Kerak Telor Bulan Juni

Kerak telor bulan Juni bukan puisi tapi kegembiraan kecil yang dinikmati para penjualnya. Hadir di Jakarta tiap Juni yang panas bukan karena keistimewaan rasa sehingga tak tergantikan oleh makanan lain. Mereka masuk dalam agenda karena makanan berbahan baku beras ketan putih ini dianggap pantas sebagai penunjang peringatan hari jadi Ibu Kota. Lebih tepat lagi diusung sebagai penanda penghargaan kepada masyarakat Betawi,  suku etnis  pesisir dan pedalaman Sunda Kelapa yang sekarang perlahan-lahan bergeser ke tepi.

kerak telor
Tukang Kerak Telor

 

Maka dimanapun seremonial ulang tahun Jakarta berlangsung kerak telor hadir sebagai penggembira. Di Pekan Raya Jakarta tukang kerak telor memainkan kipas di setiap sudut.Menurut berita tahun ini ada 240 orang yang terbagi dalam tiga shift. Tiap orang dapat jatah 10 hari.  Pun pada pamerah Flona (Flora-Fauna) 2013 yang saya kunjungi hari ini, puluhan pikulan dan kompor kerak telor terlihat di arena .  Lapangan Banteng tiba-tiba beraroma gurih.

Yang membuat heran tadi adalah  mengapa hanya kerak telor di arena Flona 2013?  Makanan khas Betawi kan bukan hanya beras ketan yang diaduk pakai telur ayam atau bebek itu saja, bukan?  Saya yang datang sejak pagi, menjelang pukul satu mulai pusing karena kurang makan. Mungkin gula darah turun atau kekurangan cairan karena panas garang. Yang jelas saat itu saya merindukan space untuk Gabus Pucung, Asinan Betawi, Soto Betawi, kue rangi atau bir pletok. Lah kok tidak ada?  Apa panitia lupa membukan kamus makanan Betawi? Banyak lho jenisnya.

kerak telor hangat
Kerak telor hangat

 

Tapi walau kimia tubuh sudah bergolak tetap menolak penawaran kerak telor dari suami.

Loh kok tidak suka? Tampak sedap begitu, kok!

Saya memang tidak nge-fan dengan kuliner Betawi satu ini. Bukan tidak enak sebetulnya, hanya sistem syaraf di lidah saya kurang baik dalam merespon telur bercampur beras terus diatasnya diberi serundeng dan bawang goreng. Sepertinya terdapat  ketidak harmonisan karena terdeteksi pula rasa hangus bercampur gula dan cabe rawit.

Orang lapar jadi pemarah?  Betul.Orang lapar jadi rakus? Betul lagi. Setidaknya begitu kata sang suami. Terserah lah. Yang jelas akhirnya saya sukses mengganyang dua kerak telor bulan Juni  yang dia sodorkan ditengah kepala yang semakin berdenyut. Waktu ditawarkan yang ke-3 baru bisa tertawa dan menimpali   guyonannya dengan mengucapkan, ” Nope! Enough is enough. Thank you!”.

Suka kerak telor, temans?

 

41 thoughts on “Kerak Telor Bulan Juni

    1. Susunan syaraf di lidah emang aneh ya Kang. Satu suka sementara yg lain enggak. Entah gimana penjelasannya 🙂

  1. Sempat penasaran mencari yang namanya kerak telor, sampai akhirnya sang teman (mngkin tahu saya penasaan) membelikannya, ternyata di surabaya juga ada kok. walau mungkin tidak senikmat yg asli betawi kai ya, tapi lumayan menghilangkan penasaran. Mengenai rasa, saya setuju dengan mbak Evi deh…

    1. Kayaknya dulu makanan ini akal-akalan nenek moyang orang Betawi sebagai panganan darurat, Mas..Tiba-tiba ada tamu istimewa datang, tapi gak punya panganan..Makanya buru-buru memasukan beras ketan ke kuali terus nambahin telor hehehe..Tapi serundengnya, bikinnya lama juga ya..

  2. Laper atau tidak kalau sudah melihat ini pasti dimakan Mba. Kan enak kerak telor. He…x9

    Salam wisata

  3. Mmmm …
    Saya suka kerak telor …
    maksud saya … saya tidak menolak kerak telor …

    Namun kalau disuruh milih …
    saya tetap memilih .. Tahu Tek-tek surabaya …

    Salam saya Bu Evi

  4. hehhe, sajian ketan kering spt itu mgkn aneh di lidah kita ya, un.. biasanya lamang tapai, xixi..

    semoga kelak kuliner betawi yang lain juga ditonjolkan, karena selera orang kan beda-beda.. apalagi ada sebagian orang yang lambungnya tak kuat mengonsumsi olahan ketan.

    1. Iya May, agak garing nyampe di tenggorokan alias agak kesat gitu..
      Nah kayaknya panitia lupa nih, menyediakan santapan Betawi lain..Padahal pengunjungnya banyak banget May..Pasti laris manis..

  5. Wah hebati juga bisa habis dua, Mbak. Meskipun lapar dan juga suka kerak telor, biasanya aku maksimal cuma bisa habis satu. Mungkin karena perutku gak terlalu tahan ketan gosong di telorin ya Mbak 🙂

  6. Saya kadang merasa heran dengan penjual kerak telor yang nota bene kuliner betawi, karena setiap kali ada ajang pameran bertajuk apapun di Blitar, pedagang kerak telor berjejer-jejer di sepaanjang jalan. Apalagi kalo event blitar jadoel. Kalo diliat dari logatnya, mereka memang orang-orang Betawi. Pun demikian meski yang jual banyak, semua laku. Hanya saja, saya belum pernah mencobanya

    1. Oh berarti kerak telor mulai menasional, Pakies..Hebat juga makanan betawi ini bisa diekspor ke seluruh nusantara..Mungkin karena orang terbiasa melihat di Jakarta kali ya, jadi gampang dikenali..:)

  7. Hampir dua tahun saya di seberang ibukota tapi belum berani nyoba makan ini, entah kenapa. sekalinya mau beli mesti gak jadi seperti halnya dgn ketoprak. Aku belum tau rasanya, hehehe
    Jadi pengen ke PRJ nih Mak 🙂

  8. Pernah makan sekali pas Jakarta Fair di Kemayoran, tapi ternyata aku gak gitu suka mBak..hihihihi #maklum ilat jowo 🙂

  9. Sukaaa. Jarang makan sih tapi justru itu jadi nikmatnya. Yang jarang dimakan, sekalinya masuk langsung nyesss. enak. 😀

    Serunya lagi sih sebenernya ngelihatin cara pembuatannya. Sampai sekarang masih suka bingung. Abangnya bisa ngebalikin itu penggorengan tapi gak jatoh kerak telornya. 😀

  10. Kerak telor Betawi juga hijrah ke Jateng Uni. Oot baris terakhir mengingatkan sy pada buku when enough is enough. Salam

  11. Dekat apotik di jalan balai pustaka timur berdekatan antara penjual kerak telor dan sate padang, kaki saya selalu mengarah ke sate padang. Terus terang saya gak suka kerak telor. Entah kalo gratis, hehe…

  12. pertama kali makan kerak telor malah bukan di betawi sana, di kota Banjarbaru setiap malam minggu ada pasar malam di alun-alun murdjani namanya – wah…lama sekali bikinnya apalagi ngantri – ketika masak rasa manis dan aroma barbeque menjadi sensasi yang cukup menggoda lidah…..ya habis saja 1 kerak telor

  13. Hehehe, yang jelas laparnya menyebabkan lupa berbagi, bun…
    kalau bir pletok yang seperti apa ya Bunda? saya masih kurang kalau makanan betawi..

  14. Aku asalnya ga suka juga Mba..
    Tapi ngeliat Olive makan kerak telor kaya yang nikmat, sama pemikirannya kaya Mba Evi iih gosong, telor ma nasi di bakar, trus bikinnya di bolak balik gitu , kerak telornya kena bara api #jorok hihiih..

    Tapi berhubung laper, dan di tantang Olive, jadi aja aku coba..
    Ternyata ueenaak, bikin ketagihan..
    Biasanya aku ma Olive suka Nongkrong di Gasibu,gedung sate, menikmati segala kuliner di sore hari 😀

    Yuuk kapan2 Kalo Mba Evi Ke Bandung
    kita kopdar makan kerak Telor di halaman depan Gedung SAte..

    1. Asyik..Kapan2 kalau ke Bandung aku kontak, Cik..Makasih ya sebelumnya..Walau gak usah lah aku diajak makan kerak telor hehehe.

  15. Aku lebih suka wanginya daripada rasanya… he he. Serupa dengan strawberry – aku selalu tergiur mencium wangi strawberry..tapi kalau dimakan sering kecewa karena ternyata tidak semanis wanginya..
    Aku melihat pedagang kerok telor beberap malam yang lalu di PRJ.

    BTW – Arenga buka counter di PRJ nggak, Mbak?

    1. Memang tuh Mbak Dani, aroma tak selalu diikuti oleh rasa..Para pedagangnya banyak banget ya Mbak..Entah gimana mereka bersaing karena sewa tempat aku baca cukup mahal juga..
      Tidak, Arenga tidak ikut Mbak 🙂

  16. Sama mbaaak, saya juga tidak suka dengan kerak telor ini…biarpun beberapa kali mencoba karena Risa suka, saya tetap saja tidak suka dengan rasanya yang di lidah saya terasa aneh…hehe

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?