Polaroid Mematri Kenangan di Bromo

Bromo 2002

Teman pernah di potret dengan camera jadul yang langsung jadi itu? Kami pernah! Setidaknya polaroid pernah mematri kenangan di Bromo untuk kami sekelurga. Foto-foto di Bromo ini saya scan langsung dari kertas polaroid yang sudah mulai luntur. Rencananya foto-foto lama yang dulu dicetak akan saya scan semua, agar kelak anak-anak punya kenangan yang bisa diceritakan pada anak-cucu mereka. Maklum lah cara kita membekukan kenangan terus berubah. Dulu kita memotret dengan camera film seluloid. Hasilnya harus di cetak diatas kertas di studio foto. Sekarang dengan camera digital hasilnya bisa disimpan selama ratusan tahun tanpa mengalami perubahan warna.

Jalan-jalan ke Bromo iniΒ  tahun 2002. Si sulung duduk di kelas 4 SD sementara adiknya kelas 1. Atau sekitar tahun itu lah kalau saya benar menghitungnya πŸ™‚

Kawah Bromo

Walau bawa camera sendiri, dari pengalaman tahu bahwa hasil tukang potret keliling jauh lebih bagus dari hasil jepretan sendiri. Maka sebelum mengelilingi padang pasir Bromo dengan kuda, kita sepakat untuk minta di foto dengan camera polaroid. Waktu itu bakat narsis saya sudah keluar. Habis di potret saya langsung meluncur dari punggung kuda untuk melihat hasilnya. Eh ternyata tidak langsung jadi juga. Mesti diangin-angin sekitar sepuluh menit baru gambarnya muncul. Itu pun berupa gambar buram. Ya sudah lah ikut nasihat tukang potretnya untuk jalan-jalan dulu,Β  balik ke tempat itu lagi fotonya pasti sudah jadi.

Naik kuda di Bromo

Saat camera digital belum muncul ke permukaan, camera dengan film masih mendominasi, camera dengan logo khasnya garis-garis iniΒ Β  jadi legenda. Paling sering ditemukan di tempat-tempat wisata, disandang olah juru potret komersil. Sekalipun wisatawan sering bawa camera sendiri jasa tukang potret polaroid ini laris manis. Maklum lah untuk melihat hasil foto camera sendiri kan perlu waktu untuk membawanya ke studio cetak. Sering pula hasilnya kurang memuaskan. Disamping tak bisa melihat langsung hasil jepretan, kita juga berhemat dalam penggunaan film. Jadi momen-momen yang dianggap penting saja yang di potret. Takut filmnya cepat habis.

Untuk Adit dan Valdi, jika suatu saat kalian membaca tulisan mama ini, ingat lah kita telah melalui beberapa revolusi digital. Dari camera film selulloid yang tiap jepretannya perlu dihitung, sisa berapa, sampai ke camera DSLR yang tak pernah dihitung sudah jepretan ke berapa. Tahu-tahu memory cardnya sudah penuh. Jika kalian setua mama-papa saat ini, yakin deh, camera yang kalian gunakan akan lain lagi. Dan kalau itu benaran terjadi coba tulis surat untuk mama di surga ya πŸ™‚

Punya kenangan dengan polaroid juga, temans?

 

49 thoughts on “Polaroid Mematri Kenangan di Bromo

  1. Kalau masa sekarang, jasa tukang foto di tempat-tempat wisata mungkin sudah nggak ada lagi ya bu …
    Btw, lihat foto yang naik kuda, kok jadi teringat film-film tahun 80an …

  2. Polaroid!!! ya saya juga punya kenangan denga foto ala polaroid… Tapi fotonya sudah ga tau kemana alias termakan waktu…..:)

    1. Iya salah satu resiko dari menyimpan foto yg dicetak memang begitu Mas, mudah tercecer..Sepanjang gak ada apa2 di internet, kayaknya menyimpan foto di dunia maya bisa jadi pilihan deh..

  3. Wah….kalau di jepret pernah…tapi kalau jepret sendiri belum pernah…sekarang ini bisa bahaya tukang potretnya mbak..karena kebanyakan pengunjung bawa kamera sendiri heee

    1. Setiap profesi, seperti juga hidup (jiahhh..), punya siklus ya Bli..Tukang foto keliling dari camera polaroid sampai digital..Tapi dengan maraknya camera ponsel, profesi tukang foto keliling makin tak terpakai..:)

  4. Bukan kameranya tetapi hasil itu yang bermanfaat.
    Wah kok mirip Tuti Kirana ya….
    Saya pernah dipotret dengan kamera Polaroid juga, mbayar berapa gitu. Sekarang fotonya entah di mana.
    Saya belum pernah ke Bromo jeng
    Salam hangat dari Surabaya

  5. kelak kamera mereka canggihnya bakal minta ampyun..
    gak kebayang soleh pikiranku akan spt apa
    #minta Adit dan Valdi tulis surat juga πŸ˜€

    Bersyukur mama ud narsis dr dulu
    selalu ada foto di setiap kenangan.

  6. Waduuuh..langsingnya ya saat itu, Mbak Evi..
    Tapi sungguh kenangan yang indah bersama keluarga ya Mbak Evi. Thanks topolaroid. Aku pernah punya polaroid begini ..tapi yang saat belum menikah dan punya anak-anak.. Sayang setelah itu nggak ada lagi..

    1. Alhamdulillah pernah ngerasain langsing Mbak Dani..Tapi kayaknya itu sdh lama sekali berlalu hahaha..

      Terus hasil foto2 dari camera polaroid itu pasti banyak dunk ya Mbak? Rusak kah sekarang?

  7. Dulu mengandalkan polaroid, aku juga punya beberapa foto polaroid,
    yg terakhir difoto teman setahun lalu,
    Dia masih punya polaroid karena cinta mati sama kamera itu

    Sekarang sih di tempat wisata udah pakai kamera digital plus printer portabel

    1. Aku perhatikan memang masih ada yg hobi dengan camera ini ya Mbak Mon..Fungsinya bukan buat narsis lagi, tapi buat kesenangan karena mengoleksi ya..

  8. Fotonya kesannya jadul banget ya kak? πŸ˜€
    Saya punya beberapa. Waktu ke TMII tahun 95.
    Waktu masih di Riau, berfoto pakai baju pemadam kebakaran tahun 99 atau 2000 πŸ˜€

  9. Fiuh foto 10 tahun lalu, kesannya jadul banget ya, mungkin karena di scan ulang. Kalo saya sampai sekarang belum pernah sekalipun di foto pake polaroid.
    mungkin suatu saat teknologinya udah pakai perintah suara, kali ya Bu hhh.

    1. Kelemahan foto fisik begitu Pakies, sepuluh tahun saja sdh tampak jadul. Camera dng perintah suara dan gambarnya sesuai yg ditangkap retina mata kita, atau berefek tiga dimensi. Kayaknya memang bakalan ada Pak, bibitnya sdh tetlihat sekarang πŸ™‚

  10. iya mbak..biasanya kalau ditempat wisata banyak yg menawarkan di foto dg polaroid begitu…tp sekarang banyak juga yg pake digital n langsung di print ditempat.. πŸ™‚
    ah…th 2002 mbak Evi sdh nyampai Bromo..sy baru th ini merencanakan kesana hehe…

    1. Sekarang strategi dagang tukang foto keliling adalah langsung motretin orang. Langsung dicetak dan nanti langsung ditawarkan kepada yg punya wajah. Aku sering gak tega kalau menolak beli ini Mbak Mechta..Walau gak butuh, sebab hasil camera saya lebh sesuai selera. Kalau gak dibeli kan kasihan, mereka sdh keluar tinta dan kertas πŸ™‚

  11. Ide scan foto2 kenangan lama menarik juga, terima kasih Uni Evi, pernah foto lama di foto ulang juga lumayan bagus hanya perlu penataan. Anak-anak berkembang pesat ya, Uni dan Uda tetap awet seperti dasa warsa yang lalu loh. Saat itu Uni menyemangati anak2 berani naik kuda sekarang sama semangatnya lomba naik kuda hehe. Salam

  12. jadi ingat fotoku yang “terbang” waktu kecil.. di foto menggunakan polaroid… skrg sudah susah tuh.. jadi mau punya kamera seperti itu..

  13. waw keren gambarnya kyk di pelem roma irama yg judulnya jaka swara….
    baca ini saya jadi inget pernah di poto polaroid juga, waktu ke pelabuhan ratu. Itu saya masih kecil dan belom sekolah, itu di potonya sekitar tahun 86…. Dan potonya sampai sekarang masih ada loch mba ev πŸ™‚

  14. Saya sekeluarga dulu belom pernah foto pake polaroid Mba Evi, karena ga pernah ketemu tukang potonya sih. Yang ada hanya pake kamerafilm.
    Terharu baca paragraf terakhirnya Mba. T.T

  15. Mbak, saya jadi inget lagi dengan foto polaroid ini…rasanya di semua tempat dulu selalu ada tukang foto ini ya, mbak…maklum, tidak semua orang punya kamera, sekalipun itu kamera pocket.
    Eh, foto-foto polaroid saya ditaruh dimana ya?

  16. Mbak Eviii…..penutupnya malah mo bikin saya mewek… Tapi semoga saat itu terjadi, Adit dan Valdi masih bisa nulis surat dan dibaca langsung oleh mamanya..

    Btw, anak-anak mbak Evi, tinggi2 juga yah. Di situ Adit masih kelas 4 SD tapi udah setinggi mamanya πŸ˜€

    1. Amin..Berharapnya sih begitu Jeng..Tapi terserah Tuahn sajalah mau berakhir kapan, toh kematian gak bisa dihindari hehehe..

      Iya Jeng, kalau Adit sekarang malah meraksasa..Rada nyesel juga ngasih dia makan berlebihan dulu..sekarang susah banget dia memerangi berat badan..:(

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?