Pandangan Pertama : Mimpi Jadi Nyata

mimpi jadi nyataKalau terus mengidamkan atau mendambakan sesuatu orang menyebutnya cita-cita. Atau sedang bermimpi. Saat idaman mengejewantah ke dalam pengalaman yang bisa disentuh disebut mimpi jadi nyata. Terus gimana rasanya pandangan pertama saat mimpi terwujud?

Ceritanya sudah lama saya mengidamkan punya tablet. Merasa hebat jika pergi kemana-mana bisa nenteng gadget canggih. Untuk motret, Twitteran, ngintip Facebook  atau update blog tanpa harus menghiraukan tempat dan situasi. Bisa juga baca buku tanpa membebani ransel karena harus membawa fisiknya yang berat. Terutama tentang buku. Setelah baca reviewnya di internet saya berkesimpulan bahwa dengan satu tablet  kita bisa merasa menggotong  perpustakaan raksasa kemana saja. Karena banyak artikel atau buku gratis yang bisa di download dan disimpan untuk dibaca nanti.

Tapi keinginan tersebut harus dipendam. Cuma sesekali mengungkap rasa ke suami terutama kalau melihat orang menggunakannya di depan kami. Kayaknya gimana gitu, berdesir iblis dada memandangnya. Namun iblis yang lain membangunkan logika, “apa sih?” Tanyanya.

Jadinya ya gitu deh, merasa tak bijak jika harus membebani rumah tangga dengan budget tak penting. Lebih baik anggarannya untuk memenuhi kebutuhan anak-anak terutama biaya sekolah yang porsinya cukup besar dibanding penghasilan kami. Lagi pula sudah punya ponsel Android yang bisa digunakan browsing maupun baca ebook. Hanya saja layar dan tombol nya yang terlalu kecil itu sungguh menyiksa. Apa lagi untuk update blog butuh perjuangan menurunkan tensi 🙂

Suatu hari sepulang dari Yogyakarta dan seperti biasa tiga jagoan sudah menunggu di Bandara. Setelah mengumpulkan bagasi tampak yang dua orang asyik main gadget. Ini pandangan pertama bahwa mereka punya mainan baru. Yang seorang lagi baca koran. Setelah satu persatu memeluk saya, si bungsu memperlihatkan mainannya. ” Bagus gak, Ma?” . Oh tablet ternyata. ” Bagus lah..” Jawab saya sambil ingat mimpi terpendam. Tapi sungguh tak terlintas ingin memiliki barang tersebut. Ini pasti gara-gara  geger otak saat melahirkan dulu. Sejuta kali lebih rela mereka punya tablet ketimbang saya sendiri.

” Mama suka gak? ” Dia menyebutkan mereknya. ” Tapi lebih murah dari yang itu lho..” Dia menunjuk pada kakaknya. Otak saya mencium perselisihan. Ah mesti jadi juri lagi batin saya. Bapaknya ini gimana seeeeh…kalau gak mampu membelikan yang bagus yah mengapa tidak disamakan saja? Atau gak usah dibelikan sama sekali.

” Benaran nih Mama suka?” Si bungsu sabil terus menyentuh layar tabletnya, memasang wajah tak berdosanya sambil menyodor-nyodorkan benda tersebut ke bawah hidung saya.  “Kalau suka…. ya sudah untuk mama saja..”

Errrr…Bukannya senang sayamalah  langsung galau. Penolakan ini bakal berbuntut panjang. ” Dek kok gak terimakasih sama Papa sih?” Pertanyaannya sendiri sudah bikin saya murung jauh di dalam hati.Soalnya dalam kepala  berkecamuk dua rasa: Gondok dan iba pada si Bungsu. Gondok kok ya kamu tak berterima kasih sudah punya gadget baru, Nak. Syukur punya walau murah. Dilain tempat, kok ya kasihan nasib mu tak dibelikan sama dengan si kakak.

” Mama dunk yang makasih sama Papa..” Katanya sambil sekali lagi menyorongkan. ” Karena dibelinya emang untuk Mama…”

” Terus kamu gimana, Dek?”

Sambil memeluk bahu saya dia berkata : ” Aku tak terlalu membutuhkannya sekarang. Aku tunggu giliran untuk ganti laptop…”

Salam,

Diikutkan pada GA : “Pandangan Pertama Special Untuk Langkah Catatanku”

37 thoughts on “Pandangan Pertama : Mimpi Jadi Nyata

  1. jadi rupanya digodain aja sama si bungsu ya Uni 😀
    senang dong sekarang udah punya tablet …
    jadi gak berat nenteng2 buku

    smoga berjaya di GA ini ya Ni

    1. Iya tuh Mbak Niq..Mamanya yang lebay ini emang sasaran empuk buat olok-olok .
      Yah yang paling menyenangkan karena punya tablet itu yah baca buku online tapi masih bisa tiduran Mbak Niq..:)

  2. Si Bungsu bisa aja godain mamanya … atau memang sudah direncana sama trio jagoan ya …
    Membayangkan suasananya saja sudah sangat terkesan, apalagi mengalaminya …

    1. Kayaknya ada skenario penyambutan Mas Hindri. Soalnya sejak malam, sejak saya masih di Joja ada yg sibuk nanyain pasword google saya. Raupanya mau langsung di instal hehehe..

  3. xixi, mama dikerjaiinnnn…

    kayaknya udah lancar kan un.. ud jarang salah huruf… 😛
    semoga uni makin semangat dlm berkarya.

    1. Iya Mbak keke..Kayaknya nunggu dengan penuh pemaksaan..hehehe..Habis tiap hari ngomongin laptop yang dia mau..Gak minta sih..tapi kayaknya ini pemaksaan psikologis…

  4. Huwaaa….asyiknya yg dapet hadiah tablet, smp digodain bungsu ya tan hihihihi.. pengen jg punya tablet biar bisa nulis dimana aja, tapi khawatir mubazir jg *galau* 😀

    Gudlak ngontesnya Tan 😉

  5. Selamat tabletnya baru…
    Saya juga ‘baru saja’ galau antara beli iPad/tidak Uni.. Sampai2 nanya ke jemaah blog. Hehe….
    Semoga makin memperlancar aktivitas di dunia blog & lain2nya ya Uni…
    Salam untuk bungsu ya super cute..sabar nunggu ganti laptop ya dik… Hihi….

  6. Selamat sore, Uni. 😉

    Ahaay, senangnya memiliki anak dan suami yang sangat perhatian seperti itu. 🙂
    Jadi pingin ikut meluk bahu Uni. 🙂

    Terimaksih sudah ikut meramaikan syukuran GA Langkah Catatanku ya, Uni Evi. ^_*

  7. Tablet penunjang karya ya Uni Evi, kompaknya trio jagoan bikin kejutan tuk mama. Sudah lancar tanpa loncat huruf dengan menaklukkan kecepatan slidingnya nih Un. Selamat menikmati tablet baru. salam

  8. Wah ada maenan baru, isiin game Angry Birds Space mbak, keren dan lumayan buat penghilang stres. Enaknya punya tablet, perpustakaan buku dan perpustakaan musik bisa ditenteng dengan ringan. Kalau lagi ngantri di bank atau nunggu jemputan bisa dibuat maen game. Multifungsilah 😀

  9. aku ga suka tablet
    ga enak buat kerja. sayang kalo mahal mahal cuma buat iseng doang
    buat hiburan di jalan aku lebih suka baca buku
    beneran bisa fokus ga kelayapan kemana mana kalo onlen

  10. cie…cieeee…asyiiiik…
    jadi dapet tablet baru nih ceritanya mbaaa…hihihi…
    etapi beneran lho posting pake tablet ituh ribet banget…
    gak pernah sanggup…
    enakan pake kompie butut di sebelah kulkas…hihihi..

  11. Manis banget si bungsu ya mbak 😀

    Tablet2 kami akhirnya pada dipake sama Raja, aku sendiri gak nyaman pakenya mbak, hehe…

  12. Ih, mbaaaak…so sweet banget ceritanya!
    Saya sampe nyaris berkaca-kaca waktu ngebayangin adegan di bandara itu…
    Selamat buat tabletnya, selamat juga sudah memiliki orang-orang tercinta yang begitu perhatian sama mbak Evi.
    Mereka adalah harta kita yang amat berharga 😀

    1. Amin. Dalam hal ini aku memang merasa sangat beruntung sekali Mbak Ir..Punya orang-orang tempat saya berkeluh kesah, menyalurkan bakat sebagai nenek2 bawel dll…makasih ya Mbak 😉

    1. Kalau dengan Android banyak banget Mas. Di Google play ada guttenberg project, buku2 klasik terkenal ngumpul disini utk dibaca gratis. TErus ada lagi Aldiko, emang sih jualan buku. TApi mereka juga menyediakan buku yg bisa dibaca gratis. Masih banyak yg lain 🙂

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?