Anak Lelaki dan Bantal Buluknya

anak lelaki dan bantalnya
Anak lelaki dan Pupu

Anak lelaki ini sudah berteman bantal buluk sejak bayi. Dalam suka dan duka. Saat sehat maupun sakit. Memang tidak selalu bantal yang sama. Karena kain dan dakron yang ada di dalamnya punya batas usia. Apa lagi yang ‘dikekep’ tiap hari, mudah tampak jorok dan bikin perasaan saya tak menentu. Jadi terpaksa harus di ganti.

Bantal itu bernama Pupu. Perasaan saya campur aduk kepadanya. Antara memusuhi, berterima kasih dan rasa bersalah. Terutama bila si anak lelaki sakit. Dia jarang rewel kalau diberi Pupu. Dan Keakraban mereka terjalin sejak anak lelaki diajarkan tidur sendiri.Itu yang menerbitkan rasa bersalah saya.

Yang lucu bantal itu sudah berapa kali ganti badan tapi nama PUPU tetap tersandang. Badan si Pupu harus lembut. Bajunya harus dari sarung bantal lama, sudah kusam, tapi serat kainnya lembut. Anak lelaki tambah senang kalau baju-baju pupu dicuci dengan pelembut yang wangi. Dia selalu mengatakan, ” makasih Ma..” tiap baju pupu diganti.

Nah kehadiran Pupu yang paling penting adalah saat minum susu. Tangan kanan megang botol. Tangan kiri menjepit sarung Pupu dengan jari tengah dan jempol. Setelah posisi pas lalu digelincir-gelincirkan seperti kalau kita mau beli kain dan ingin merasakan teksturnya.

Sampai saat ini Pupu masih setia di tempat tidur si anak lelaki. Berganti badan dan sarung secara rutin. Alhamdulillah ikatan emosi mereka sudah tak begitu kuat lagi. Ada dipegang kalau gak ada ya gak masalah. Cuma kalau sekeluarga hendak pergi ke luar kota, Pupu tetap jadi penumpang tetap. Buat di peluk saat tidur selama perjalanan.

Si tuan juga tak bermasalah jika orang mengetahui dia punya teman akrab bernama Pupu. Kalau diledek teman atau saudaranya yang datang ke rumah malah ketawa-ketawa dan mengatakan, ” kasihan deh lu gak punya Pupu “.

Temans siapa yang punya Pupu juga?

Salam,

32 thoughts on “Anak Lelaki dan Bantal Buluknya

  1. saya punya guling mbak, tapi gak saya kasih nama.. ada usulan mau dikasih nama siapa?

    carolina atau marpuah aja ya? hehehe

    1. Iya emang May, empuk…Tapi itu juga obat kangen aku loh May, kalau tuannya gak ada Pupu suka aku cium, biar hilang kangennya pada si tuan hahaha..

  2. guling saya itu saya pake dari sejak smp. dan saya bawa sampe pindah kemari lho. sampe saat ini saya masih pake guling yang sama. enak banget soalnya. hahaha.

  3. dan siapakah sebenarnya sang Anak lelaki ituh mbaaaa…
    Mohom bongkar identitasnya sekarang juga…hihihi…*kepo*

    Dulu Kayla kemana mana harus selaluuuu bawa bantal piglet nya…
    tapi sekarang mah udah nggak sih mba…

    gak tau juga kenapa…dan gak pernah dilarang juga sih sebenernya 🙂

    1. Ya..siapa ya dia? Bongkar jangan yah hehehee..
      Yang bikin saya gak gitu kuatir setelah mempelajarinya, ketergantungan anak pada benda2 kesayangannya cuma sebentar saja kok Bi..Mereka cuma mencari rasa aman dan kalau orang tua bisa memberikannya, yah gak ada alasan mereka jadi aneh kan hehehe,,,Makanya si anak lelaki dan Kayla..mudah meninggalkan kelekatan mereka..

  4. persis kaya ponakan yang kemana2 harus musti dan kudu banget bawa selimut bayi milik dia haha 😀 padahal udah kelas 5 SD selimut bayi masih di bawa2 aja 😀

  5. ponakanku punya boneka dora yang udah lecek tapi ga ada yang berani sentuh
    pernah sekali dicuci ibunya karena dah kecut banget malah ngamuk dia ga mau sentuh

    1. Emang sih mesti atas kesepakatan kalau akan melakukan sesuatu dengan benda-benda kesayangan seperti ini Mas Rawin. Saya dulu juga sampai membujuk-bujuk plus kasih hadiah agar dia mau ganti bantal…

  6. ga pernah punya barang seperti itu… tapi memang mencintai barang barang yang sudah lama daripada barang baru… koas saya dari kecil masih sering dipakai buat tidur sampai sekarang…

  7. Mbaaaak, saya punya kain usang yang jadi penutup mata kalau saya tidur…hehe, makin tipis, makin enak rasanya. Dan saya tidak suka menggantinya dengan penutup mata seperti yang dijual bebas itu…kurang dingin dan kurang nyaman…

    Jadi, saya juga punya ‘PUPU’ dalam bentuk yang berbeda, yaitu penutup mata 😀

    1. Kalau pupu saya daster batik yang sudah gak jelas warnanya Mbak Ir..Kalau Mbak Ir penutup mata. Jangan-jangan kita semua punya Pupu ya..Cuma ada yang jelas bentuknya dan ada pula yang tidak..

  8. teman saya punya mbak…bantal bayi yg imut ituuu… sampai lulus kuliah mash bersama…tapi seiring waktu akhirnya perpisahan itu terjadi juga akhirnya.. hehe…

  9. met kenal mba 🙂 fe juga punya pupu, tapi bkn bantal mlainkan guling. he..he.. kmana2 hrs slalu dibawa, bahkan ke rmh opungnya pun walo gak nginep tetep jd brg wajib yg musti dibawa 🙂

  10. salam kenal mba evi…
    di rumah atta juga punya kebiasaan gitu, tapi bukan bantal…selimut!

    gak boleh dicuci sama dia, sampe mburudul dan bulukan, kemana2 dibawa…sampe ke tempat eyangnya…
    eyangnya sering sewot, sampe dibeliin selimut baru gambar transformer..tahan 3 haru pake selimut baru….akhirnya balik lagi ke selimut kucelnya 😀

  11. Ping-balik: FOR EVI : PUPU | The Ordinary Trainer writes ...

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?