Cerita Anak SMA : Membedah Burung Hidup

Ikutan membantu SEO Indonesia dalam konten internet positif seputar  Cerita Anak SMA 🙂

Teman-teman yang dapat jurusan IPA selama SMA, pasti dapat praktek membedah makhluk hidup dalam pelajaran Biologi. Yuk kita gali kembali pengetahuan bersama foto-foto yang dibuat anak saya dibawah :

Membius dengan alcohol

Seingat saya dulu membedah kodok tapi dalam pelajaran Bio Technology di sekolah Adit menggunakan burung cantik ini. Agar hewan ini tak kesakitan selama operasi berlansung, mereka harus dipingsankan dengan alkohol terlebih dulu.

Make sure mereka benar-benar pingsan

Anak ini terus-terusan menempelkan kapas beralcohol terhadap burung yang akan mereka bedah. Mungkin untuk memastikan agar makhluk tersebut tidak merasakan sakit sama sekali. Tapi saya malah curiga, jangan-jangan  hewan ini mati duluan karena over dosis 🙂

Nah sekarang benaran sudah pingsan atau mati. Who knows?

Saat digolekkan ke kanan-kiri burung ini sudah tak bereaksi. Maka nasib selanjutnya adalah tubuhnya di celentangkan diatas meja operasi.

Hati-hati membedah

Dengan penuh kehati-hatian dua gadis ini mulai membeset perut sang burung. Mereka menggunakan pisau bedah lancip yang amat tajam. Yang satu membedah yang satu lagi melap dengan kapas darah yang keluar. Saya ingat tahap ini yang paling mendebarkan. Karena kita melihat diantara darah yang mengalir jantung makhluk hidup tersebut masih berdenyut yang menandakan dia masih hidup.

Perutnya terbuka sekarang

Setelah perut terbuka dimulailah pelajaran biologinya. Disana kita akan belajar sistem reproduksi, membedakan jenis kelamin jantan-betina. Dan telaah pada sistem pencernaan memberi kita pemahaman dengan gambaran sangat jelas bagaimana makanan diolah dilambung. Kita juga akan melihat bagaimana kinerja jantung memompa darah ke seluruh system tubuh.

Biasanya setelah beberapa saat jantung makluk hidup yang dioperasi itu berhenti bekerja. Setelah semua selesai ditelaah dan dicatat untuk laporan nanti, tubuhnya akan dibungkus baik-baik dan dibuang ke tempat sampah.

Yah begitu lah praktek pelajaran biologi berlangsung hingga saat ini. Mudah-mudahan suatu saat teknologi lebih maju. Jadi cerita anak SMA berakhir lebih elegan sebab hanya membedah makhluk hidup demi kelangsungan makhluk itu sendiri.Bukan dengan membuat akhirnya hewan tersebut terbunuh.

Salam,

 

44 thoughts on “Cerita Anak SMA : Membedah Burung Hidup

  1. Mba Aku dulu jurusan IPA juga, tapi lebih ke nganbil jurusan FIsikanya..
    ini nih, yang dulu aku paling geli, dan ga tega, kalo pas Praktekum Biologe, membedah binatang, megerikan..
    Tapi seru juga loh, kita jadi tau alat reproduksinya..
    dan aku saat itu merasa takut..
    Takut masuk penjara, karena telah membunuh..membedah pula, mutilasi hehe..

    1. Hehehe..iya pelajaran bilogi kita kurang menghormati makhluk hidup lain. Tapi karena semua makhluk terikat dalam satu rantai makanan, makhluk yang satu harus berkorban bagi kelangsungan hidup makhluk lain, mau gak mau ini harus kita toleransi Cik. Dan kita manusia menempatkan diri sebagai makhluk yg kastanya paling tinggi dalam rantai makanan tersebut. Artinya, makhluk2 hidup yang lain harus dikorban demi kelangsungan spesies kita…Gak tahu deh kalau ada reinkernasi, kehidupan selanjutanya setelah di bumi, mungkin makhluk2 yg kita korbankan itu yang berada di kasta tertinggi. Dan kita manusia dikorbankan demi menjaga kelangsungan spesies mereka..Nah itu benaran ngeri Cik 🙂

  2. Semoga nanti praktek biologi yang elegan itu akan kesampean ya uni..
    mungkin kelak adit yang akan merintisnya. Insya Allah..

    Aku suka banget hasil foto Adit..
    dan watermark yang uni gunakan itu..
    adit’s fot evindrawanto.com..
    akan aku praktekkan juga.

    1. Amin. Tolong bantu dengan doa ya May, karena dia juga bermaksud membawa teknologi IT ke dalam kedokteran hehehe..

      Ini hasil foto dari camera ponsel May..Alhamdulillah bagus ya..Jadi bisa dipakai mamanya buat nge-blog. Iya May, sambil ngeblog, mari kita juga brandingkan anak sendiri hahaha…

  3. dulu sy & kelompok sy kebagian bedah burung merpati.. tp sy gak ikutan. takut mbak.. sy milih jd yg meneliti bagian2 yg udah di bedah lwt mikroskop aja..

    1. Serem emang sih Mbak Myr..Karena tugas sekolah dan bagian dari kurikulum yah harus dilakoni lah, walau cuma cuma ikut ngeliatin doang 🙂

  4. dulu saya SMA ngga pake bedahbedahan Bu Ev, tapi waktu kuliah mau ngga mau jadi membedah
    heuuhhh itu rasanya, lemessss, antara ngga tega tapi kalau ngga bedah nilai berkurang, kasihan soalnya, karena betul kata Bu Ev awalnya memang dipingsankan tapi endingnya ya mati juga, ditanganku dimejaku huhuhuhu

    1. Membedah ini sebetulnya bertujuan mulia Miss, walau akhirnya mengorbankan makhluk lain hehehe..Yah gimana ya, mungkin para penyayang hewan melakukan sesuatu, membuat policy agar jangan mengorbankan hewan untuk praktikum maupun percobaan. Tapi negara kita? Kayaknya masih jauh deh..Sebagian besar masyarakat kita masih bergulat dalam memenuhi kebutuhan dasar, boro-boro mau membentuk kelompok penyayang hewan 🙂

  5. Mbakkk…jaman saya praktek membedah binatang hidup, kebetulan dulu kebagian kadal dan katak. NAh yang pas kadal…tiba-tiba tuh kadalnya sadar dr bius dan lompat tuh….dan itu jaman saya SMP. JAdi di marahi oleh gurunya….

    1. Berarti kadalnya belum pingsan sempurna ya Mbak Ririe..Yah pantaslah dia loncat, dibedah kan sakit..Heboh dong selaboratorium yah?

  6. saya belum pernah uh praktek bedah-bedahan .. ga tega membedah ikan saja saya ga mau hahahaha makan nya aja yang mau .. 😀

    1. Kalau nyantap ikan dihidangan kita melupakan fakta kalau sebelumnya ikan itu hidup, terus disembelih. Hihi..emang itu asyik Dea..

  7. Acara bedah membedah makhluk hidup itu masih harus kutemukan sampai kuliah Uni, kadang bergidik juga, tapi ya bagaimana lagi. Syukurnya aku berani, terkecuali mencit aku tak bernyali, tak tahu ya, ngeri apa jijik gitu, maka tak mau mendekat.

    1. Wah kalau mencit mah emang rada ekstrim Mb Keke. Rasanya aku juga gak bakal mau megang. Entah kenapa dia lbh menjijikan dari burung ya?

  8. waduh biasanya binatang yang buat praktek dulu bukan burung ya…. jadi sedih kalau akhirnya harus ke tong sampah… hiks…

    semoga ada teknik yang lebih baik buat praktikumnya…

    1. Iya Bro tehnik belajar ilmu hayat masih kuno nih…Cuma nanti kalau kita sdh cinta hewan semua, yah kita gak bakalan makan daging dong. Habis serba gak tega menyembelih hewan, giman dong?

  9. ih gak tega aku liat burung dibelek gitu uhuk …
    dan untungnya dulu sma nya gak ada praktikum begini
    klo terpaksa, bisa2 sambil mbrebes mili deh ngubek2 isi perut si burung 🙁

    semoga ke depannya bisa menggunakan media lain saja untuk bereksperimen ya Uni.

  10. Whoaaaa…
    mba Evi kok horor siiiiih…

    Untunglah dulu ngambil sosial mba…
    gak bakalan tega deh kayaknyah…
    Motongin ayam buat dimasak ajah jatahnya abah…ops…hihihi…

  11. Aduh mbak, dulu aku pelajaran biologi gak pake bedah membedah segala. Waktu itu kakak yang di prak biologinya sempat membedah kodok. Kalo aku syukurlah gak perlu membedah segala, bisa-bisa pingsan aku liat darahnya 😀

  12. Aku dulu IPA jg tante, tapi ga pernah bedah membedah, cukup menonton videonya saja hihihi. Paling bermain2 dg mikroskop melihat penampang jaringan2, atw parktikum melihat proses fotosintesis.

    tapi foto2nya Adit keren deh tante…

  13. saya dulu juga ada pelajaran bedah mbak Evi, tapi bedah mesin pertanian.. sukses deh pas bedah, tapi pas balikin ke awal,halaagh malah kocar kacir hihihi

    sahur mbak…

  14. Kenangan berharga puluhan tahun silam ya Uni, sekarang tugas kita mendampingi anak SMA itupun Adit sudah lewat. Fotografi Adit sama keren mamanya. Selamat beraktivitas di hari Jumat.

  15. Nah ini dia udah bisa!

    Ehm, saya dulu anak IPS mbak Evi, jadi ilmu bedah membedah itu nggak pernah saya dapatkan sama sekali…begitu lihat foto burung yang dibedah ini, duh, nggak tega…karena ternyata dia bakal langsung mati, padahal tadinya saya kira burung itu bakal pulih lagi…huhu, kalo dibedah di rumah sakit hewan dan buat kesembuhan, dampaknya pasti beda kali ya…

  16. Asyik juga ya,kayak dokter hewan jadinya.
    Saya dulu membedah mesin jeng, lha wong STM je.
    Salam hangat dari Surabaya

  17. Saya ingat dulu pas SMA membedah kodok, cuma saya terlalu ngeri melakukannya. Jadi temen yang bertindak hehehe

  18. auwwwwwwwww….. takut saya ngeliatnya Bunda…. di sekolah, sekarang cuma diajarin ngebedah Ikan… kata guru karna ngebedah Burung, katak, kelinci dan kawan2 nya itu penganiyaan

    1. Ikan kan juga jenis hewan Zal, masa pembedahan gak dimasukan penganiyaan terhadapnya? Hehe..trrus kalau burung disembelih untuk dimakan dagingnya gimana?

  19. seyemmm,,, *kata Osar* hehhe..
    burung secantik itu dibikin berdarah2 n dibuang pula, hehhe,, memang sih untuk penelitian jadi sah sah aja ya mbak, tapi kalo aku yang suruh belah, gak tega,, mending kupiara deh, hahha,,, aku jurusan sosial sih mbak, kebanyakan ngomong daripada praktek langsung, haha

    1. Yah gimana lagi ya Mbk Triana. Allah menciptakan kwhidupan dlm satu system sih, saling menopang
      Meski gak tega membunuh hewan, kebudayaan kita mengambil mereka sbg makanan. Sebelum dimakan hewannya kan emang perlu dibantai dulu. Begitu juga utk pengetahuan… 🙂

  20. He3 jadi melo nih uni, saya jadi ingat masa lalu, masa-masa di sma. Btw kebayang kalau obat bius yang diberikan ke burung, tanpa sadar juga kehirup oleh anak-anak yang praktek (mungkin tanpa sadar megangin hidung), jangan2 anaknya yang pinsan….. 🙂

    1. Yang menempel ditangan, mungkin dosisnya tak sekuat bila menempelkan kapas basah langsung ke hidung pak Ded.. jadi kalo kehisap gak sengaja, mungkin cuma pusing doang gak sampai pingsan.
      Cerita anak sma bikin melow ya Pak Ded, kunaon atuh, ada cinta yg tertinggalkah di masa itu hehe..

  21. waktu SMA dulu malah kebagian bedah kodok….
    wuihhihihhi…..kalau inget sekarang masih merinding …. hiks 🙁
    antara tega gak tega deh……
    salam

  22. Sebelum dibedah Mulailah dengan mengucapkan Basmalah, lalu diniatkan setelah dibedah akan dipanggang, khan enak daging burung, tapi boleh nggak ya ?.

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?