Festival Kuliner Serpong : Minang nan Rancak

festival kuliner serpong minang nan rancak
Halaman miniatur rumah gadang sebagai panggung

Festival Kuliner Serpong  kian memantapkan diri sebagai surga kuliner di Tangerang. Menyusul sukses tahun lalu, sejak 14 Sepetember sampai dengan 7 Oktober 2012, Sumarecon Mal Serpong kembali mengadakan Festival Kuliner Serpong. Jika tahun lalu bertema Bali, maka tahun ini bertajuk Minang nan Rancak.

Maka di panas yang terik hari Minggu kemarin saya pun ikut berhondoh -hondoh memasuki arena parkir selatan Mal tersebut. Telinga langsung disapa oleh  musik tradisional yang yang kental unsur talempongnya. Suasananya seperti baralek gadang (perhelatan besar), menimbulkan rasa rindu yang masif pada kampung halaman. Stand-stand makanan beratap gonjong, berusaha menampilkan nuansa rumah gadang dengan pernik lukisan sulur-sulur pada papanya untuk menggantikan ukiran yang sebenarnya. Marawa,  bendera suku Minangkabau yang mirip bendera Jerman, (berwarna hitam, merah dan kuning) berkibar disana-sini. Tak ketinggalan pernik hiasan gantung khas adat Minangkabau yang juga berwarna meriah itu.

festival kuliner serpong minang nan rancak

festival kuliner serpong minang nan rancak

festival kuliner serpong minang nan rancak
Sayang cuaca sedang terik. Orang berlindung mencari tempat makan yang teduh sehingga bangku2 dibawah jam gadang jadi sepi

Festival Kuliner Serpong Menghadirkan Makanan Nusantara

Sekalipun bertajuk Minang nan Rancak, makanan yang tampil dalam Festival Kuliner Serpong ini tidak melulu berasal dari Minang. Ini pasti untuk mengakomodasi penduduk Serpong yang multi etnis. Lagi pula pasti akan membosankan juga jika yang tampil adalah menu Minang sementara yang hadir beragam suku bangsa. Maka  sebagian besar hidangan yang tersedia adalah menu nusantara. Ada es durian Sakinah, es cincau, rujak juhi, sate kuda, sop kelinci, martabak medan, nasi campur Bali, pempek, es cincau dan masih banyak lainnya.

Sedangkan sebagai master piece tentu aneka masakan padang. Rendang, dendeng, sate, ikan bakar, soto, gado-gado dll. Dan disini ada  Christine Hakim yang sudah jadi ikon sebagai pusat oleh-oleh di Padang. Ada pula Sate Mak Syukur yang saat saya berkunjung diantri puluhan orang. Antrian yang tak putus-putus membuat kami melupakan keinginan mencicipi Sate Mak Syukur di Serpong.

 

Nasi campur Bali dan Martabak Medan
Sate Kuda dan Rujak Juhi
Sate Kuda dan Rujak Juhi

Bangga Masakan Minang Hadir dalam Festival Kuliner

Pengunjung festival kuliner serpong ini ramai sekali. Sebagai anggota etnis Minang tentu ada kebanggaan bahwa makanan dan tradisi nenek moyangnya diapresiasi oleh masyarakat lain.  Penerimaan yang luas terhadap masakan padang pasti tak lepas dari usaha rumah makan padang yang malang-melintang sampai luar negeri. Sekarang hampir tak ada orang yang tak mengenal masakan padang. Minimal rendangnya pasti dikenal orang senusantara. Bahwa masakan Minang pun sekarang telah mendunia terbukti dengan ditetapkannya rendang sebagai makan terenak nomor. 3 di dunia oleh polling CNN baru2 ini.

Padahal adat Minangkabau yang asli itu cuma salingka nagari (seluas negeri). Contohnya Adat kanagarian Magek sedikit beda dengan adat kanagarian Kamang, tetangganya. Rendang Bukittinggi sedikit beda dengan Rendang Payakumbuh. Namun saat tampil ke luar, bendara yang diusung cuma satu, masakan Minangkabau. Itu lah yang paling membanggakan ari kuliner Minang.

Masakan Padang standar yang berhasil saya potret
Masakan Padang standar yang berhasil saya potret

Ohya bagi temans yang akan datang kesini, perhatikan jam operasionalnya. Hari Senin-Jumat pukul 16.00-22.00 WIB,  Sabtu-Minggu pada pukul 11.00-23.00 WIB.

Bagaimana dengan dirimu, kawan, sukakah pada masakan Padang?

Salam,

53 thoughts on “Festival Kuliner Serpong : Minang nan Rancak

    1. Nah makanan sundah saya juga suka Kang Yayan..Bumbunya tak terlalu semok seperti makanan padang..Suka pada lalapnya yang aneh-aneh itu, sebab sambelnya juga macam-macam sih..:)

    1. Rumah makan padang membuat masakan Minang jadi Indonesia Mbak Mimi..Maka kita jadi terbiasa pada rasanya, disamping rasanya emang keren 🙂

    1. Benar tuh Mbak El, umbul2 suku Minang mirip bendera Jerman…Mungkin dulu nenek moyang orang Minang dan Jerman kakak adik Mbak El..Lahir di atas gunung merapi. Yang satu merantau ke Jerman sedang yang satu lagi nyampe di Minangkabau..(hehehe..Sesekali ngaco ala tambo minangkabau..)

    1. Betul Ko, EO-nya serius menggarap dekorasi event-nya. Mungkin karena mallnya juga bukan ecek-ecek, jadi harus menyesuaikan lingkungan dan pasar yg akan mereka bidik 🙂

  1. Aih Mba Evi, siapa sih yang ga suka masakan padang? Hehehe. Bisa dibilang masakan padang itu fastfoodnya Indonesia asli bukan? Hehehe.

    Baru tahu kalo di SMS ada acara ini. Mallnya dingin banget sih jadi agak males ke sana. *salahfokus* hehehe.

    1. Benar juga tuh Mas Dani, makanan Indonesia siap saji ya masakan Padang ya..Kalau ini fast foodnya relatif lebih sehat ya, masih ada sayur..Santannya saja yg gak nahan..:)

    1. Malam minggu Mbak Mon, lebih seru karena gak panas…Tata lampunya juga cantik..Iyah, orang Minang dulu entah berguru pada siapa ya, niru2 Bendera Jerman hehehe..Atau siapa yang meniru siapa gerangan?

  2. main ah, sampai tgl 7 okt kan Ni
    mau icipin es durian sakinah sama nasi bali hehehe

    eh itu ada sate kuda? alot gak dagingna Ni?
    penasaran euy 😀

  3. ondeh mande…jadi taragak jo Nasi Kapau Ni Er nan di Pasa Ateh ambo, Vi . 😛

    pastilah bunda suka masakan padang, secara orang minang gitzuu…. hehehe… 😛
    tapi, sekarang sudah dikurangi jauuuh banget …
    kalau dah bener2 kangen, baru deh beli.. 🙂

    maklumlah sekarang harus lebih banyak makan masakan yg direbus2 , banyak sayur juga buah2an 🙂
    salam

    1. Nasi kapau Uni Er pasti juga taragak dengan Bunda Hehehe..kalau diacara begini, suka lupa diri Bun..Niatnya dari rumah cuma mau lihat2..eh begitu nyampe disana, kalap deh…

    1. Martabak medan, kayaknya martabak telor biasa Mbak Lid..Cuma gak pakai daging cincang, cuma pakai kentang..Jadi kalau lebih nendang, nendangan martabak telor betawi deh..:)

  4. Wuih… yo sabana mantap acaranyo.. 😀

    Kegiatan semacam ini patut dipuji dan diapresiasi. Semuanya benar-benar disiapkan secara matang, terutama dekorasi. Dengan demikian, generasi muda Jakarta tetap punya pengetahuan dan kecintaan terhadap kekayaan bangsa sendiri..

    Suka masakan padang..? Ya iyalaaaahh…. hahaha.. 😀

    1. Betul Nyiak, ini bukan proyek dagang k-5 yang berbasir kursi plastik dan tenda-tenda. Untuk acara tiga mingguan mereka tampak serius menggarapnya.Maklum kan Nyiak disini image harus bermain hehehe..
      Iyah, makanan Padangko ndak adolai tandianganno doh..(megat aku keluar deh..)

  5. dan..masakan apa yg akhirnya mbak rasakan di situ ? *kepo* hehe…
    saat mampir ke rumah makan padang, yang menjadi pilihan saya adalah masakan ikan / ayam yang tidak pedas! haha… parah deh.. 🙁 eh tapi, daun singkongnya juga suka ding…

    1. Cari cendol akhirnya Mbak Mechta..Kuliner Minang ada yg namanya Cindua Ampiang, itu tuh cendol yang dikasih beras emping (beras pulut yg ditumbuh hingga gepeng), terus ditaburi kelapa dan gula merah…Swear…gurih banget Mbak hehehe…

  6. waaa, awak baru tahu Ni kalau ada festival kaya gini di Jakarta sana. Bangga dong ya jadi orang Minang, dan lagi sekarang bukan hanya nasional yg tau masakan Minang (rumah makannya bertebaran dimana2), khususnya si rendang namanya udah mendunia 🙂

  7. Uni layak berbangga dengan kuliner RM Padang (dari kanagarian manapun di Ranah Minang) karena keunggulan standarisasinya. Pergi ke daerah manapun bila belum berbekal referensi andalan kami RM Padang karena cita rasanya terpercaya. Salam kuliner

    1. Kami pernah punya tamu dari Malaysia Mbak Prih, yang hanya mau diajak makan restoran Padang..Katanya, disini dia baru percaya masakannya halal hehehe…

  8. masakan minang memang kayak akan rasa.. saya suka sekali menikmatinya. wah saya kesana tapi selalu tidak bawa kamera.. karena dikira saya pasti festival kuliner biasa, tapi ternyata bagus banget… menyesal. 🙂

    1. Untung dalam tas saya selalu ada camera Pocket Bro Rom..Itu bekal saya meninggalkan rumah selain dompet…Sejak aktif nge-blog camera pocket itu jadi berjasa banget..Banyak yg bisa direkam untuk bahan ngisi blog nanti 🙂

  9. hwadeuuuh…
    pingin balik ke Serpong jadinya, kangen!
    tapi sama aja deng mba..
    kalo aku balik juga jauh dari Summarecon
    soale Serpong coret..

    rasanya, baru kali ini aku BW nyasar kesini… 🙂
    *kemana aja ya?*

  10. Saya suka banget, mungkin karena ini saya dikasi suami dari sana. Hehe…

    Tentang rendang ini Mbak Vi, dari artikel di salah satu majalah motor tanah air, ternyata Mas Polnaja yang keliling dunia dengan motor BMW-nya, ketika memesan rendang di Burj Khalifa, Dubai, langsung tersaji. Mantap deh rendang. 🙂

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?