Sambel Pecel Blitar

sambel pecel blitarSambel Pecel Blitar – Omah Lawuh

Saya itu kalau melihat pecel matanya selalu kriyip-kriyip (pengen maksudnya). Apa lagi kalau sayurannya hijau dan segar, wah, tambah jadi . Selain membangkitkan rasa lapar,  klorofil yang dibawa dedaunan itu sukses membuat pecel bercitra makanan sehat di mata saya.

Hampir tiap daerah di pulau Jawa punya resep pecel sendiri. Kesemuanya unik. Sementara yang terkenal seantero Nusantara berasal dari  Blitar, Madiun, Malang dan Kediri.

Yang membuat pecel itu enak atau tidak enak ditentukan oleh bumbunya. Tentu yang bermain disini adalah intuisi dan kepekaan lidah sang peracik. Faktor emosional dan fisik jadi penentu takaran bumbu yang digunakan. Nah kemarin di OGH Expo III yang diadakan Komunitas Organik Indonesia (KOI) saya menemukan sambel pecel Blitar yang memenuhi kedua syarat tersebut. Namanya Omah Lawuh.

sambel pecel blitar omah lawauh

Sambel Pecel Blitar Omah Lawuh Pedas

sambel pecel blitar omah lawuh

Sambel Pecel Blitar rasa sedang

Pak Piet Djayadi sang Pemilik

Sambel Pecel Blitar Omah Lawuh Bisa Dipesan

Selama pameran yang berlangsung di Lapangan Parkir Orange Gramedia Group, tiap makan siang saya pesan pecel Omah Lawuh. Ceritanya selama empat hari (3-6 Oktober) saya makan pecel berturut-turut. Sampai lahir pameo dari teman sebelah, “Apapun makanannya, pecel Blitar Omah Lawuh sayurnya.”

Omah Lawuh tak cuma jualan pecel lho teman-teman. Mereka juga memproduksi sambel pecel Blitar dengan merek yang sama. Kalau teman-teman tertarik mencoba silahkan telepon Ibu Thalika atau Pak Piet Djayadi sang pemilik. Saya lihat ada tiga jenis sambel pecel Blitar yang tersedia : Pedas, sedang dan manis.

Sambel Pecel Blitar, anyone?

Omah Lawuh
Jl. Percetakan Negara Raya No. 78
Jakarta Pusat 10570
Telp. 0813 1871 5738
 0852 85 777 938

37 thoughts on “Sambel Pecel Blitar

  1. Mbak Evi, kami sekeluarga juga penggemar berat pecel, apalagi suami saya…duh, dia sih selalu ok kalo ditawarin makanan ini 😀
    Trima ksih informasinya ya, jadi penasaran dengan bumbu pecel Omah Lawuh ini. Selama ini kalo saya pengen kiriman bumbu pecel, suka dibikinin ibu di surabaya atau temen saya yang tinggal di Malang…
    Pecel Omah Lawuh?
    Pengen nyobaaaa!

    1. Silakan mampir ke Jalan Percetakan Negara Raya No.78, Jakarta Pusat. Lokasinya di seberang Balai Besar Laboratorium Kesehatan (BPOM) persis di sebelah Lawson.

  2. Makanan yang satu ini kesukaan seluruh keluarga, sambal pecel blitar kemasan di atas belum ada, kalau kemasan plastik merk lain banyak kudapatkan di mall.

  3. satu komen hasil belajar toksiko ttg kacang tanah adalah potensi tercemar aflatoxin akibat penyimpanan yg tidak higienis, tapi kalo ngeliat penampakan pecel kayak gini.. mendadak jadi lupa semua mba 🙂


  4. dan jangan lupa Bu …
    ditambahin taburan petai cina
    dan kerupuk lempeng …

    aaarrrggghhh … mantebh …
    Blitar – Madiun – Nganjuk … memang terkenal sambel pecelnya

    salam saya Bu

  5. Kalau pecel kok saya cenderung suka bumbunya bukan pabrikan ya Uni.. Bahkan dulu suka banget nyamil “kerupuk bumbu”, Beli kerupuk satu bungkus, lalu olesin dengan bumbu pecel.. suedaaaap

    1. Aku jg menggunakan bumbu pecel utk berbagai keperluan Mas. Makan tahu atau langsung dikuahin di nasi kalau sedang malas masak hehehe..

    1. Ah kalau fotoku Mbak Ely yg muji kok aku malu ya. Hahaha..soalnya gak ada apa2nya dibanding foto2 yg ada dalam blogmu. Anyway, makasih Mbak El 🙂

  6. Lho saya kok baru tahu kalo ada sambel pecel merk ini to Bu Evi. Pecel ini diproduksi di Blitar atau di Jakarta ? soalnya di Blitar belum ada.
    Apalagi merk sambel pecel di sini (Blitar) sangat banyak dan pioneernya yang sudah melanglang buana sampai manca negara adalah sambel pecel Karang sari Blitar

    1. Ini pecel Blitar yg ada di Jakarta Pakies. Rupanya bumbu pecel dari daerah ini sdh melanglang buana ya. Hebat benar mereka 🙂

  7. mba Eviiii…
    itu pecel nya kok terlihat sangat menggiurkan sekali siiiiih…akyu ngileeeer 🙂

    Apalagi kalo ditambahin emping kayaknya asyik yah *mulai mengkhayal*

    dan sambel pecel yang udah jadi itu sepertinya cocok banget untuk yang suka males masak seperti diriku inih yah mbaaa…hihihi…

  8. Assalaamu’alaikum wr.wb, mbak Evi…Wah… saya juga suka makan sambel pecel mbak. Di Malaysia juga ada tetapi tidak tahu ada nama khas untuknya kerana yang biasa menjual sambel pecel adalah orang Jawa kelahiran Malaysia. Tentu sahaja makanan tradisi ini dibawa bersama resepnya apabila merantau ke negara luar. memang enak mbak. Saya suka pilih sambel pecel yang pedas dan manis. Cocok sekali rasanya dilidah saya. Salam manis dari Sarikei, Sarawak. 😀

  9. Pecel memang maknyuss ya mbak Evi… saya juga lagi suka dengan pecel Cepu, yang ada tambahan sedikit srundengnya itu… hm.. nyam-nyam…

  10. Pecel itu makanan favorit saya dari kecil, jadi kalo makan pagi alias sarapan tidak pakai pecel rasanya kurang nikmat, dan menurut saya pecel itu cocoknya memang untuk menu pagi hari.

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?