My Stories in Instagram

Sebagai emak-emak gahul abad ini kurang sip rasanya kalau tak punya Instagram. Asyik juga kalau hasil jepret-jepret dipejeng di sana. Maka beberapa tahun lewat lahir lah @eviindrawanto. Hanya saja punya banyak akun di media sosial menyita banyak waktu. Tak heran bila akhirnya lupa passwordnya karena jarang dibuka. Begitupun email yang digunakan saat membuat akun tersebut juga tak ingat. Ya sudah lupakan saja. Gak main Instagram juga gak mati, pikir saya.

Eh lama-lama Instagram kok makin hot ya?  Apa lagi melihat foto teman-teman yang keren satu persatu bermunculan di side bar blog mereka. Akhirnya lewat facebook saya buat sekali lagi. Sayangnya cuma dapat @eviindrawanto1 sebab yang diatas dianggap sudah ada yang punya. Lah pakai angka satu di belakang kok ya enggak banget gitu ya? Akhirnya saya mencoba retrieve akun lama by try and eror, menggunakan semua email yang saya punya. Alhamdulilah berhasil. Karena tak tahu bagaimana cara menghapus, akun ID-nya saja yang diganti. Dari @eviindrawanto jadi @eviindrawanto11. Lalu @eviindrawanto1 secepat kilat diganti jadi @eviindrawanto. Selesai!

Ini beberapa foto perjalanan saya di Instagram :

image

Suatu sore petani garam Jeneponto membawa baru akan membawa panennya pulang.

 

image

Berpendar bersama cahaya di Batu Safari Night

image

Gadis-gadis cantik peserta Karnaval Budaya Teluk Semaka

image

Six pack di Festival Pasar Terapung Banjarmasin

image

Kencan gunung, awan dan langit biru

image

Teman punya akun di Instagram juga? Yuk kita saling follow…:)

@eviindrawanto
The only thing you need for a travel is curiosity.

50 thoughts on “My Stories in Instagram

  1. Dulu suka lupa2 pasword gitu mbak, akhirnya pasword email, twitter, IG dan Fb dibikin sama, maklum tambah umur, ingatan tambah payah *kecuali kalau mengingat-ingat masa lalu* *eh malah curhat 😀

  2. Wah saya kurang gahul nih Uni, tidak punya akun instagram, ngintip foto2 cantik karya Uni Evi di sini saja.
    Foto terakhir….so keren….perjuangan masuk ke genangan air berbuah foto luar biasa.
    Salam

  3. Foto si jagoannya, keren, mbak 😀

    Instagram aku udah gak pake lagi mbak, soalnya itu berasa kok jadi menyita waktu dan ternyata aku tak cukup kuat imannya untuk gak bolak balik liat hp klo banyak sosial media yang aktif, jadi yah akhirnya memutuskan yang mana yang paling aku suka. Bertahanlah facebook dan blog, meski akhirnya blognya juga ku private 😀

    1. Iya banyak akun sosmed akan banyak menyita waktu Jeng Lis. Yang paling elok digunakan tentu yang paling bermanfaat untuk kita 🙂

  4. Huhuhuhuhuhu…aku ndak punya akun insta….aku gak gahol pisan nih Mbak…padahal suka intipin foto2 keren di sana…btw, punya medsos banyak seneng tapi kdg2 juga rempong yaaa….hihihihi

  5. Aku gaptek kalo instagram mbak. Entahlah… ga paham2 juga caranya. hihi….
    Apa kalo upload foto harus nge-tag ya? Kalau ga nge-tag gagal terus. eh.. lah kok malah minta tutorial di sini. hihi

    1. Aku jarang nge-tag Mbak Susi. Dan lancar-lancar aja tuh tiap upload. Paling kadang-kadang terkendala akses internet lemot..:)

    1. Subscribe pada apa yang dianggap perlu saja Pak Indra..Kalau tak punya waktu emang mubazir juga punya kembanyakan akun sosmed 🙂

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?