Jembatan Bambu

image

Batang bambu yang melintang antara tepi jurang dan pohon aren ini diguna penyadap nira sebagai jembatan. Panjangnya sekitar 16 meter. Menyeberangkan orang dari tepi jalan pada pucuk aren yang mencuat dari lembah dengan kedalaman sekitar 25 meter. Tempat tumbuh aren  itupun masih melereng ke bawah, curam dan saya tak tahu  akan berhenti di mana. Kelihatan dalam sekali. Untunglah semak belukar berhasil menyembunyikan kengeriannya.

Awalnya tak percaya batang bambu itu difungsikan sebagai jembatan. Lingkarannya terlalu kecil. Bagaimana mungkin orang yang membawa lodong melintas diatasnya tanpa jatuh ke bawah. Mana tak ada tambang pengaman lagi. Kalau se inchi saja kaki meleset dari titik imbang, pasti terjadi kecelakaan serius.

Kemudian jadi ingat pemain sirkus yang berjalan diatas tali. Latihan bertahun-tahun membuat mereka ahli. Mungkin seperti itu pula yang terjadi terhadap penyadap aren ini. Keharusan mengambil nira dua kali sehari rupanya telah menumbuhkan skill mereka. Setidaknya pemilik pohon yang menyadap sendiri nira dari batang aren miliknya sendiri ini belum pernah sekalipun jatuh.

Sayangnya saat melintas di jalan ini hari sedang siang bolong. Itu bukan jam menyadap yang dilakukan pagi dan sore. Jadi saya tak bisa motret si pelintas jurang yang gagah berani itu.

Benar kata orang ya temans bahwa practise is the mother of all skill.

Posted from WordPress Android
eviindrawanto.com

57 thoughts on “Jembatan Bambu

  1. Serem banget ya Mba Evi jembatannya. Tapi bener sih ya karena latihan jadi ahli. Ga kebayang kalo saya yang harus menyebrang.

    Eh bisa jadi jembatan ini juga sebagai salah satu sarana pengaman ladang mata pencaharian si penyadap aren ya Mba.. 🙂

    1. Kita kalau sering latihan (tapi dikasih safety net dulu di bawah hehehe), pasti bisa juga lah Mas Dani..Orang meniti tali saja bisa kok…
      Kayaknya masyarakat sini punya kearifan lokal yg sangat-sangat tinggi Mas Dani..Kalau cuma hasil pertanian gak bakal ada yg mencuri deh..Paling2 orang cuma berhati2 dengan motor mereka sebab maling2 dari luar mengincar hal tersebut..:)

  2. wah..wah. .langsung bergetar lutut Mbaa..
    AKu pernah lihat juga di TV yang nyebrang pake bambu gitu..
    Sayang ya ga pas waktunya menyadap,..
    bener2 salut ..
    sama beliau yang melintasi jembatan bambu ini..

    Pagi Mbaa Evii..

    1. Kalau aku saat melihatnya ada nyes dalam dada Cik, terus lututnya lemas dan telapak kakinya jadi ngilu hehehe..Lain kali saya pasti ketemu evennya mereka menyeberang Cik..Lah titian seperti itu banyak banget aku temui kemarin…

  3. ga isa mbayangin klo kudu njajal jembatan model itu Uni
    kayaknya aku bakal milih jalan mutar deh #mutar lewat mana coba hihihi
    salut euy, pernah liat di tivi dan kuperhatikan telapak kakinya diatur gitu terus badannya terlihat seperti ‘menari’ berayun-ayun soale.

    1. Jalan muter jelas gak ada Mbak Niq..Tapi kalau jalan turun ke bawah jurang dulu terus naik lagi keatas batang ada..Itu lebih membutuhkan tenaga ketimbang meniti diatas batang bambu ini 🙂

  4. Alah bisa karena biasa. Semoga para penyadap nira ini takkan mengalami “sepandai-pandainya tupai melompat, pasti akan jatuh ju” 😀

    1. Semoga gak ya Mbak Akin..Kalaupun gak sampai menggelinding ke jurang paling bawah, nyangkut diantara semak dan pohon2 itu pasti menyakitkan juga..

  5. Ampuuuuun…
    intensitas mba Evi dalam meng update blog inih bener bener sangat meng intimidasi deh…
    posting berapa hari sekali nih mbaaaa…hiks…
    *sepertinya mba Evi harus dikenalin dengan korean drama addiction euy, biar aku punya temen…hihihi…*

    1. Hehehe..Dua hari sekali Bi..Kayaknya kalau gak update blog seperti makan sayur asem kemanisa…gak enak banget..Jadinya yah..walau cuma update sekedarnya, yah harus update..Korean Drama..hahaha..No way..kasihanilah aku…Keluar dari cerita silat saja sudah setengah mati, gak mau deh kencanduan yg lain…

  6. waduh…horor banget lihat nya mba…

    tapi rada miris juga sama minim nya pengetahuan mereka akan safety…

    Mungkin dikiranya kalo jatuh kebawah gak sakit kali yah…ckckck..mudah mudahan mereka selalu diberikan keselamatan deh…

    1. Aduh jangan sampai seorangpun jatuh deh Bi..Resikonya gede banget soalnya..Tapi keahlian mereka dan tubuh mereka yg jarang gemuk, sepertinya bisa mengatasi hal ini..:)

  7. sepakat Bu, bahwa segala sesuatu kalo sudah terbiasa maka bukan hal yang luar biasa. Saya yakin, ketika dia naik bambu, pikirannya nggak terfokus pada kecilnya bambu, karena antara pikiran dan kakinya seoalh menjadi sebuah kesatuan.

    Saya dulu paling nggak suka dengan pelajaran mengarang, setelah ngeblog saya jadi heran, eh ternyata saya bisa juga merangkaikan kata menjadi kalimat dan kalimat menjadi alinea dan alinea menjadi postingan, walo isinya sekedarnya, Tapi itulah hasil dari semangat, kerja keras dan banyak latihan

    1. Iya Pakies, kalau suatu pekerjaan dilakukan terus menerus, dia akan membuat cetakan kuat dalam syaraf-syaraf kita. Even itu meniti di atas sebilah bambu atau menulis, jika kita lakukan terus menerus, pasti akan lebih mudah. Mengerjakan yang ke-100 selalu lebih mudah dari pada saat memulainya…:)

  8. hiii… ngeri ya mbak… kalo pemain sirkus biasanya suka ada jaring di bawahnya. Jd kalo jatuh cenderung aman. Lah kalo ini, bener2 pekerjaan yang mempertaruhkan nyawa ya mbak..

  9. dulu waktu di kampung sering melihat para penyadap aren, tapi kalau dg cara sepeti post di atas baru lihat. di daerah mana ini bu ?

    kalau saya melihatnya ini karena keterpaksaan akan kebutuhan, dia (penyadap) bukan tidak tau resiko yang mungkin saja terjadi tapi ya mau gimana lagi… ini mata pencaharianya.. demi untuk keluarga…

  10. waduh ngerinya mbak seperti pencari sarang walet juga super hero untuk mendapatkannya. betapa mereka pahlawan tak dikenal buat kita mbak evi.

  11. waduhhh hebat yahhh – ngomong ngomong apa yah keahlian saya yang saya dapat dari practise sampai di umur saat ini /(-______-)

    Gak ada (>.<)@&!%^*$^#(%&)*!

  12. heee sudah berapa puluh tahun aku ga pernah liat pemandangan kaya gitu
    para penyadap aren yang suka ngomel-ngomel karena pelepahnya sering aku ambil buat bikin sosorodotan…

  13. Para pekerja itu tampaknya memang sudah terlatih ya jeng.
    Pepatah itu benar tapi bagaimana kalau di adu sama pepatah kita ” sepandai-pandai tupai melompat sekali waktu jatuh juga ” ha ha ha ha
    Kayaknya sudah harus dimasyarakatkan sabuk pengamat untuk mereka yang kerjanya naik turun ya.

    Salam hangat dari Surabaya

  14. duh, baru ngebayangin utk melintasi jembatan itu aja, bunda dah mules deh Vi 🙁

    mereka , para penyadap ini, sudah seperti pemain akrobat ya Vi …
    hebatnyaaa…….. luar biasa
    benar kata pepatah “alah bisa, karena biasa”
    salam

    1. Ituh Bun, itu kehebatan manusia ya..Latihan dan kemauan bisa membuat kita ahli dalam bidang apa saja. Latihannya mungkin gak susah Bun, tapi mengerahkan kemauannya yang berat 🙂

  15. ya ampuuun, ngeri sekali ngebayanginnya bunda.., itu langsung ke pucuknya ya? berarti jalannya menanjak dong? dengan bambu sekecil itu? wah wah wah.., kagum saya dengan mereka bun, ko bisa ya?..

    1. Pohon arennya tumbuh di bawah lembah. Titik acu berangkat dr jalan diatas lembah. Emang ada kemiringan, namun cuma beberapa derajat saja. Yang ekstrim yah titian bambunya 🙂

  16. Ngeri saya membayangkannya Mbak Vi. Wah, kalo saya yang takut ketinggian sudah pingsan duluan.. 😀

    Bisa karena biasa ya Mbak Vi, salut saya untuk mereka. 🙂

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?