Kisah Lobak dan Soto Bandung

Sayur lobak atau Turnip dalam bahasa Inggris cukup akrab di dapur saya. Minimal satu bulan sekali pasti beli di pasar. Pasalnya kami sekeluarga suka sekali soto bandung. Nah pelengkap utama soto bandung ya lobak ini. Diiris kotak atau bulat seperti wortel, segar dan gurih kalau dimakan hangat.

Ada satu alasan yang tidak diketahui oleh siapapun mengapa saya sering membuat Soto Bandung. Masaknya gampang! Cuma perlu merebus daging sampai empuk, ambil airnya sebagai kaldu. Setelah itu tambahkan lengkuas yang sudah digebprak, dua batang serai,  daun salam dan sedikit lada bubuk. Untuk pelengkap tinggal iris seledri dan  beli bawang putih goreng. Beres!

lobak

Alasan lain, saya bisa excuses tidak masak sayur lagi. Sudah lengkap. Ada daging dan lobak yang berfungsi sebagai sayur.

Tapi saya pernah dikecewakan soto bandung. Dibikin malu tepatnya. Karena PD habis bisa menyajikan soto yang enak, waktu arisan lingkungan saya menawarkan sebagai salah satu menu. Ndilalah hari itu soto saya tidak enak. Tidak seperti biasanya yang gurih dan ada jejak manis dari aroma lobak. Hari itu Lolos saja di lidah. Rasanya tidak ke kiri maupun ke kanan. Teman-teman sih tetap memuji kalau enak. Namun saya tidak terlalu bodoh mengartikan itu basa-basi.

Selain itu ada jejak lain lobak pada memory saya. Ketika masih tergila-gila baca Kho Pinghoo, entah di seri mana, sang pendekar yang sedang makan bubur dengan lobak mengatakan bahwa  hati manusia harus putih seperti lobak. Hati putih tidak mudah dimasuki ilmu hitam, katanya.

Kalau dirimu punya kisah dengan lobak juga kah teman?

@eviindrawanto

38 thoughts on “Kisah Lobak dan Soto Bandung

  1. aku juga suka soto bandung, uni..
    masaknya gampang, kayak bikin sop dengan tambahan lobak.
    dan aku suka taburan kedele diatasnya.

    di bukik, lobak putih hanya digunakan sbg tanaman obat.. katanya sih dibikin jus..
    setau aku belum ada kuliner minang yang menggunakan bahan sayur ini.
    harganya pun agak mahal, mungkin krn tak banyak yang menanam. 🙂
    ———
    Nah dirumahku soto bandung gak pernah pakai taburan kedelai goreng May. Cuma ngerepotin, tambahan rasa gak serapa …
    YAh tentu saja lobak gak terdapat dalam masakan Minang, ini kan muasalnya masakan Cina. MUngkin dulu nenek moyang kita lupa membawa bijinya,jadinya pakaian adat saja yg meniru kaisar Cina hehehe..

  2. Aku belum pernah makan soto bandung dan juga gak ada pengalaman makan lobak mbak… 🙂
    BTW aku sedang ngebayangin “tragedi” soto di acara arisan lingkungan. Kalau aku sih gak pinter masak sih mbak.. jadi selalu pilih pesan makanan aja kalau ada arisan dll hehehe
    —————-
    gara-gara kejadian ini aku gak pernah lagi nawarin bikin soto bandung, Mbak Reni. Sebel banget soalnya hehehe..

  3. lobak itu sering sy gunakan utk bikin salad atau soto bandung. Emang bener, Mbak, simpel bgt bikinnya. Bahkan lebaran kmrn, mertua ty sy mau masak apa (krn sy selalu kebagian masak), dan sy pilih soto bandung aja, deh. Simple tp enak. Sy jg gak pernah pk kedele goreng, gak ada yg suka 🙂
    ————-
    Iya juga lobak dibikin salad seperti di Hokben, kriuk-kriuk, asem dan manis..enak rasanya Mbak Myr 🙂

  4. aku kok malah baru tahu kalo bandung punya soto juga..?
    taunya soto betawi, kudus, sokaraja, banjar, makasar yang deket malah klewat
    dulu waktu di bandung kemana aja ya… 😀
    ————–
    Pernah makan tapi gak ngeh aja kali Mas Rawin 🙂

  5. berkat lobak yang dijuat jus, akhirnya saya bisa tersenyum karena kristal yang bersarang di ginjal akhirnya keluar sendiri dengan sukses tanpa ada bantuan operasi atau laser tuh….thx to Allah yang telah memberikan jawabannya langsung atas penyakit yang saya derita….
    mau tahu rasanya??….agak-agak bau langu sedikit tapi….pol pedes di bibir dan mulut saat meminumnya. Kapok??….wah ngga tuh…selamat mencoba kalau mau aja yah 🙂
    —————
    Ooooo..jadi lobak ini termasuk tanaman berkhasiat obat ya Mas Necky. BAru tahu kirain untuk sayur doang. Semoga para penderita batu ginjal mengikuti jejak Mas Necky, minum jus lobak mentah secara teratur. Terima kasih atas pencerahannya Mas

    1. Saya baru tau kalau Lobak itu berkhasiat untuk menghilangkan kristal di ginjal ….

      terima kasih infonya pak Neck
      ———–
      Satu lagi the beauty of blogging, Om. Dari tak tahu menjadi tahu 🙂

    2. betuuul….
      baru aku mau komen..nanyain mba Evi pernah nyobain jus lobak belum..
      rasanya itu lho…. haha, puedessss abis
      mending bikin soto bandung aja kemana-mana

  6. Gak punya kak.
    Pengalaman yang cukup “membanting” ya kak Evi.
    Btw, kalo arisan masih mau bikin soto lagi? 🙂
    ————
    Iya memalukan sangat Niar..Ogah ah Niar, beli saja lebih enak hahaha..

  7. Woow I love soto bandung Mba Evi..
    Dan paling gampang pula bikinnya..

    Nah biasanya aku paling senneg makan Lobaknya,
    Mantab..
    ————-
    Sama dunk Cik, aku juga paling demen lobaknya kalau makan soto bandung 🙂

  8. wah .. aku belum pernah makan lobak mbak, hrs nyoba juga nih 🙂
    ————–
    Padahal lobak di Jerman banyak ya Mbak El 🙂

  9. Wah… adanya “Lobak-lobak Berhadiah”…. selama satu tahun saya di Bandung belum pernah menyantap soto dengan lobaknya…
    —————
    Belum dipersuakan oleh tukang soto Bandung rupanya, Mas Is 🙂

  10. di tempat saya, lobak kurang familiar Bu jadi sayapun sepertinya belum pernah merasakannya.
    Sama denfgan yang lain, saya juga baru dengar kalo ada soto bandung. Kalo ingat bandung saya lebih merindukan makan mie kopyoknya.
    Dulu saya juga penggemar kho pinghoo lo
    ————–
    Mie kopyok kuwi sama dengan mie kocok ya Pakies. Nah kalau yang itu aku juga suka. Jadi Ko Pinghoo ikut berperan membesarkan kita ya Pakies hehehe..

    1. mungkin maksudnya begitu Bu, mie kocok hhh.
      Yaps meski Kho Pingho kisah persilatan, tapi di dalamnya banyak tulisan-tulisan yang arif dan bijak menyentuh sisi kehidupan kita.
      =============
      Pakies, kebehebatan lain Kho Pinghoo, dia mengarang seluruh cerita silatnya di Indonesia. Konon katanya dia belum pernah juga mengunjungi Cina..Tapi cerita yg dibangunnya begitu real melukiskan semua hal tentang Cina..Begitu pula filosofi2 kehidupan yg dia masukan, dalam, universal dan tak lekang oleh waktu

  11. Meski suka dengan tampilan lobak, lidah saya kurang bersahabat dg lobak Uni Evi. Tapi pernah nyoba sup lobak di Pontianak yang enak. Salam
    ————-
    Pasti gak suka pada residu rasa getirnya ya Mbak Prih. Sop lobak itu, wah kalau mencoba, kayaknya aku bakaln suka juga deh 🙂

  12. Talking about Soto Bandung …
    yang saya perhatikan bukan lobaknya Bu …

    tapi kedelai nya …
    aaahhh itu bagaikan ranjau … yang siap memporak porandakan gigi atificial saya …
    hahahaha

    (deritamu Om)

    Salam saya Bu Evi
    ———-
    Hahaha..Kedele goreng itu emang wajib dimusuhi kalau gitu Om..Emang keras banget sih..Makanya saya juga gak suka. Bahkan bubur ayam saya juga gak pernah pakai kedele goreng..

  13. soto Bandung itu karena bumbunya cuma dikit menurutku malah jadi susah ni…,
    musti pas banget campurannya…, kurang bumbu dikit aja jadi hambar…
    aku suka rasa krenyes2nya lobak.
    ————
    Aku pikir itu lah yang terjadi pada tragedi soto bandungku di arisan Mbak Mon. Terbiasa masak dikit, settingan bumbu saya tak mengikuti masak banyak. Makanya rasanya gak kekiri maupun ke kanan 🙂

  14. Saya suka soto Bandung, rasanya maknyuuusss 😀
    Tapi, saya kurang suka lobaknya mbak Evi, hehehe
    Lobak kurang bersahabat di lidah saya

    Salam kenal mbak Evi, mampir ke blog saya juga mbak ^____^
    —————–
    Soto bandung tanpa lobak? Masaknya tetap pakai lobak kali ya Mbak Arlin, biar masih layak disebut soto bandung, tapi saat makan lobaknya disingkirin hehehe..

  15. Wah… jadi pengin baca serial cersil Khoo Ping Hoo lagi… 😀
    Happy Sunday Uni.. !!
    ==========
    Nostalgia ya Mas Bams..Terima kasih Mas..Selamat hari Senin besok 🙂

  16. kalau soto bandung tanpa lobak, namanya sayur daging .. hehe
    ciri khasnya memang di lobaknya itu ya ..
    ———–
    Hahaha..Kalau gak ada lobak, Soto Bandung gak lahir yg Mbak Dey..

  17. Aku suka lobak ya sejak menetap di Bandung mbak, tahun 2006. Apalagi ibu mertua juga suka sekali bikin soto bandung dan pastinya enak, katanya sih emang baik utk kesehatan. Ooh ternyata mbak Evi dulu juga penggemar Kho Ping Hoo to? aku punya koleksinya mbak, lengkap. serial pendekar super sakti, pendekar kayu harum dll …hehehe.
    —————
    Wah kalau rumah kita dekatan, boleh minjam baca tuh Mas Anton..Dulu waktu Gunung Mulia cetak ulang yang versi buku kecil2 itu ada yg aku beli..Tapi sekarang entah dimana 🙂

  18. Ga begitu suka lobak, kecuali kalau dibuat acar.
    tapi suka aroma dan manisnya bila dimasak sebagai sup ikan. Caranya sih gampang, lobak diiris kotak-kotak gede trus direbus sementara itu ikan digoreng setengah mateng trus digodog 10 menit sampek keliatan putih airnya. Abis itu cemplungin semua ke rebusan lobak, Rebus lagi 45 menit. Dah, jadi. Eh biar gak amis tambahin irisan jahe. Itu resepnya sop ikan lobak di Hong Kong, hehehe…
    ————–
    Wah makasih Mbak Rie, jadi punya resep lain lobak mau diapakan. Kayaknya gampang juga ya bikinnya. Kapan-kapan tak coba ah. Makasih ya Mbak 🙂

  19. saya gak begitu suka lobak,jadinya jarang makan lobak…

    belom bisa masak juga, lobak enaknya diapain gitu
    ===========
    Kalau yang doyan, ada lho Mbak Elsa lobak cuma direbus setengah matang, terus di gado 🙂

  20. saya suka banget soto bandung loh bun. Bunda evi ini sama kaya suamiku yang suka kopinghoo
    ———–
    Begitu ya Mbak Lid. Emang sih Ko Pinghoo suka bikin orang lupa segalanya kalau sedang baca 🙂

  21. aku belum pernah cobain sedikit pun dengan apa yg dinamakan lobak mba, jadi kurang tau taste rasanya 🙁
    —————
    Sayangnya saya gak bisa memberi nama pada rasa lobak ini Mas Andy 🙂

  22. Aku juga suka banged tante soto bandung dan lobak. Orin jadikan postingan ini untuk ikutan giveaway ah hihihihihi
    ————
    Hidup sesama penggemar lobak !!

  23. Aku malah belum pernah maem lobak Mbak…# ndesoo banget aku yoo
    ————-
    Mbak Lies, gak ada hubungannya antara belum pernah makan lobak dengan Ndeso..Tapi kalau desa ada. Lobak kan biasanya ditanam di kebun yang terletak dipedesaan 🙂

  24. kalau di rumah setiap sedang panas dalam, memasak lobak itu hukumnya wajib.. untuk menurunkan panas dalam. Khan lobak kuah itu membuat adem diperut…. jadi kangen ibu saya nih…
    —————-
    Oooo..sebagai obat panas dalam juga. I see..Makasih Mas Bro..

  25. Cerita Komik Kho Pinghoo dan lobak itu pernah saya dengar Mba, dan banyak pembelajaran dari cerita tersebut. Tapi untuk pengolahannya saya sendiri belum pernah melihat, tapi kalau makan dibuat sayur pasti enak banget tuh rasanya. He,,,x9

    Salam wisata,
    ———–
    Betul Pak Indra. Kalau tahu cara mengolahnya Lobak enak sekali. Minimal salad lobak yg di resto cepat saji Jepang itu enak banget sebagai kudapan 🙂

  26. Sayangnya saya gak suka lobak mbak Evi… selalu ada rasa ‘aneh’ di lidah atau di penciuman.. haha… tapi, membaca tulisan ini & tulisan Orin… asli jadi penasaran dg lobak di soto bandung! haha…
    ———–
    Mungkin harus dimulai dari soto bandung bikinan mamanya Teh Orin, Mbak Mechta 🙂

  27. Wah, mbak Evi, kalo bunda gak pernah bikin soto bandung tuh, tapi kalo lobak? hhmm..paling suka buat lalab tuh setelah direbus trus makan nasi dengan lalab lobak rebus dicoel pake sambel t’rasi, hhmmm..yummy. (gak usah pake lauk pauk lainnya). Pokeke kalo udah ada lobak, udahlah yang lain disingkirin, hehe..

  28. Saya baru bisa makan lobak di Jepang. Awalnya sama sekali tidak mau coba, karena pahit. Tapi waktu mencoba lobak iris dan diberi mayoneise + ikan teri wah segar sekali. Ternyata sebelum masak diremas dengan garam dulu baru direndam membuat lobaknya tidak pahit. Sejak itu saya bisa makan bermacam-macam masakan dari lobak, meskipun malas kalau memasak sendiri. Soalnya lobak di Jepang (Daikon) terlalu besar untuk satu kali masak.

    1. Kata orang alah biasa jadi bisa atau alah bisa jadi biasa hehehe…Tapi membayangkan lobak diberi mayonnaise plus ikan teri, jadi kepengen deh Mbak. Disini padanan ikan teri biasanya cabe sih hehehe..

  29. betul soto Bandung itu enak dan seger dan masak nya pun simple, sayang abi. kakak dan adik nggak suka lobak. sampe mesti ngabisin soto bandung sepanci 🙁

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?