Ruang Tunggu

image
Ruang Tunggu

Kami datang dari berbagai tempat dengan latar belakang sosial, jenis kelamin dan usia berbeda. Di menit dan detik ini kami berkumpul di sini, di ruang tunggu, dengan niat yang sama : Menunggu keberangkatan dari nomor penerbangan yang sama untuk diantarkan ke airport yang sama. Selama beberapa jam ke depan kami akan terikat pada nasib yang sama, berbungkus doa dan harapan yang sama, Insya Allah penerbangan ini tiba dengan selamat. Setelah itu kebersamaan selesai dan kami meneruskan perjalanan dan kembali meneruskan perjalanan masing-masing.

Sekalipun saat ini kami terikat oleh banyak kesamaan, kami tak harus saling mengenal. Walaupun tak ada larangan saling menyapa, bertukar cakap tentang asal-usul atau isu-isu umum, umumnya kami lebih suka mengurusi diri sendiri. Kalaupun terjadi komunikasi paling-paling berlangsung diantara mereka yang memang sudah kenal sejak di luar ruang tunggu ini. Selebihnya kami lebih suka membaca, melamun, atau terpekur pada gadget masing-masing.

Terikat realitas di satu tempat dan waktu yang sama, kami tak lepas dari realitas bahwa kehidupan kami masing-masing amat berbeda. Dan pasti itu sangat jauh berbeda. Sebagai bukti di pojok kiri, ibu-ibu berkerudung, berkulit bersih dengan muka ceria asyik mengobrol dengan seorang lelaki yang kalau melihat kedekatan mereka pasti sang suami. Sementara di kanan hanya berjarak dua bangku, seorang ibu yang juga berkerudung asyik bertelepon sambil menangis. Dalam isaknya ia menyebut “Nak” ke orang di seberang sana dan minta di doakan agar ia selamat. Entah apa yang sedang ia hadapi. Diam-diam saya melirik pada wajahnya yang lelah dan ikut mengaminkan semoga Allah mengabulkan harapan itu.

Persis di hadapan saya ibu-ibu bergaun pink asyik menelisik saya yang sedang membuat post ini. Hehehe..Ayo deh, sekarang siapa yang memperhatikan siapa.

Sebentar pengumuman naik ke pesawat pun tiba. Sekalipun sudah mengantongi nomor tempat duduk masing-masing, desak-desakan karena semua ingin cepat menemukan kursi masing-masing tak terhindari. Ketidak sabaran ini entah datang dari mana, berlatar belakang apa, yang jelas semua melupakan bahwa kalau gak lelet kebangetan, pesawat takan meninggalkan mereka. Buktinya sudah tiga kali panggilan kepada seorang penumpang tujuan Pangkal Pinang agar segera naik ke pesawat. Tidak tahu apakah karena si pesawat berangkat lebih awal dari jadwal, atau sesuai jadwal tapi  penumpangnya memang telat, semestinya tak perlu lah desakan-desakan begitu. Sabar gitu lho…

@eviindrawanto
The only thing you need for a travel is curiosity.

19 thoughts on “Ruang Tunggu

  1. Mungkin desak-desakan itu karena kalau datang belakangan takut tidak dapat tempat untuk bagasi kabin yang tepat di atas nomor tempat duduknya, Mbak :peace :hehe.
    Saya suka dengan pengamatan-pengamatan seperti ini 🙂
    Sederhana namun bermakna.

    1. Mungki juga ya Gara..Secara orang deman banget bawa gembolan ke dalam kabin..Jadi rak di atas kursinya tak cukup lalu menjajah cabin rack orang lain 🙂

  2. Hehe…asik banget bacanya, mbak…iya yah, di ruang tunggu kita punya kesamaan tujuan dan waktu, tapi kita pasti lebih memilih mengurus diri sendiri 😀

  3. Renungan yang dalem banget Mba Evi. Memang tidak ada latar belakang yang sama dan tidak saling kenal, tapi tujuan dan harapannya bisa jadi sama ya Mba. Kalo soal desekdesekannya bisa jadi karena emang tidak biasa antri ya Mba.

    1. Aku kira juga begitu Mas Dani, cuma salah satu unsur..Tak mau antri atau takut ketinggalan kereta hehehe

  4. biasanya tetep desek2an mau cepet2an naik pesawat walaupun udah ada nomor duduk, karena kalo gak cepet nanti kabin buat naruh tas di atas udah keburu penuh. yang ada nanti mesti naruh tas nya jadi jauh dari tempat duduk. 🙂

  5. Yang lebih parah, bagasi kabin sudah penuh. Al hasil, bagasi akan ditempatkan di bagasi bawah. Ini adalah kabar buruk, karena siap-siap aja tas robek atau patah karena ketika dibawa ke tempat pengambilan bagasi biasanya dilempar-lempar.

  6. hehehe… saya juga suka mengamati aktivitas orang-orang diruang tunggu :
    1. mainin gadget
    2. membaca
    3. ngobrol
    4. termenung/melamun
    5. bolak-balik liat jam
    6. bolak-balik nengok boarding pass

  7. saya juga pernah bertemu ibu-ibu yang panik karena anaknya ingin melakukan hal-hal yg tidak di inginkan sampai sampai ibu itu nangis dan lemes. sedih euy mba.

    enjoybackpacker.blogspot.com

    1. Pengalaman-pengalaman seperti ini sangat memberi pelajaran ya Sob, bahwa setiap orang punya masalahnya sendiri 🙂

  8. Khas Uni Evi, ruang tunggupun jadi postingan asyiik penanda produktifnya Uni dalam situasi apapun. Mobile blogging menunjang kegiatan Uni. Salam

    1. Betul banget Mbak Prih. WP emang jago memanjakan para blogger. Dari hp atau tablet kita bisa blogging dari mana saja. Makasih ya Mbak 🙂

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?