Kudapan Tradisional

Seperti halnya kudapan moderen, kudapan tradisional juga hasil cipta otak kreatif. Berawal dari kelekatan kita dengan bahan yang tersedia di lingkungan. Bersama waktu berkembang jadi sesuatu yang punya nilai i tambah. Seperti yang dilakukan nenek moyang kita terhadap beras. Bulir bernama latin Oryza ini tak cukup digunakan sebagai makanan pokok.  Kita yang punya kebutuhan khusus terhadap kemanjaan lidah, seperti dalam perayaan kegembiraan  bersama orang-orang tercinta, beras  jadi sasaran utama untuk dieksplorasi. Dari beras lahir aneka kuliner yang sampai sekarang masih kita nikmati keberadaannya.

Kudapan Tradisional
Kudapan Tradisional

Kudapan Tradisional dan Perayaan Kegembiraan

Bahwa yang terpenting dari kemanusiaan kita adalah keinginan untuk menyenangkan diri. Namun kelahiran  kudapan tradisional seperti renginang, dodol, wajik, sagon dan temannya membantu kita tampak lebih ramah. Kita tidak menyambut tamu dengan bersungut-sungut melainkan dengan wajah riang disertai suguhan yang disebut dengan makanan kecil. Apa lagi kalau yang datang tamu terhormat suguhan meningkat dengan makan besar.

wajik
wajik
Sagon Bakar
Sagon Bakar
Dodol Labu Kuning
Dodol Labu Kuning

Suatu ketika dodol pernah menduduki kasta tertinggi dalam kelas kudapan. Faktornya pasti karena tingkat kesulitan pembuatan, tenaga dan biaya yang harus dikeluarkan. Bahan bakunya berupa beras ketan, gula merah, dan kelapa bukan berasal dari tanaman cepat tumbuh. Ketan ditanam tidak sebanyak beras cerai. Gula aren atau gula merah di datangkan dari tempat jauh. Sementara kelapa perlu dipanjat dari batangnya yang tinggi. Jadi gak aneh mengapa dulu hanya sedikit orang punya akses terhadap makanan dodol.

Di kampungmu apa kudapan tradisional yang paling khas, temans?

Salam,

40 thoughts on “Kudapan Tradisional

  1. Setelah cek up dan ternyata diketahui ada ketidaknormalan dalam asam urat dan trigliserida yang tinggi dan merasakan semua efek tadi akhirnya sekarang ini saya jadi gemar makanan alami termasuk kudapan seperti ini. E, suka atau dipaksakan ya…tapi kok jadi suka sungguhan, hehehe…

    1. Makanan seharusnya menyehatkan badan ya Pak, bukan merusaknya..Jadi emang kudu dipilih-pilih, walau tak semua makanan tradisional itu sehat 🙂

  2. Kebetulan ditempat saya menyediakan aneka makanan trafisional seperti wajik kletik, geti, madumongso, ladu, jenang alias dodol , Enting, dll. Hanya saja sagon bakar yang belum ada

  3. kenapa pula saya mampir di blog ini malam-malam ya, padahal sekarang udah jarang orang jualan jajanan klasik dari beras.. Tanggung jawab nih mbak hehe

  4. Memang jajanan tradisional gini selalu ngangeni. Untuk di tempat aku, dulu waktu kecil aku suka sekali dengan yang namanya cenil dan lupis. Untung sekarang di Jakarta juga masih relatif gampang dapatnya kalau pas lagi kangen makanan ini 🙂

  5. makanan kayak begini sudah susah di carinya.. harus ke jawa dulu baru ada kayaknya…

    Sagon tuh ngangenin.. sudah nyarinya……

  6. Waa… BW sore ini bikin ngiler….habis menikmati gethuknya Bu Prih.. eh disini ketemu yg inuk2 juga.. hehe… jajan tradisional memang penuh kenangan ya mbak… macam2 banget yang aku suka… a.l krasikan, gethuk pisang, gethuk lindri dll…

  7. jajanan tradisional emang paling top…

    saya juga kadang2 tiap pagi nyempatin ke pasar tradisional buat berburu jajanan pasar…

    kalo di jogja ada yang namanya kipo, khas kota gede…enak deh
    ada juga jadah manten…geplak yang terkenal selain bakpia

    tapi sayang anak saya gak begitu suka jajanan tradisional…
    mungkin kemakan iklan di tivi, jajanannya ya yang diiklankan itu
    sedih 🙁

  8. Apa ya, mbak?
    Sekarang rasanya makanan tradisional di satu daerah sudah saling bertukar tempat dengan mudah. Dodol yang tadinya khas Garut tidak hanya ada disana, tapi juga dijual di Surabaya. Dan lapis Surabaya, eh…dijual juga lo mbak di kota Bandung…
    Saya suka semua makanan unik, mbak, pengen rasanya nyobain kue khas Papua atau Nusa Tenggara 🙂

    1. Kue Papua dan Nusatenggara kalau sudah terpapar di ibu kota atau masuk kota atau diapresiasi orang di banyak tempat, akhirnya juga akan jadi milik bersama Mbak Ir 🙂

  9. favorit saya kalau di kampung itu namanya cenil dan lopiz. tapi sekarang udah jarang nemu euy, sayang sekali kalau sampai hilang ==

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?