Pecel Turi Imogiri

Selama dua hari ini postingan berjudul Menurunkan Berat Badan Selama Puasa: Makanlah lebih sedikit, dapat hits tertinggi dari sejarah perblogan Jurnal Transformasi. Sepertinya banyak juga yang seperti saya, berpuasa penuh niatan politis. Selain beribadah dimaksudkan juga menurunkan berat badan. Tapi malam ini saya berlaku sebaliknya, pengen nulis tentang Pecel  Turi Imogori yang lezat itu. Entah kenapa sejak sore tadi pecel yang saya temukan dekat Makam Raja-Raja Mataram di Bantul tersebut terus membayangi. Jadi dari pada mikirin terus mending ditulis saja kali ya?

Bunga turi. Foto minjem. Klik foto utuk link asli

Dulu sempat bertanya mengapa kah pecel dan gado-gado perlu dibedakan namanya? Toh mereka sama-sama sayur rebus yang disiram kuah kacang? Setelah menikmati pecel imogiri rasanya ketemu jawaban. Sebelum dihidangkan bumbu kacang untuk gado-gado perlu diulek terlebih dulu, baru setelah itu sayurnya diceburkan ke dalam. Diaduk-aduk agar sayur tersentuh seluruhnya oleh bumbu kacang. Menikmati gado-gado harus bergelimang saus kacang.

Berbeda dengan pecel, bumbu kacangnya lebih encer dan sudah disiapkan lebih dulu. Mau disantap  tinggal siram kuahnya keatas sayur.

Lagi pula sayur pecel, setidaknya pecel imogiri, berbeda dengan gado-gado yang saya kenal selama ini. Pecel imogiri berisi kecambah, bayam, kecipir dan kembang turi. Saya pikir kembang turi ini yang membuat pecel tersebut tampak istimewa. Rasanya agak sepat, teksturnya kenyal tapi sedikit alot. Tapi begitu sampai di pangkal lidah otak memberi instruksi kalau pengalaman itu perlu diulang  lagi. Maka kemarin itu sukses lah dua bungkus pecel turi imogiri memenuhi rasa ingin tahu saya.

Pun bumbu pecel imogiri sepertinya juga beda dari pecel madiun. Tak terasa jejak daun jeruk melainkan bau kencurnya yang dominan. Ulekan bumbunya tak pula halus. Diantara rasa manis gula merah, rasa gurih dari grindilan kacang tanah yang remuk di geraham sungguh sensasi menyenangkan.

Makan pecel yuuukkk kawans..:)

Salam,

65 thoughts on “Pecel Turi Imogiri

  1. pecelnya beda nih dengan pecel yang biasanya… kelihatannya lebih menarik nih… jadi ngiler nih… gimana bisa kurus nih kalau begini ehhehehhe

  2. Selamat menjalankan ibadah puasa, Mbak..
    Kelihatannya Beliau sungguh maha mengerti dan maha mengasihi umatnya…..walaupun dibalik ibadah itu ada muatan politisnya he he..
    Semoga sukses menjalankannya ya Mbak.
    O ya aku malah belum pernah lho makan pecel yang ada kembang turinya begitu..
    Dan thanks atas penemuannya dalam membedakan Gado-gado dengan pecel. Soalnya aku pun sempat heran juga, bukannya itu sama ya.. Sekarang jadi lebih mengerti..

    1. Ceritanya, sekali mendayung dua tiga pulau terlampau Mn Dani. Hari biasa kan susah mengurangi bb, nah mumpung evennya ada, usaha lah kita.
      Kembang turi itu rupanya cuma populer dlm pecel. Padahal kalau dimasukan dlm campuran tumisan sayur lain kayaknya oke jg.
      Ya begitulah yg saya lihat mbak, emang ada beda konten dan bumbu antara pecel dan gado2 🙂

  3. Selain dibikin pecel, saya juga suka pecel yang dimasak pedes.
    Seperti oseng2 tapi nggak tau namanya apa.
    Yg pasti istri saya sering bikin.
    Kalo nggak salah disebutnya garang asem

  4. uniii.. warna pecel turiku ini memukau..!

    aku usahakan setiap berbuka makan sayur yang banyak.. smoga bisa konsisten. 😛

    1. Ya May, makan sayur yg banyak saat buka dan sahur, cadangan energi siang hari tetap terjaga. Dan typo2 dikit gak apalah, yg penting maksudnya sampai 🙂

  5. saya dulu penasaran sama kembang turi karena kata ibu itu kesukaan mbah kakung
    setelah merasakan sendiri …aduh sempet gak suka, agak pait2 gtu
    tapi karena sering makan lama2 malah ketagihan haha

    1. Iya yah Mb Esti, mengapa tah kembang turi tak dikembangkan jadi sayur biasa. Padahal kalau pun cuma dimakan pakai sambel rasanya juga enak. Kembang turi bisa jd alternatif menggantikan sayur populer yg terpaksa di rawat menggunakan pestisida 🙂

    1. Alhamdulillah, hari ke 3 sdh masuk mbak Prih. Semua kita semua senantiasa dlm naungan kasih-Nya. Pengen pecel bunga turi Mbak, tp gak ada 🙂

  6. Klo di Surabaya pecel sama gado-gado rasanya beda baget Bun, sambal pecel teksturnya kasar, sedangkan gado-gado lebih halus. Saya lebih heran waktu beli gadi-gado di Jakarta, pke di ulek kayak rujak..
    Tapi klo bicara sayur, kembang turi emang maknyuss kalau dimakan sama sambal pecel. Dimakan pke sambal tomat dengan nasi hangat pun enak juga..

    1. Di Jakarta gado2 emang diulek dulu sebelum disajikan Mb Yuni. Jadi kalo di Surabaya tidak ya? Jadi untuk memvedakan pecel dengan gado2 memang harus dr tekstur bumbu kalo gitu. Hehe..alhamdulillah saya sdh benar.

      Aku pikir jg gitu Mb Yuni, kembang turi ini mestinya enak dimasukan ke sayur mana saja. Kok gak dibudidayakan orang yah? Apa karena selama ini cuma dipakai di pecel terus orang gak kepikiran menambahkannya pd masakan lain…

  7. Assalaamu’alaikum wr.wb….

    Marhaban yaa Ramadhan..
    Pucuk selasih bertunas menjulang
    Dahannya patah tolong betulkan,
    Puasa Ramadhan kembali menjelang,

    Semoga amal ibadah kita diterima Allah dan amalan kita semakin bertambah baik dari sebelumnya.

    Salah dan khilaf mohon dimaafkan.
    Selamat Menunaikan Ibadah puasa

    Salam Ramadhan dari Sarikei, Sarawak. 😀

    #… mbak Evi, sambal pecelnya membuat saya jadi lapar lho. Saya paling suka pecel yang pedas sehingga keluar airmata saya memakannya. Baru ada nikmat dengan pedasnya. Foto pecelnya keren, mbak.

    1. Waalakumsalam. Puisi ucapan selamat ramadhannya cantik sekali Mbak Siti. Amin dan terima kasih. Semoga amalan puasa kita jd pembuka pintu surga kelak ya Mbak.

      Mengenai sambel pecal, di Sarikei pasti ada pula ya, secara ras dan bangsa kita ini sama hehe…Ayuh Mbak kapan2 nulis soal cara hidup di Sarikei, sehingga saling pengertian akan semakin tinggi antara bangsa kita 🙂

    1. Di Serpong aku juga belum pernah melihat kehadiran bunga turi ini, Mbak Niken. Tapi kalau bunga pepaya banyak. Kalau ngetop kayaknya kembang turi ini dari kembang pepaya..:)

  8. Hehe..aku baru tau di sini ternyata bedanya gado-gado dan pecel itu toh? Selama ini aku juga bingung, kok nampaknya sama2 aja 😀

    1. Jeng Lis, kayaknya orang yang terbiasa bergelut dengan gado-gado dan pecel akan kita bikin bingung, kalau kita katakan bahwa gado-gado dan pecel sama. hehehe..

    1. Sama kita Pak Ded..Saya tuh kalau lihat yg hijau-hijau atau warna cerah dari sayur mayur, matanya langsung jelalatan hehehe…

  9. Pas banget nih buat Buka Puasa, sayang adanya di Imogori Bantul hehe, jadi hanya tahan sambil ngelap iler nih Bun hehe..

    Semoga program ganda Bunda dibulan Ramadhan berjalan lancar dan sukses 😀 hehe

    1. Amin. Terima kasih Kang Sofyan..Saya berharap Kang Sofyan dan keluarga juga begitu ya, dapat kemenangan ganda dalam segala aspek 🙂

  10. pecel beda dengan gado-gado mbak.
    kalo pecel, sambel kacangnya disiram.
    kalau gado-gado, kacang diulek kemudian dicampur sayuran dan diaduk di ulekan.

  11. Hmm…sepertinya aku belom pernah makan pecel turi tante 🙁
    Melihat penampakannya pagi2 begini terlihat nikmat hihihihi

    1. Pecel Imogiri ini banyak di lokasi wisata merapi Bunda Dita. Disamping tentu saja dekat di halaman sebelum kita masuk ke makam raja-raja Mataram di Imogiri 🙂

  12. Pecel kembang turi ini sangat saya sukai, baik dengan bumbu kacang maupun diurap..enak tenan. Ada turi merah,turi putih dan turi kuning. Banyak ditanam dipematang sawah samping rumahku di Jombang.

    Salam hangat dari Surabaya

    1. Jadi turi banyak macam pula ya Pakdhe..Duh betapa kita gak kekurangan bahan makanan sebetulnya ya..Sayang sajah karena kita memutuskan menyerahkan makanan pada pasar, kembang turi akhirnya ditinggalkan 🙂

    1. Habis kembang turi cuma dipakai buat pecel sih Mbak, jadinya pasarnya terbatas dan petani juga malas merawat tanaman mereka. Mari kita galakan kembali makan sayur bunga turi..bila ada permintaan pasti ada suplai 🙂

  13. Saya dan suami paling suka makan pecel mba, apalagi kalo ada daun turinya…duh, alamat susah berhenti deh!
    selain Imogiri, kayaknya pecel di Kroya juga ditambahin bunga turi. Saya tau ini karena kalo kereta api berhenti di stasiun kroya, suami suka turun dan beli pecel disana…

    1. Pecel bunga turi ternyata bukan cuma di imogiri ya mbak Ir? I see..mungkin di lain tempat di jawa ada juga ya. Paling yg saya yakin pecel kembang turi gak ada di Bukittinggi dan Padang. Gak pernah lihat soalnya 🙂

  14. kalo aku cuma mau komentar kl tuh pecel puedese puooollll teunan…. waktu itu makannya sambil megap2 krn kepedesan 😛

  15. wah saya baru tau bu kembang turi ternyata bisa di jadikan pecel dan baca dari para komentator katanya enak…
    saya belum pernah mencoba…

    maaf bu turi yg di maksud itu yg kadang tumbuh di pematang sawah, bukan…? kalau iya di kampung saya ada juga yg nyebutnya “turuy”..

    1. Menurut Pakdhe Cholik, turi emang banyak tumbuh di pematang sawah Kang Yayan.coba diakurkan dengan tetangga, kalau turuy emang turi, ayuh petik buat bikin sayur 🙂

  16. Sekian tahun yang lalu saya pernah beberapa kali makan pecel di Imogiri. Yang bikin nagih sebetulnya karena jauhnya. Soalnya bisa sekalian lihat pemandangan. Dan, cincau hijaunya pun enak. Pesan juga nggak, Uni?

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?