Jambu Monyet si Kacang Mete

Jambu monyet, jambu mete

Gak jelas apa sebabnya buah yang sekilas mirip jambu bol ini disebut orang jambu monyet. Padahal ditilik dari sudut manapun tidak terlihat gambaran monyet pada bentuknya. Bahkan yang memakannya pun bukan bangsa monyet, meski saya tak tahu apakah buah dia juga disukai oleh monyet atau tidak.

Sebagai mantan anak kampung, buah yang disebut juga jambu mede atau jambu mete(Anacardium occidentale) ini pernah membuat saya merasa tertipu. Pasalnya dulu bersusah payah bersama teman-teman memanjat batangnya yang tinggi untuk memetik buahnya yang ranum untuk dimakan. Siang-siang pulang sekolah sedap melihat buah mete yang ranum bergantungan di pohonnya.

Yang sudah masak yang ditandai warna kuning kemerahan itu yang kami incar. Walau rasanya asam dan sepat tetap saja kami kemut-kemut sambil bermain. Sementara biji mirip kacang yang terdapat pada ujungnya dipotel dengan pisau lalu dibuang.

Belakangan jadi Β tahu bahwa yang selama ini kami anggap buah ternyata adalah bunga yang membengkak. Sementara buah sejatinya adalah pentil mirip kacang yang kami buang itu. Di sanalah saya merasa tertipu. Pantas walau sudah matang rasa daging buah jambu mete itu tetap asam dan sepat, gak sebanding dengan bentuknya yang cantik. Rupanya yang paling lezat dari mete pentilannya itu yang sekarang disebut orang sebagai kacang mete (cashew).

Alah mak! Kalau saja tahu bahwa pentilan itu adalah alasan mengapa mete ditanam orang mungkin saya sudah kaya sejak kecil. Sebab di belakang rumah kami ada semacam rimba kecil yang banyak ditumbuhi pohon mete. Karena tidak ada yang tahu bagaimana memanfaatkannya kecuali buahnya yang tak enak itu dimakan, tiap kali musim, Β lantai rimba kecil itu penuh oleh guguran buah-buah masak. Padahal saat itu kacang tanah goreng adalah makanan mewah. Coba kalau saat itu sudah ada internet pasti deh saya bisa expor cashew ke luar negeri πŸ™‚

Punya pengalaman dengan jambu monyet, temans? πŸ™‚

30 thoughts on “Jambu Monyet si Kacang Mete

  1. Dulu, kalau beli jambu monyet pasti bagian besarnya itu yang dibuang, karena hanya bikin serak tenggorokan…
    Dan bijinya (metenya) saya bakar.
    Ada pengalaman menyedihkan.
    Gara2 mbakarnya nggak sempurna, maka ketika getahnya belum kering benar dan kena bibir dan jontor…

  2. Jadi inget masa kecilku, dulu sering di ajakkin main sma anak kampung di ajarin caranya naik pohon jambu mete nih yang tnggi sekali, sempet ga mau, gabisa, tapi akhirnya saking setiap hari latihan jadi bisa mbaaaa hehhehe…
    Dan rasanya puas banget mendapatkan jambu monyet dengan tangan sendiri, dan aku ga tau juga kalo di iambu monyet itu ada yang namanya kacang mete, tau gitu ..
    Pagi mbaa

    1. Jambu monyet ini kehadirannya kita sadari rata2 sdh tinggi Cik. Jd emang butuh keterampilan manjat untuk naik kesana. Masa lalu kita kayaknya sama dng si mete ini πŸ™‚

  3. Oh? waktu aku kecil si kacangnya itu suka dikumpulin terus direbus tante, lama2 baru ngeh lebih enak dikeringin disangrai atw digoreng, lumayan mahal tapi ya hihihi..

  4. kalo saya beli jambu monyet di pasar, selalu pentilannya udah dalam keadaan terbuang… sehingga gak pernah nemu pentilan itu, apalagi memetik langsung dari biji jambunya..

    1. Oh kalo gitu, pedagang jambu monyet di padang pintar Jo. Mungkin kacangnya dikumpulin untuk nanti dijual dalam batch terpisah πŸ™‚

  5. eh…baru tau dr cerita diatas..ternyata spt itu…tp kacang nya emang bnr2 enak..lo…klo lebaran kacang metenya pasti g ketinggalan…

  6. jadi teringat seorang teman, yang mungkin tidak pernah makan jambu biji sebelumnya, jadi ketika kami beli jambu biji, yang dia makan cuma bijinya, kulit buahnya di buang. Kami lalu memberitahu bahwa kulitnya juga enak. Dianya njawab ‘Namanya jambu biji, bukannya yang dimakan bijinya?’. Lalu ada teman yang iseng berkata ‘Lha kalau kamu makan jambu monyet, yang dimakan monyetnya gitu ?’ hi.hi.hi.

  7. Saya sih belum pernah mencicipi jambu monyet itu, Mbak. Seingat saya dulu sudah ada yang memberi tahu saya kalau yang diambil dari buah itu adalah ujungnya, bukan buahnya. Tapi waktu itu saya belum tau bahwa harga ujung jambu monyet itu ternyata mahal banget…

    1. Mb Akin, harganya mahal karena mendapatkannya susah kali ya. Bayangin saja satu kacang dari satu bunga. Jadi makan sepiring kecil kacang mete berarti berasal dr sekeranjang jambu mete. Dipecah batoknya dan dikuliti satu persatu. Ribet kayaknya Mbak πŸ™‚

  8. Mbak..dulu kami sering juga makan ‘buah’ jambu monyet itu…sepet2 di’cocol’kan ke garam halus, dikunyah2 jadi gak terlalu sepet…tapi bibirnya sering gatel karena ada getahnya kan? hehe… Ah, entah sudah berapa lama tak, mencicipinya lagi…

  9. mungkin yang suka ini kaya monyet, bu. heheh…
    waktu kecil banyak tuh di kampungku. tapi kenapa begitu oon ga tau kalo yang enak sebenarnya metenya. biasanya aku makan buahnya doang trus kacangnya dibuang begitu saja

    1. Biasalah mas, anak kampung sprt kita kan emang kurang informasi. Habis dulu belum ada ponsel pintar yg nyambung ke internet sih πŸ™‚

  10. pernah nyobain jambu monyet waktu beli rujak, Vi
    gak suka krn rasa sepet yg agak pait gitu πŸ™

    hiks, kasian deh aku gak pernah liat pohon jambu mete πŸ™
    ( emang kemana ajaaaaaa….sihh??) 😳
    salam

  11. Saya waktu kecil juga sering makan buah mete yang sepet itu Uni, memang saat itu kita selalu membuang bijinya… πŸ™‚

  12. Hmmm… Klw aq Sich… Di Sering Makan Buah / Bijinya.
    Karna di Daerah Saya banyak Bangat…!!

    Oh Yach.. Bagi yg ingin Pesan… Nanti Callng aja.. PESANAN banyak Juga kami Layani… Call 085241641381

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?