Cerita Anak SMA : Weekly Photo Challenge : Purple

Misi judul postingan ini banyak. Masih seputar cerita anak SMA tapi dikaitkan dengan hajat weekly photo challenge WP dengan tema Purple. Gak apa-apa lah keduanya masih nyambung.

Songket ungu dari Silungkang

Foto ini saya ambil ketika sekolah Valdi, sebuah SMA di Serpong membuat parade busana nasional dalam peringatan hari Kartini kemarin. Amat terkesan pada betapa cantik dan remaja-remaja  tersebut dalam balutan busana daerah dari seluruh suku-suku yang ada di Indonesia.

Si ganteng dan si cantik dalam balutan songket silungkang

Terutama yang berbusana ungu atau purple ini. Yang putri memakai baju kurung semantara putranya memakai teluk belanga. Ini khas busana Melayu-Minangkabau. Yang membuat saya sangat jatuh cinta, songket mereka buatan Silungkang-Bukittinggi. Selain warnanya yang cerah moderen, perhatikan design benangnya, halus dan komtemporer pula. Duh tehnik tenunan Silungkang sudah sangat maju ternyata. Saya sampai ingin tahu dan bertanya harganya kepada  ibu si putri. Katanya 5 juta. You know what? Itu untuk kain sarungnya saja. Uhuk!

Songket berbahan sutera itu memang tak terjangkau untuk saya hehehe..Tapi bangga, sungguh bangga, bahwa suku saya berhasil membuat  produk budaya artistik yang sudah diapresiasi dunia luar. Semoga songket Silungkang tambah maju. Dan saya tak kecil hati karena songket dengan harga terjangkau juga diproduksi disana 🙂

Salam,

31 thoughts on “Cerita Anak SMA : Weekly Photo Challenge : Purple

      1. wkwkwkkk.. klo nasibku samalah dgn uni dan k’monda… sering nganter tamu belanja songket.. tapi gak pernah beli buat sendiri.

        ungu yang memukau, uni..

        1. Kalau kemarin aku ikut, jadi bertiga dong yang cuma melongo saja memandangi keindahan songket2 silung ituh..Yah aku beli untuk diri sendiri yang terjangkau saja May..Mau dipake kemana sih..Paling2 cuma kondangan sekali dua kali..:) Songket ungu ini sungguh memukau May 🙂

  1. sama, songket Palembang pun mahaaaaaLLLLLL kali buk.. berjut-jut, hehe 😀

    cantik, dhe jadi pengen make songket lagi.. terakhir make songket itu pas SMA.. lamaaaaaa kali..

    1. Betul Dhe, songket Palembang emang gak kalah cantik dan mahalnya. Habis gimana ya Dhe..ini dulunya dikategorikan kain adat sih. Pakainya sesekali kalau ada upacara adat. Jadi orang menganggap biasa saja kalau harganya mahal..

  2. sama buk, harga songket palembang pun mahaaaaaalllll banget.. tapi wajar sih, kalo ngelihat dari bahan dan proses pembuatannya yang cukup lama.. hmm, cantik banget warna songketnya.. terakhir dhe pake songket juga pas SMA, 4 tahun lalu, tapi warnanya merah.. 😀

    1. Sampai sekarang aku masih terbayang-bayang pada kain itu Teh Orin..5 jeti kurang lebih, alah mak, mending buat bikin senang anak deh…

  3. Warna ungu-nya cenderung pink ya, Bu Evi. Atau mungkin cahaya mataharinya terlalu cerah, sehingga pantulannya jadi pink? Apapun itu, memang songketnya terlihat mewah dan mahal. Tapi tetap membuat saya terkaget-kaget karena harganya sampai 5 juta. Itupun cuma sarungnya doang (untung bukan jepit rambutnya yang 5 jutaan). Tapi gapapa. Harganya bisa segitu tentunya karena ada apresiasi dari pembeli yang menganggap harga tersebut memang pantas. Sudah seharusnya kita bangga. 🙂

    1. Kayaknya setelah cameraku saja yang kurang tepat Mas Nando..Aslinya lebih banyak ungu ketimbang pink hehehe..Tapi semu pink itu emang terasa juga sih, mengapa bikin jatuh cinta..Yah untung gak jepitnya seharga 5 jeti ya Mas, bisa bikin pingsan …

  4. Waw … 5 jeti … sarungnya aja ?

    Mungkin memang pembuatannya membutuhkan ketelitian dan cita rasa seni yang tinggi … sehingga patutlah mahal harganya …

    salam saya Bu

    1. Selain ketelitian, proses pembuatan, bahannya juga mahal sih Om..Dari benang sutera…Iya kita maafkanlah harganya jadi selangit 🙂

  5. Eviiii…..beneran deh …sumpah..bener2 keren si songket inih….
    untung dulu thn 97 waktu pulkam , bunda dah sempet beli si songket ini di Pande sikek…… 🙂
    kalau gak, wuih mana lah kebeli sekarang ….mahaaalll… 🙁

    tantu iyo maha, songket ko sabana rancak dan payah pulo mambueknyo, yo ndak Vi? 😛
    salam

  6. wow 5jt…. pantastis,,, maaf bu Ev perbedaanya dg harga yang “terjankau” itu terletak di mana atau dari apanya…?

  7. langsung terpaku pada 5 juta utk sarungnya saja? wouww…

    saya juga punya kain songket wrna pink tapi harganya jauuuuhhh banget dr 5 juta..#gakadayangnanyak

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?