Kurang Ilmu

kurang ilmu
Derita Kurang Ilmu

Kurang ilmu atau kurang informasi memang menyedihkan. Benda plastik, kecil, kuning yang terletak disamping lipstick ini  pernah  membuat saya ditertawakan anak. Pasalnya dia tergeletak  diatas meja tulis saya. Saya singkirkan ke tepi eh balik lagi ke tengah. Sebetulnya tidak mengganggu juga kalau berada disana. Tapi untuk apa? Jadi dimasukan ke laci. Tapi beberapa hari kemudian muncul lagi ke atas meja.

Mulai jengkel saya berniat menyingkirkannya  dari sana untuk selamanya. Misalnya dengan meletakannya di lemari perkakas di dapur. Namun sebelum memasukan ke kotak yang pas, bertanya dulu tentang kegunaannya? Maklum sudah kebiasaan mereka kalau mencari suatu benda di rumah pasti bertanya pada saya. Jadi tujuan pertanyaan itu untuk memudahkan diri saya kemudian hari.

Kurang Ilmu itu Memedihkan Hati

Kalau ada yang menyangkal bahwa kurang ilmu atau kurang informasi tak memedihkan hati, coba tanya perasaan saya. Saat melihat si sulung memutar kedua bola mata. Alih-alih menjawab pertanyaan apa kegunaan benda tersebut eh dia  menyuruh sang adik menjelaskan. Dan untuk menambah derita saya sang adik  bertanya balik, ” Beneran Mama gak tahu?”

Pengen deh nabokin kulkas seperti Bi Erry . Ya gak tahu lah! Kalau tahu masa memilih menghinakan diri seperti ini?

Kurang Ilmu Akan ditutupi Asumsi Sendiri

Saya pikir itu alat pembuka botol kecap. Ya semacam alat  sederhana yang bisa dibawa bepergian dan di gantung. Adit menyuruh  berpikir benar. Berpikir dengan pemahaman benar dan kreatif (duh!). Bahwa Benda itu terlalu tipis dan celah antar ruangnya terlalu sempit untuk digunakan membuka botol. Lagi pula kalau yang saya maksud adalah tutup botol kecap dari kaleng, jadi bagaimana benda plastik itu kuat mencongkelnya. ” Mikir Ma” katanya.

Eh benar juga. Yang dikepala saya, alat ini memang untuk membuka tutup botol kecap dari kaleng. Dan botol kecap kaleng di bawa untuk jalan-jalan?  Duh! Betapa kurang ilmu memang menyedihkan saudara setanah air. Saya kok gak mikir ya bagaimana pula menyisipkan mulut botol ke ruang sempit itu.

Ketika sudah terpojok akhirilah perdebatan dengan otoritas. Saya jamin saudara-saudara pasti menang! Lagi pula ngapain tetap ngotot kalau akhirnya kehinaan diri terus berjalan. Jadi saya ancam saja untuk membuat benda itu ke tempat sampah. Kata Adit, “Buang saja Ma, benda itu emang mestinya berada di tempat sampah..”

Egrrrhhhh…Maksud lo?

Gantungan Obeng

Akhirnya  tahu bahwa Benda itu  alat penggantung obeng di super market. Dengan menyisipkan batangan obeng ke lubang di tengah agar lebih mudah di display. Diatas rak gantung konsumen lebih mudah melihat obeng kecil tersebut selain fungsi yang mungkin juga untuk mencegah pencurian.

Hidup memang banyak ironi. Orang lain sudah memikirkan, jualan dan membuat kaya diri mereka benda ini. Tapi saya setelah melihat dan memegangnya masih tidak tahu kegunaannya untuk apa?! Ckckck…Knowledge gap  dan ignorance itu ternyata benar adanya. Tepok jidat!!

@eviindrawanto

23 thoughts on “Kurang Ilmu

  1. hehehe, kata dhea bener, kata mba evi juga bener..
    emang mirip pembuka botol..

    tapi adit juga bener mba, kalau dari plastik mana bisa dipakai buat buka..
    dan ternyata saya juga ngga tau kaua itu untum menggantungkan obeng. Saya pikir jarang sih mba obeng digantung, biasanya ditaruh di kotaknya..

  2. kalau mba Evi gak menuliskannya.. aku juga gak tahu… makasih mbak, sdh menghindarkanku dari knowledge gap.. 🙂 etapi.. kenapa barang itu ada di meja mbak evi? *kepo*

    1. Kayaknya ada yang lupa Mbak Mechta. Sebetulnya doi pengen buang sendiri namun mengerjakan pekerjaan lain. Atau ada pertimbangan lain, mau digunakan untuk keperluan lain, tapinya nanti saja..Ya gitu deh..bolak-balik di mejaku, buat disingkirkan hahaha..

  3. Hah?
    Kenapa bawa bawa kulkas aku yang tanpa dosa ituh ke dalam kasus ini sih mba??..hihihi…

    Sempet rada bingung juga waktu dibilang buat buka botol kecap gitu…
    bukannya jaman sekarang banyak yang jualan pake botol kecap plastik gituh mba?
    botol kecap yang harus dibuka sepertinya cuman ada di tukang baso doang deh mba…
    *minta ditendang kulkasnya*

    dan gak kepikiran sama sekali bahwa benda ityu adalah gantungan obeng…hihihi…
    BUANG sekarang mba!! BUANG!!!…hihihi..

    1. Bi, kulkasmu sudah kadung bonyok, yah ditambahi saja. Biar kulkas di rumahku tetap utuh..

      Hahahaa..iya kecap yg masih pakai tutup kaleng adanya di tukang bakso..Maknya Bi, aku disuruh berpikir benar..Bayangin botol kecap untuk baso dibuka pakai alat plastik mungil ini..Berserak-serak deh pikiranku..

      Sudah dibuang tuh..sudah lama..:)

  4. apalagi aku, uni.. mana tau ada benda bernama gantungan obeng.. xixi.

    Adit ngajak mama berdebat, krn sedari kecil juga dibiasain mama jika bertanya sesuatu sebaiknya mikir dulu kira2 benda apa ini yaaa.. klo udah mentok baru deh nyerah 😛

    1. Hahaha..air cucuran atap jatuhnya kan emang gak jauh May..Boleh deh ini disebut hukum karma..Untung dia gak nyuruh aku mencari di Google, padahal dulu aku pernah menyarankan dia cari di Google lho untuk pertanyaan yang tak bisa kujawab 🙂

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?