Sate Bandeng Khas Banten

sate bandeng
Sate Bandeng yang baru di panggang

Makanan yang jadi ciri khas suatu daerah biasanya sudah punya tradisi panjang dan dikenal luas dalam masyarakat. Sate Bandeng khas Banten salah satu contohnya.Makanan ini pertama kali diperkenalkan oleh Sultan Maulana Hasanudin Banten. Maksud sultan adalah agar para tamunya tak perlu ketulangan gara-gara duri bandeng yang banyak dan kecil-kecil itu.

Sate Bandeng terbuat dari ikan bandeng yang dihancurkan dagingnya tanpa merusak kulit. Setelah lembut daging dikeluarkan lewat mulut, dibuang durinya, diberi bumbu-bumbu, di blender, lalu dimasukan kembali ke dalam selongsong kulit tadi. Setelah itu dijepitkan diantara dua bilah bambu baru kemudian di bakar.

Kalau pernah mencoba, teman pasti sepakat bahwa sate bandeng ini gurih rasanya. Maklum selain daging ikannya bumbu peracik juga ditambahi santan, bawang merah, bawang putih. Kalau mau rasa lebih nendang sate bandeng bisa dibuat lebih pedas atau lebih manis. Namanya sate bandeng asam manis.

Saya belum pernah membuat sate bandeng sendiri. Ribet banget soalnya. Disamping mendapat sate bandeng dekat tempat tinggal saya termasuk mudah. Jalan-jalan saja ke Anyer, Pandeglang, Rangkas Bitung ataupun Serang. Di kota-kota ini bertebaran penjual sate bandeng. Jika teman keluar di pintu tol Serang Timur, tak jauh dari sana terdapat sentra penjualan oleh-oleh khas Banten. Silahkan pilih dari beberapa kios yang menyediakan sate bandeng.Tapi itu juga kalau tak mencurigai sisi kebersihan saat membuatnya 🙂

Sampai di rumah sate bandeng biasanya saya hangatkan diatas kompor. Tapi kuatir terhadap penambahan kehangusan berupa ancaman karsinogenik si pemicu kanker,  lebih sering di potong2 dulu lalu dimasukan ke dalam microwave. Praktis dan hemat tenaga 🙂

Sate bandeng teman-teman 🙂

47 thoughts on “Sate Bandeng Khas Banten

  1. Kalau saya main ke Banten, biasanya tidak lupa beli sate ini Un, enak dan gurih. Bisa buat oleh2 untuk tetangga.
    Btw saya yang khawatir “apakah rasa gurih itu karena ditambahkan penyedap rasa atau asli dari bumbunya ?”

  2. Aku nggak suka bandeng 🙁
    gara-gara pernah makan, bau lumpurnya terasa banget, sejak itu kapok, padahal katanya enak ya.

    1. Iya Mbak Indah, kelemahan ikan bandeng kadang bau lumpur. Pernah juga sih dapat sate yg bau lumpur. Tp karena suka ikan yah gak bikin kapok sih hehehe

  3. Assalaamu’alaikum wr.wb, mbak Evi…

    Sate bandeng di atas kelihatan enak dan membuat selera perut yang lapar.
    Sayangnya, saya kurang suka makan ikan, mbak kerana baunya yang hanyir.
    Tapi jika ikan bakar plus sambal asam, saya sangat suka sekali.

    Untung ya Sultan Maulana mahu berkongsi resep dengan rakyatnya sehingga sate bandeng jadi terkenal turun temurun.

    Salam manis dari Sarikei, Sarawak. 😀

    1. Waalaikumsalam Mbak Siti.
      Oh tak suka ikan ya Mbak, padahal enak banget lho hehehe….
      Ini peninggalan nenek moyang yg masih dikomersialkan dng baik Mbak

  4. waah..saya blom pernah nyoba sate bandeng khas Banteni ini mbak… tampaknya lezat niih… nyam-nyam… sama Bandeng Presto enak mana mbak ? hehe..

    1. Enaknya beda sih Mbak Mechta. Kalau presto kan daging semua, lengkap dengan serat2 benangnya. Kalau sate ini kan daging yg sdh dihancurkan, dan kayaknya ditambah tepung juga agar mau merekat..Kesimpulannya bagi saya yang penggemar ikan, lebih enak bandeng presto “)

  5. Belum…pernah…mencoba sate bandeng…kalau yang digoreng2 sering, perlu dicoba
    =============
    Iya Bli, kapan2 mesti dicoba, demi keberagaman pangan hehehe..,

  6. Uni sate bandengnya bikin pengin, karena belum nyoba. Adonan dasarnya mirip otak2 bandeng Sidoarja ya. Salam kuliner
    ================
    Nah kalau otak2 bandeng Sidoarjo, aku malah yang belum tahu Mbak Prih 🙂

  7. Yang sering saya dengan bandeng itu dipresto ato dibikin pelasan, kalo dibikin satu dengan kondisi kulit utuh justru baru sekarang yang dengar. Kesulitannya tentu saat menjaga agar kulit nggak rusak ketika mengeluarkan duri dan dagingnya

  8. karena mertua dari cilegon jadi lumayan sering dibawain sate bandeng ini Mba Evi, tapi yang makan cuma istri saya. Hehehe. Saya sendiri belum bisa makan bandeng (ikan secara umum sih)

    1. Kalau di presto dagingnya full Mbak Myr..Tapi kalau disate kayaknya ada campuran tepung juga deh, untuk merekatkan dagingnya 🙂

    1. Prosesnya emang ribet Mbak Hil..Banyak sekali tahap yang mesti dilalui..Jadi mending kita serahkan saja pada yang ahli membuat sate bandeng hehehe..

  9. Wau..aku suka banget yang ini. Dulu tetanggaku yang orang Serang sering membawakan aku oleh-oleh Sate Bandeng ini, Mbak Evi. Tapi belakangn ini kok dia jarang bawa oleh-oleh itu lagi ya kalau habis pulang kampung. Atau jangan-jangan dia bawa, tapi lupa membaginya kepada diriku? hm.. barangkali harus lebih rajin bertandang ke rumahnya lagi..biar dia ingat he he

  10. Sempet pernah mau beli tante, tapi khawatir rasanya ga sesuai lidah, coz lumayan mahal kan ya satunya *emak0emak pelit* hihihihi

    1. Iya sate bandeng agak mahal. Mungkin karena faktor bikinnya yang susah itu Teh..Kalau bandengnya sendiri kan harganya it’s so so saja 🙂

  11. Bandeng, ini ikan gak pernah nemu di bukik.. apalagi olahannya.
    di bandung ada yang jual bandeng presto, tapi klo yg disate belum pernah coba.. pastinya yummi ya un..

    1. Mayan lah May, walau gak heboh2 banget, mayan buat ganti salero. Suatu hari kayaknya orang Bukik harus belajar bikin sate bandeng. Eh tapi bandeng sendiri, ikan gak umum pan yah di Bukittinggi.Gak ingat kalau pernah lihat ikan ini di pasar 🙂

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?