Sepakat sama Nugie mbak, hehe. Nyari waktu buat ngedit video emang susah kalo udah jadi karyawan. Harus bener-bener diniatin.

    Selama ini aku belum banyak ambil video sih waktu traveling. Maklum, kamera lama. Dibuat take video bentar aja batrenya langsung terkuras

    1. Memang kalau edit video itu butuh waktu banget Mas. Saya melakukannya pas Ramadhan ini saja karena pekerjaan agak renggang. Entah nanti kalau ful kerja lagi, entah masih sempat entah tidak. Harapannya sih disempat2kan..

      Iya kelemahan lain dari bikin video adalah batre yang cepat banget terkuras 🙂

  4. Widiiihhh makin canggih aja nih, mbak Evi. Bagus mbak kalo “gatel” liat berkas video mengendap begitu saja, biar jadi semangat nge-vlog 😀

    Aku tuh udah memvideokan perjalanan di Pontianak, tapi sampai sekarang vlog-nya belum jadi jadi hahaha. Duh, karena udah sibuk jadi karyawan, jadi waktu yang tersisa itu udah cukup buat ngeblog dan media sosial 🙁

    1. Iya ternyata jadi blogger itu ditambah lagi jadi vlogger pekerjaannya sangat menyita waktu. Maklum semua kita kerjakan sendiri. Cuma belakangan saya kepikiran sudah capek-capek ambil video masa dibiarkan saja mengendap di komputer? Mending dibagi di sosial media seperti YouTube. Jadi ya musti menganggarkan waktu lagi untuk ngeditnya. Dan tentu saja itu tidak mudah bagi yang masih bekerja sebagai karyawan. Sabar saja Mas Nugie. Semua akan indah pada waktunya hahaha..

    1. Selama ini yang menghalangi aku untuk ngevlog juga soal edit, Num. Tapi selama bulan Ramadhan ini aku bertekad untuk bisa walau hanya dasar-dasarnya. Mudah-mudahan bisa jadi jago juga suatu saat nanti kalau terus dilakoni. Amin

    1. Mustinya memang harus cuek tapi dengan rasa percaya diri. Sepertinya begitu deh Yang aku perhatikan dari para Vlogger lainnya Mbak Dyah. Ayo bikin channel juga 🙂

    1. Hahaha Adora remaja. Terima kasih Mas Iyos. Daripada cepat pikun mendingan jalan-jalan terus bikin video ya. Dan aku sudah subs balik ke channel mu

    1. Blog punya Daya tarik tersendiri. Begitu pula dengan vlog, beda lagi daya tariknya. Sepertinya kalau travel blogger harus punya keduanya deh. Sebab apa yang kita tulis bisa dipegang oleh penampilan visual 🙂

    1. Sepertinya ke depan ngevlog akan semakin tren sebab kurang lebih suka menonton dalam mencari informasi ketimbang membaca. Karena nonton effort nya lebih sedikit dibanding membaca

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?