Taman Nasional Jiuzhaigou: Sejumput Surga di Bumi

Taman Nasional Jiuzhaigou: Sejumput Surga di Bumi ~ Tersebut lah legenda Rakyat Tibet tentang seorang anak muda bernama Dage yang jatuh cinta pada Dewi langit bernama Woluo Semo. Kecantikan dewi ini terkenal seantero nirwana dan bumi. Tak heran banyak lelaki yang memujanya. Tidak seperti permuda masa kini yang memberi cincin kepada gadis pujaan, Dage meletakan cermin yang terbuat dari angin dan awan di bawah kaki Semo. Rupanya ada roh jahat yang cemburu dan tak terima bila Dage nanti mendapatkan Semo. Maka ia menjalankan siasat busuk dengan menakut-nakuti Semo melalui cermin pemberian Dage. Merasa dirinya terancam Semo menyepak  cermin itu hingga pecah jadi  114 keping. Pecahan yang berkilau itu lah yang melayang ke bumi kemudian membentuk danau berair jernih di Lembah Jiuzhaigou sekarang.

taman nasional jiuzhaigou
Danau di Taman Nasional Jiuzhaigou

Setidaknya begitu lah cerita Rakyat Tiber mengenai asal muasal Lembah Jiuzhaigou yang terletak di Barat Daya China ini. Terhampar  seluas 72.000 hektare  dengan ketinggian 4.800 meter dari permukaan laut, bertengger dengan tenang di Pegunungan Min Shan. Bila musim dingin  ia akan membeku memutihkan apapun dengan salju. Musim semi Lembah Jiuzhai bertransformasi jadi kebun bunga dengan danau-danau berair jernih seperti cermin. Sementara  Lembah Jiuzhai sendiri secara harfiah berarti “Desa Sembilan Lembah”,  mengikuti sembilan desa Tibet yang tersebar di seluruh taman. Penduduk setempat menyebutnya Haizi.

Matahari pagi bulan Juli meluncur dari sela tajuk pohon willow dan pinus. Bulatan-bulatan cahaya dari tajuk pepohonan itu jatuh  ke atas payung pengunjung yang sedang antri membeli tiket masuk ke kawasan Taman Nasional Jiuzhaigou. Permukaan licin dari payung warna-warni itu menyebarkan cahaya ke segala arah membentuk  gerimik seperti pelangi di tengah gerimis. Rasanya seperti memandang seorang bayi dari surga saat cahaya lembut itu  jatuh ke atas wajah seorang bayi yang tertidur damai dalam  bedong instant di depan tubuh ibunya.

Saya memenuhi paru-paru dengan udara bersih. Sekalipun matahari sudah tertawa sejak tadi, pukul delapan saat itu saya belum melepaskan baju hangat karena hawa tetap dingin. Dalam benaman ratusan kepala manusia saya mengedar pandang sekeliling. Tak terlihat apa-apa selaian wajah-wajah  yang sedang menikmati liburan namun asyik dengan pikiran dan aktivitas masing-masing. Tahu bahwa Juli adalah awal libur musim panas rakyat Tiongkok. Tahu juga bahwa mereka menyebut Jizhaigou yang telah ditasbihkan UNESCO sebagai warisan  dunia tahun 1992 ini sebagai sepotong surga yang  wajib dikunjungi minimal satu kali seumur hidup. Namun tak menyangka kerumunan massa di depan pintu masuk sedemikian dahsyatnya. Mungkin mencapai seribu orang. Dan ini masih pagi.

“ Ini China, mama. Tahu berapa milyar penduduknya?” Bisik anak saya saat saya mengeluh bahwa kami datang bukan di musim yang tepat. “ Dan kita datang di saat yang tepat.” Tambahnya lagi. Masih mengerutu dalam hati karena tidak tahan berdesakan tour guide kami akhirnya datang menyelamatkan. Di tangannya sudah terganggam segepok tiket. Ternyata pengelola Taman Nasional Jiuzhaigou menyediakan jalur khusus untuk turis asing. Senang juga karena tak perlu terlalu lama berdesakan dalam barisan ribuan manusia.

Pearl Shoals (Zhen Zhu Tan) Water Falls Taman Nasional Jiuzhaigou
Pearl Shoals (Zhen Zhu Tan) Water Falls

Berkeliling di Taman Nasional Jiuzhaigou: Serakan Cermin Dari Surga

Ada dua pilihan dalam mengeliling Lembah Jiuzhaigou. Berjalan kaki atau naik bus. Mengingat luasnya Lembah Sembilan Desa ini pengelola memang menyediakan bus hop on hop off. Jangan kuatir lalu lintas kendaraan tidak akan sampai merusak lingkungan karena mereka tidak menggunakan bahan bakar minyak. Namun cara terbaik tentu dengan berjalan kaki di atas jalan papan yang tertata rapi. Dengn berjalan kaki akan lebih banyak dalam  menikmati dan memotret seluruh pemandangan yang tersaji. Begitu pun tak perlu takut tersasar karena di setiap pengkolan tersedia peta dan keterangan kita sedang berada di mana. Namun bagi wisatawan yang punya waktu terbatas dan manja seperti saya naik bus cara terbaik. Bayangkan jika harus berjalan kaki meliput seluruh area yang terdiri dari 6 danau besar ditambah beberapa air terjunnya yang menakjubkan. Kalau saya paling-paling cuma dapat dua. Sebetulnya kalau pun memilih jalan kaki tak perlu kuatir juga. Sebab bus-bus berwarna hijau ini punya halte di sepanjang rute jalan papan. Jadi kalau lelah tinggal menyerah saja dan naik bus melanjutkan perjalanan tanpa membayar lagi. Tiket masuk sudah meliputi tour dengan bus.Kami menggunakan bus private. Artinya hanya diisi oleh rombongan kami dan tidak mampir di halte untuk menurunkan atau memunggut penumpang.

Ikan berenang di air sebening kaca
Ikan berenang di air sebening kaca

Tujuan pertama adalah air terjun Pearl Shoals (Zhen Zhu Tan), berada di puncak ketinggian 2.433 m, lebar 310 m dan terjun dari atas tebing setinggi 40 meter. Amboi. Konon kalau dilihat dari atas Pear Shoal terlihat  seperti bulan sabit. Konon lagi ini lah air terjun yang paling banyak difoto di Jiuzhai Valley dan paling banyak di gunangan sebagai latar belakang foto pranikah pasangan pengantin China.  Saya manggut-manggut menyetujui mengingat reputasinya memang aduhai.

Untuk pertama kali saya mendengar Pearl Shoals adalah air terjun yang  tumbuh (accreting). Artinya ia tumbuh keluar alih-alih mengikis mundur bibir jurang yang dilewati seperti kebanyakan seperti kebanyakan air terjuan biasa. Alasan untuk ini adalah bahwa kalsium karbonat dalam kandungan air menggabungkan diri dengan akar, daun, dan cabang-cabang pohon untuk menghasilkan matriks semen. Tanaman batu akan  terus tumbuh setelah ia terbentuk.

Air Terjun yang terus tumbuh
Air Terjun yang terus tumbuh

Danau dan Air Terjun Silih Berganti

Kemudian bus bergerak menuju Long Lake. Terlepas dari cerita Legenda Dewi Semo, benar, Rakyat Tiongkok tak berlebihan bila menyebut  Lembah Jiuzhagou sebagai sepotong surga di China Barat Daya. Sepanjang perjalanan saya terus bertemu air kebiruan  sebening Kristal dari danau-danau kecil, sungai, di tambah tumbuhan menghijau dan bunga-bunga warna-warni menyemangi lembah yang sejuk. Puncak pegunungan baru karang yang meruncing menentang langit biru terkadang membuat saya seperti berhenti bernapas. Seolah Lembah Jiuzhaigou menghamparkan dirinya yang telanjang di depan kami membuat kamera dan video dari peserta tour tak berhenti berbunyi. Berturut-turut kemudian kami juga menyingahi Swan Lakes, Panda Lakes, Long Lakes, Arrow Bamboo Lakes, dan Five Flower Lakes. Hanya satu kalimat saya untuk danau-danau ala mini: Menakjubkan.

Karakter turis rombongan harus bergerak cepat. Mencapai sebanyak mungkin destinasi, mengambil gambar sebanyak mungkin kemudian pergi. Saya sampai iri melihat beberapa turis menggunakan kaki mereka dalam menelusi jalan papan itu. Mereka terlihat lebih damai dan punya kesempatan  menjelajahi bagian lembah lebih ke dalam dan kurang terlihat dari jalan beraspal. Ah tapi untuk itu kita harus menginap berhari-hari di sini. Di hotel saya bertemu seorang turis dari Belanda yang bercerita bahwa ia melakukan perjalanan kebalikan dari hari pertama. Dan dia terus takjub bagaimana ia mendapat pemandangan yang  sama sekali berbeda dari hari kemarin.

Five Flower Lakes
Five Flower Lakes

Toilet Yang Menggegerkan

Turis tetap lah turis. Sekalipun sudah mengaku travel blogger yang berarti seharusnya siap menerima berbagai perbedaan kultur dan lingkungan dari destinasi yang dikunjungi, saya tetap geger memasuki toilet di Taman nasional Jiuzhaigou ini. Kalau saja metabolisme saya mampu menahan saya takan melakukannya. Sungguh tak tega memasuki dan jongkok di atas toilet bertatakan kantong plastik yang sudah berisi hajat orang lain sebelumnya. Sekalipun sudah menutup hidung dengan beberapa lagis selendang keluar dari sana saya tetap muntah-muntah.

Begitu lah Pemerintah China menjaga tempat ini dengan disiplin. Tak boleh ada yang dibuang dengan tak semestinya. Tidak boleh mencelupkan anggota tubuh ke dalam air, dilarang keras merokok dan memetik bunga-bunga atau daun yang tumbuh di dalam taman. Sementara isi kantong-kantong berharga  itu nanti  akan di daur ulang jadi pupuk.

@eviindrawanto

31 thoughts on “Taman Nasional Jiuzhaigou: Sejumput Surga di Bumi

  1. Beneran ngga berlebihan judulnya!

    Bener-bener sejumput surga di bumi. Beruntung Mba Evi sudah sampai di sana, melihat keindahan tersebut dengan mata kepala sendiri. Warbiyasaakk .. 😀

  2. Assalaamu’alaikum wr.wb, mbak Evi…

    Lama sekali tidak mencoret di sini. Maaf mbak, baru sempat mampir lagi. Dongengan yang tentunya tidak realistik menurut kita generasi moden ini ya, tetapi ceritanya tetap menarik dan penuh lagenda. Hehehe…. saya juga mahu muntah mbak kerana membaca tulisan paling bawah. Semasa membaca itu saya sedang makan kerupuk udang… telan sahaja dengan tidak mahu membayangnya..hahaha.

    Salam manis dari Sarikei, Sarawak. 🙂

    1. Waalaikum Salam Mbak Fatimah..
      Kemana saja dirimu?
      Memang Mbak akhir-akhir ini saya pun demikian. Kesibukan mengurangi jatah waktu untuk blog walking 🙂

    1. Hijau kebiruan. Itu yang disebut orang tosca kali ya Pak Alris..
      Raun-raun bara katalok di pitih se, Pak. Indak acok pulo doh. Raun sakali manulishnya sapuluah kali. Jadi banyak kesannyo hehehe…

  3. Mengulang membacanya dari hape ke lappy nih Uni Evi, biar puas menikmati keelokan taman nasional jiuzhaigou. Trim Uni Evi berbagi sejumput surga di bumi, paduan hijau tosca dengan rimbunnya hutan alamak eloknya. Salam hijau

  4. Lucky You mbak Evi sudah menjamah keindahan ini, Subhanalahh segerrrr ngelihatnya jadi pingin nyebur.

    hahaha, kalau di CHina memang harus tahan banting sama toilet. Bawaan muntah meleulu. Nggak jauh beda sama India.

    1. Kalau ingin jadi traveler sejati memang harus bisa menyesuaikan diri dengan lingkungan ya Mbak Zulfa. Dan saya sepertinya gak akan pernah lulus 🙂

      1. Oh pantas sajaaaa 🙂

        Kalo di sini mah, ngeliat air terjun pasti pada pengen nyebur. XD Udah ga tahu deh itu air yang di curug2 masih jernih atau udah terkontaminasi hal lain (pipis, ludah, dll).

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?