Makanan Sejuta Umat : Mie Ayam

Saya pernah menulis tentang mie ayam kampung disini dan sekarang menuliskannya lagi, semata membantu mood karena sedang kekeringan ide update blog ini.

Mie Ayam

Mie Ayam Makanan Sejuta Umat

Menurut saya ada tiga jenis bisnis makanan yang tak akan  mati walau ekonomi Indonesia sedang berada di bawah titik nadir. Terutama di kota besar seperti Jakarta. Mereka itu adalah  Nasi Goreng, Bakso dan Mie Ayam. Popularitas mereka sudah masuk ke segala jenis lapisan masyarakat, menempati ruang pribadi dari selera makan dan keuangan. Maka kalau sesuatu terjadi lagi pada ekonomi bangsa, Insya Allah belanja untuk mie ayam tetap akan dikeluarkan.

Soalnya saya bercermin pada diri sendiri. Selain mie instant makanan apa lagi sih yang paling mudah ditemukan dalam memerangi rasa lapar selain mie ayam? Sudah begitu semangkuk mie ayam yang terbukti enak tidak terlalu menguras kantung. Kala masih jadi karyawan dulu, saat-saat kritis setelah tanggal 20, makan siang selalu saya atasi dengan semangkuk mie ayam. Minta sawinya agak banyakan, pakai saus sambel dan duduk di bangku kayu tepat dibelakang abang penjualnya. Setelah itu gak ada lagi yang lain. Deru campur debu di tepi jalan pasti menjauh kala lidah asyik mengolah rasanya.

Saya Tak Lagi Suka pada Mie Ayam

Umur membuat segalanya berubah. Selera berubah dan cara melihat segala sesuatu juga berubah. Maka selera saya terhadap mie ayam juga mengikuti. Sekarang mie ayam adalah menu terakhir yang akan saya pilih dalam deraan rasa lapar. Lebih suka makan nasi hanya dengan sambel terasi jika pilihannya cuma dua.

Kalau digali banyak hal yang membuat selera saya bergeser. Diantaranya :

1. Kesadaran. Bahwa tubuh adalah persinggahan sementara roh saya sebelum bertemu Sang Penciptanya yang abadi. Selayaknya rumah itu saya hormati dengan cara memberinya hanya makanan yang diperlukan. Konten dalam mie ayam rasanya banyak yang tak diperlukan  tubuh. Penyedap rasa, misalnya, hanya untuk memanjakan lidah, memicu sesuatu dari otak saya dan tak bermanfaat sama sekali bagi fungsi tubuh.

2. Mie ayam, terutama yang di jual di gerobak pinggir jalan, topping adalah ayam broiller. Dan sekarang saya tahu bagaimana proses ayam itu dibesarkan. Karena saya mulai memelihara rasa jijik terhadap daging ayam, melihatnya diatas semanggkuk mie ayam, menimbulkan perasaan yang sama.

3. Diam-diam saya sedang memerangi rasa bersalah. Karena dulu sering memberikan mie ayam kepada anak-anak kala malas memasak. Dan juga sering membelikan mereka ayam goreng dari merek-merek terkenal itu. Mengingat betapa banyak racun yang telah saya masukan ke tubuh mereka, kehadiran mie ayam di depan mata sebagai cuma sebagai pengingat dosa-dosa saya. Tak ada lagi yang lain.

Bagaimana dengan dirimu kawan. Suka kah pada mie ayam?

Salam,

45 thoughts on “Makanan Sejuta Umat : Mie Ayam

  1. Emang bener tuh mbak, penyedap rasa emang merusak tubuh. Saya mulai menghindari makanan-makanan yang merugikan sejak kurang lebih 6bulan yang lalu. Kalau saya sih favoritnya nasi goreng dan indomi. Rasanya susah kalau harus bergelut antara keinginan dan kebutuhan.

    1. Iya Mas Lukman..Habis kalau menyangkut makanan, kita terbiasa mendahulukan selera ketimbang kebutuhan…Jadi saat tubuh membutuhkan yang sehat, otak malah mencari yg lezat, yang bertentangan dengan kesehatan yang dibutuhkan..:)

  2. Untung saya tak suka mie ayam kak …. 😀
    Sekarang lebih suka ikan2 dan sayur bening. Ikan pun kalo terpaksa pakai minyak goreng diusahakan sediiiikiiit sekaliii, suka juga ikan direbus. Kalo ayam2an, telur, dan daging2an mah … sudah gak masuk hitungan kak. ALias dihindari 😀

  3. kirain saya doang yang ngerasa ada yg salah dengan hadirnya ayam2 dgn merek tertentu itu; rupanya ada teman berwaspada 🙂

    kami penggemar berat mie ayam, tapi belakangan sudah berusaha keras tidak makan mie ayam, bahkan segala sesuatu yg bersinggungan dengan ayam dicoba dihindari.

    tapi sesekali masih dimakan juga sih 😀

    1. Aku sama anak2 sering berantem soal ayam ini Mb Niq. Terutama yg kecil, biar sdh ditakut2 nanti numbuh payudara lho, eh dianya cuek aja. Tp akhir2 ini dia sdh mulai sedikit mendengar, walau aku curiga saat dia ke mall dng teman2nya dia masih suka beli 🙂

  4. Saya nggak suka mie ayam…
    Seringnya, alasan ketidaksukaan saya lebih kepada soal selera yg memang nggak ada suka2nya sama yg namanya mie ayam…
    Apapun makannya, yg penting nasgor 😀

  5. Kalau dikatakan suka, barangkali saya tidak terlalu suka dengan mie ayam, Uni. Tapi, kalau sekali sekala makannya, ya pernah lah… Cuma, kalau bakso.. mmm…. itu baru kegemaran, haha.. 😀

  6. Huehehehehe…

    Makan mie ayam masih sekali dua kali Mba Evi, kalo yang ayam dari merek terkenal itu yang agak susah mengurangi. Tapi sekarang mulai mengatur makanan kok, 😀
    Bungkus dari rumah. Jadi apa yang kita makan emang tahu gimana masaknya. Ayamnya juga pilih ayam kampung… 😀

  7. reta-rata mie ayam banyak yang pakai ayam boiller, bahkan di kampung sekalipun… sebab, ayam kampung juga udah susah ditemukan sekarang….

  8. di deket tempat saya kerja ada mas joko dg mie ayamnya, kang acip dg nasi gorengnya, dan di sebrang ada baso semar…. dari ketiganya sesekali suka juga menikmatinya…

  9. dulu iya , masih remaja suka mie ayam ,Vi
    apalagi mie ayam di abang2 di gerobak dorong….

    tapi, begitu mulai bekerja sdh gak mau makan mie ayam lagi, sampai sekarang.
    sama sekali gak selera lihat mie ayam ini, lebih ngiler lihat rebusan dan lalapan …hehehee…
    ( umur memang gak bisa dibohongi ya Vi) :mrgreen:

    salam

  10. aku ga doyan ayam, apalagi ayam broiler
    gara gara ortu penah punya peternakan ayam
    bau pakannya aja udah bikin enek
    kebawa sampai sekarang padahal itu udah puluhan taun yg lalu…

  11. Idah suka banget sama mie ayam, Bu Evi.
    Sudah tahu kalau dagingnya dari broiler dan pasti tidak menyehatkan, tapi koq tetap jadi favorit ya. 🙂
    Idah kalau pesen mie ayam itu pesennya tanpa penyedar rasa lho, Bu. 🙂

  12. bertambah usia semakin mendewasakan kita seharusnya ya mbak evi. melakukan sesuatu bukan dasarnya atas selera. agama mengajarkan halal dan thoyib.

  13. Suka banget sama mie ayam, apah lagi mie nya di buat macem2, ada mie kuah, mie goreng, kwetiau, apah ajah suka, mie i’m love eat 😀

  14. Saya makan mie ayam dalam kategori agak jarang karena saya lebih suka makan nasi goreng atau nasi anget dengan ndog penyet sambel trasi.
    Mi goreng juga kurang suka
    Terima kasih tipsnya

    Salam hangat dari Surabaya

  15. ketiga makanan tersebut sepertinya masih menduduki posisi teratas untuk kategori makanan terlaris sepanjang masa jika dibandingkan dengan KFC sekalipun 🙂

  16. Siomay bakal mati juga gak mbak, hehe…
    Aku sih gak terlalu suka mie ayam. Kalau beli di pinggir jalan gitu, abis makan bawaannya pengen muntah. Kayaknya karena msg syndrome T.T
    Tapi nek mi ayam bakmi gm aku suka banget, hihihi!

  17. Mie ayam kami juga suka banget mbak….walo gak pernah beli yang di pinggir jalan gitu, tapi tetep aja sih yang namanya mie ayam itu walo di resto juga tetep pake MSG 😀

  18. mba Eviiiii…
    mie ayam ituh paporit bangeeeet..
    terutama kalo beli di abang abang yang gerobak biru…hihihi…
    entah mengapa, walopun gak nyambung, tapi kalo di gerobak biru rasanya suka lebih enak lho…hihihi…

    Untunglah anak anak gak begitu suka….cukap daku saja yang teracuni…hihihi…

  19. Saya bukan penggemar mie ayam, lebih suka bakso, tapi masih makan mie ayam juga kadang2, hehe….
    Sy belum jijik sama ayam, tapi sy jijik lihat kulit ayam… Hiiiiy….. (lgsg merinding)

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?