Kenangan Ramadhan

kenangan ramadhanKenangan Ramadhan – Surau Ruhama Ambacang Magek dan Nenek

Tiap kali pulang kampung, di Simpang Banto, sebelum belok kanan ke Pinang Balirik menuju rumah kami, mata selalu tertumbuk pada kubah Surau Ruhama Ambacang – Magek. Terbingkai sawah nan hijau, pohon pisang, kelapa yang dipagari Bukit Barisan di belakangnya. Warna silver dari seng yang membungkus kubah itu terkadang berkilau memantulkan cahaya matahari.Malah kalau sedang beruntung di sore hari terlihat sekelompok burung pipit terbang melingkarinya.

Bangunan surau lama sudah tak ada. Berganti surau baru bertingkat dua. Namun panorama dari kubah Surau Ruhama Ambacang itu selalu jadi jendela saya kembali ke masa lalu. Kepada kenangan Ramadhan, peristiwa-peristiwa dan orang-orang yang pernah jadi bagian dari masa kanak-kanak saya. Ada nenek, ibu dari ibu saya yang saya panggil Biai. Ada Inyiak Kalo guru mengaji yang pelototan matanya membuat saya menggigil sampai ke jantung. Ada teman-teman sebaya berbagi gelak dan air sebagai anak kampung.

Mukena Nenek dan Bunga Rampai

Ramadhan bulan istimewa. Maka untuk shalat tarawih di Surau Ruhama nenek meninggalkan mukena hariannya di rumah. Mukena harian kurang layak di bawa tarawih karena bagian muka sudah banyak bintik hitam akibat lembab dan perjalanan waktu. Sebagai ganti nenek mengeluarkan mukena simpanan dari lemari. Mukena putih bersih itu plus sehelai sarung di gulung dalam sajadah bersama bunga rampai,Β  yaitu campuran dari berbagai bunga berbau harum dan ditambah irisan daun pandan.

Kalau lah ada aroma yang paling kuat melekat dalam memory saya salah satunya pasti bunga rampai. Maklum saya tak berbakat jadi anak relijius. Tarawih 23 rakaat dengan bacaan ayat panjang-panjang hanya membuat pikiran saya melayang melintas gunung, sawah dan orang-orang. Lama-lama mereka membosankan, membuat saya jadi mengantuk. Kalau sudah begitu saya berhenti, menyusup ke shaf nenek lalu merebahkan diri di sampingnya.

Nah diantara kantuk, bayang-bayang barisan perempuan dengan mukena putih, saya memasuki zona abu-abu dengan aroma bunga rampai melayang di udara. Wewangian itu semakin kencang kala terkibas mukena nenek saat dia rukuk maupun sujut.Itu lah kenangan Ramadhan paling indah sedunia. Kalau pun ada gunung meletus saat itu saya takan tergugah karenanya.

Surau Ruhama Ambacang suatu sore

Kenangan Ramadhan bersama Kacang Goreng

Kenangan Ramadhan juga berarti kacang goreng. Entah kapan mulainya bahwa di kampung kami tiap bulan puasa juga di tandai oleh kacang goreng, kacang tanah yang disangrai bersama cangkangnya. Makanan itu di jajakan berkeliling antar kampung bersamaan dengan waktu ngababurit. Tapi kacang goreng juga mudah ditemukan di surau. Yang jualan anak lelaki yang usianya kurang lebih sebaya dengan saya, sebelum tarawih di mulai.

Dunia anak-anak di mata kanak-kanak tak selalu indah. Terutama kalau sudah menyangkut hubungan lelaki-perempuan. Bahwa “kataan” siapa pacaran dengan siapa jadi jokes jelek tak berkesudahan.

Dalam kelas mengaji bersama Nyiak Aki Kalo tersebut lah seorang anak lelaki yang dipanggil Iim. Berkulit putih, berambut lurus, berhidung mancung dengan tubuh tinggi cungkring. Teman-teman selau mengatai saya pacaran dengan dia. Walau tidak mengerti konsep pacaran tapiΒ  “kataan” itu cukup merusak yang berujung pada berakhirnya pertemanan kami. Sebelumnya biasa saja bagi saya beli kacang goreng kepada Iim. Namun pada suatu malam menjelang tarawih sorakan bahwa kami pacaran meninggalkan jejak malu yang dalam.Β  Sekarang pun kalau lewat di depan rumahnya masih tersisa perasaan tak enak. Padahal rumah itu tak berpenghuni, sudah rusak sementara orangnya pun tak diketahui berada di mana πŸ™‚

Waktu kecil, pernah dikatain pacaran gak teman? Dengan siapa? πŸ™‚

@eviindrawanto

50 thoughts on “Kenangan Ramadhan

  1. Kenangan yang menimpan banyak cerita di masa-masa kita kecil itu terkadang selalu terlintas pada saat kita berada atau pun melihat objeknya ya Mba. jadi malu sendiri. He,,, he,, he,,,

    Salam wisata

    1. Memory masa kecil kita masih segar dan banyak kapasitasnya, maka kenangan waktu terjadi disana begitu begitu lekat ya Pak Indra πŸ™‚

  2. yaaa jadi ingat dikata2in he..he..
    waktu itu aku jadi anak baru di SD jadi belum banyak tau anak kelas lain, tapi ada adek kelas yang suka kata2in aku pas pulang sekolah…, pacaran sama Ahok .. entah kenapa..
    lama kemudian aku baru tau itu nama panggilan anak di kelas paralel .., aku jadi nggak pernah ngomong sama Ahok sepotong pun

    1. Kalau diingat2 sekarang betapa lucunya masa kanak-kanak itu ya Mbak Mon. Dikatain pacaran saja bikin kita gak enak makan siang malam hehehe..Jadi namanya hok? Jangan-jangan sekarang dia jadi wakil gubernur Jakarta, Mbak hahaha..

  3. Wahahahaha… saya juga pernah di becandain atau kalau orang jawa bilang “dipacokne” sama seseorang temen lawan jenis yang berujung berakhirirnya pertemanan, jadi sama2 malu.

    Btw Photo Surau yang dibingkai pepohonan bagus mbak, pengambilannya oke.

    1. Jadi bahasa jawanya kalau dijodoh2in begini dipacokne ya, Mas? Kalau bahasa Minang kayaknya mesti konfirmasi eMak JL nih, Bapamole.
      Terima kasih atas pujiannya terhadap foto itu Mas πŸ™‚

  4. kenangan masa kecil sll melekat ya Un, lengkap dengan wanginya.. lengkap dengan debar2nya.. semua bisa diingat tanpa meleset.

    dulu aku ingat, teman2 dan aku juga paling jail nulis di batang pohon atau di meja kelas.. busro = rusda.. ren = doni.. dll.. dsb.. *ada kalanya aku yg ketiban sial.. πŸ˜›

    1. Iya May..Kalau mencium bunga rampai sekarang langsung ingat Nenek πŸ™‚

      Nah jadi ingat juga sekarang, kata-kataan itu tak sekedar di mulut tapi juga di tulis di dinding dengan kapur, di buku tulis, meja dan batang kayu..

      Anak sekarang masih menderita yang beginian juga gak ya?

  5. Uni Evi enggak mudi ke kampuang nih lebaran nanti?

    kalau jaman dulu ledekannya biasane ampe dicoret di dinding Uni ama teman-teman. Misal Lozz dan Marpuah.. love forever.. nah tahu gitu langsung wis biasane saya mencak-mencak, padahal yo ora paham pacaran haha

  6. kenangannya indah mba. πŸ™‚
    kalau dulu diledekin ma kakak2 saya. pacaran sama si juara 1 – gara2 di kelas 3 turun rangking dan dia jadi juara 1. πŸ™

  7. masa2 kecil selalu indah untuk dikenang ya bu… πŸ™‚

    btw jadi kalo gak pas ramadhan, gak ada yang jualan kacang goreng?

  8. kenangan yang melekat kuat ya Uni Evi dari aroma mukena nenek
    Untuk kacang gorengnya unik di daerah kami tidak dijumpai.
    Kenangan jembatan penghubung kekinian ke masa lalu. Salam

    1. Jaman berubah dan lingkungan juga. Mungkin itu sebab kenangan itu jadi bermakna Mas, karena kita tak bisa balik lagi ke sana πŸ™‚

  9. Dulu, jaman kecil, manakala ada yang menuduh kita pacaran rasanya tersiksa sekali seperti diadili. Dan biasanya memang berefek pada rusaknya hubungan baik antara kita dengan orang yang dikatakan pacaran dengan kita.
    Yang lebih menyakitkan adalah orang yang divonis “pacar kita” itu bukan atas kemauan kita tapi direka-reka oleh mereka yang mengatai kita.
    Dan beritanya cepet menyebar. Kalau di daerah saya diistilahkan “pacukan” atau “dipacukke”

    1. Iya ini bagian agak berat juga dalam masa pertumbuhan kita ya Pak Mars..Yang tadinya biasa-biasa saja, gara-gara dikatain pacaran, jadi putus pertemanannya…:)

  10. waduh bu
    aku dulu culun bener. baru mau deket cewek setelah stm
    waktu kecil paling diejekin maling abis suka nyambitin mangga tetangga

    1. Habis dan terkadang kalau dilihat pakai kaca mata sekarang, banyak peristiwa dari masa kecil kita kelihatan konyol Mbak Lid πŸ™‚

  11. Assalaamu’alaikum wr.wb, mbak Evi….

    Kenangan ramadhan yang indah dan tentu lebih terharu nenk yang disayang dan bunga rampainya tidak lagi dapat diciumi. Saya juga punya banyak kenangan ramadhan mbak. Salam manis dari Sarikei, Sarawak. πŸ˜€

  12. Kalau kenangan saya, tiap bulan puasa lebih banyak jajanan spt kolak, bubur, pacar cina, kerupuk mie dll dll banyak sekali. Sdh 2 thn ga bisa menikmati itu semua πŸ˜€ .

  13. aku baru denger di sini ada Kacang Goreng yang jadi iconnya Ramadhan, Mbak Evi. Tapi memang setiap tempat memiliki kebiasaan yang berbeda ya.

    ya tuh kalau soal dikatain pacaran.. Aku juga gitu dulu.. dikatain pacaran sama seorang temen.. padahal ngerti juga nggak. Malah akhirnya nggak ngomong sama sekali.. bener-bener ngerusak pertemanan deh..

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?