Acar dan Sejarahnya

acar dan sejarahnya
Sayur Acar dalam Botol

eviindrawanto.com : Acar dan Sejarahnya – Apakah teman-teman suka acar? Sekalipun hanya berfungsi sebagai makanan samping tanpa kehadiran acar menikmati sate kambing atau soto rasanya akan kurang greget. Umumnya fungsi acar memang hanya sampai di sana, pendamping makanan utama untuk mengangkat cita rasa. Baru-baru ini saya mengunjungi Pameran Makanan Timur Tengah dan terpesona melihat begitu banyak jenis acar yang dipamerkan. Kemasan dan warna-warninya menggugah saya mengulik sedikit sejarah acar. 

Acar  paling top di Indonesia berupa potongan kecil mentimun, bawang merah, wortel, cabe rawit dan kadang-kadang nanas, direndam dalam air bersama cuka dan gula. Rasanya asem-asem manis. Di rumah saya acar kadang ditambah serai atau jahe untuk memperkaya rasa. Acar meluas dalam hidangan dan dianggap sebagai sayur saat ketimun  ditumis bersama wortel diberi bumbu cabe, kemiri, asam dan kunyit. Sayur berwarna kuning ini banyak kita temui dalam menu perhelatan di Jakarta dan sekitarnya. Sering terlihat dalam isi besek acara syukuran (selamatan).

Sekalipun namanya tetap acar, tiap negara punya resep dan bahan acar yang berbeda. Sebut Korea  yang terkenal dengan acar sayurnya Kimchi.

Sejarah Acar

Kelahiran acar dimulai dari niat untuk mengawetkan makanan. Nah tradisi pengawetan makanan itu dimulai dari Lembah Tigris pada 2030 SM  saat dibawanya ketimun dari India untuk di acar. Tapi menurut arkeolog dan antropolog tradisi membuat acar sudah dimulai sejak Mesopotamia kuno, sekitar 2400 SM. Bahkan ketimun disebutkan dua kali dalam Alkitab Ibrani. Melalui beberapa kajian kemudian ditetapkan bahwa sejarah penggunaan acar sudah dimulai sekitar 3.000 tarikh di Asia Barat, elebar ke Mesir dan Yunani

acar dan sejarahnya, buah zaitun
Zaitun Hijau dan Hitam yg diawetkan

Aristoteles pernah memuji efek penyembuhan dari mentimun. Sementara sumber kuno tidak hanya mengacu manfaat gizi dari acar, tetapi juga mengklaim bahwa acar telah lama dianggap sebagai alat bantu kecantikan. Nah kulit halus Cleopatra selain madu juga dikaitkan dengan kegemarannya makan acar. Kaisar Romawi, seperti Julius Caesar, memberi acar kepada pasukannya  dengan keyakinan bahwa makanan tersebut tak hanya memberi kekuatan fisik tapi juga spiritual.

Dan yang menakjubkan adalah Dill mencatat  bahwa pada 900 M acar diperkenalkan ke Eropa Barat yang asalnya dari Sumatera. Catat saudara-saudara, orang Eropa mengenal acar dari Bangsa Indonesia!

Sebelum Amerigo Vespucci berangkat untuk menjelajahi Dunia Baru, ia adalah seorang penjual acar di Seville, Spanyol. Waktu itu kan belum ada lemari pendingin. Jadi makanan mudah busuk. Maka untuk mengatasi kurangnya makanan sehat selama perjalanan panjang, Vepucci memerintahkan memuat berbarel-barel  acar sayuran ke kapal penjelajahnya. Karena  pemahaman Vespucci terhadap  manfaat nutrisi dari acar ini lah, ratusan anak kapalnya terhindar dari penyakit kudis.

Namun penyebaran paling ekstensif dari acar terjadi saat Christopher Columbus menjelejah dunia mencari dunia baru. Sampai di Haiti dia memerintahkan orang menanam ketimun untuk di buat acar.

Saya berusaha mencari sumbernya siapa yang membawa acar ke Nusantara, namun belum ketemu 🙂

Pengawetan Jagung

 Industri Acar dan Makanan Awetan

Sekalipun buah dan sayur segar tidak bisa ditandingi kandungan gizinya, saat ini acar dan makanan awetan lainnya tumbuh jadi industry beromset jutaan dollar. Dalam pameran makanan Timur Tengah ini saya kagum bagaimana kreatifnya negara teluk ini dalam mengawetkan sayur dan buah mereka. Yang berada dalam botol transparan terlihat masih segar. Pekerjaan itu seperti mengalengkan atau membotolkan isi kebun.

@eviindrawanto

53 thoughts on “Acar dan Sejarahnya

  1. Ternyata sejarah acar sangat panjang. Saya kurang menyukainya, tapi khusus di sate, tanpanya aromanya jadi berbeda. Hidup acar! 🙂

    1. Iya Mbak Lia..Bahkan aku baca juga di makam Fir’aun terdapat sisa2 acar. Entah gimana caranya mereka bisa menemukan jejak acar disana hehehe..

  2. Aku malah tertarik dengan metode pengawetan buah dan sayur menggunakan kaleng. Itu caranya gimana ya. Apa buahnya di giling hingga halus.

    1. Kalau di giling halus kayaknya aku belum pernah lihat deh Mas Yitno..Tapi kalau yg di potong-potong ya sering. Gimana cara pengawetanna itu yg aku gak tahu. Biasanya sih perusahaan yg memproduksi menjelaskan secara garis besarnya saja, misalnya di rebus dan di pasturisasi. Tapi gimana tehnik detailnya, biasanya rahasia perusahaan 🙂

  3. Pernah lihat tayangan di tivi, kalau Kimchi itu sayuran yang difermentasi ya, Bu?
    Kalau saya senang makan mie ayam yang pakai acar.

    1. Saya tahunya juga gitu. Dn mie ayam pakai acar lebih segar ya Mas Abi..Buat netralin rasanya gurihnya, asem-asem manis dari acar pas deh komposisinya..

  4. Aku suka acar! #apa sih yg aku gak suka..? 😛

    ternyata Acar termasuk jenis sajian penting sejak jaman baheula ya Un.
    gak nyangka deh, kirain acar itu hanya akal2an orang yang males masak sayur.
    biar gampang trus tinggal direndam cuka.. wkwkkk.

    aku suka bwg merah mentah dan cabe rawit yang ada dalam acar
    makan sama nasi goreng dan sate, seger..!

    1. Hahaha..Kita sama May, pemakan dan penyuka segala..
      Iya tampaknya nenek moyang kita menemukan jawaban dari masalah mereka yg belum punya kulkas..Untuk mengawetkan buah dan sayuran, mereka membuat manisan dan acar. Keuntungan dari makanan awetan ini, karena emang sdh mateng ya emang tinggal dinikmati saja…Tapi faktor malas kayaknya enggak deh. Ketimbang lansung memamah timun, cabe dan bawang mentah, mengolahnya jadi acar kan lebih ribet 🙂

  5. Aku suka sekali sama Acar Bu, dan biasanya acar itu identik dengan cuka,

    Ternyata acar juga punya sejarah toh,,matur nuwun informasinya Bu

  6. ga mesti ada makanan utama Bu, kalau cemilan ngga ada, tapi dihadepin acar, ya udah nyemil acar juga jadi *ketauan betapa sukanya sama acar*

  7. Makan mi tanpa acar kurang sip ya jeng
    Saya tak terlalu suka acar
    lebih suka rujak atau lalapan
    Salam hangat dari Surabaya

    1. Kalau gak ada acar kurang ada segarnya gitu Pakde..Secara mie biasanya kan gurih sekali. Nah acar sedikit menetralkannya.. Salam hangat dari Serpong Pakde 🙂

  8. kandungan gizinya tetap sama ya…? wah bisa makan acar terus nih… padahal takut takut kandungan gizinya berkurang, ternyata banyak manfaatnnya..

    terima kasih… Mba Evi… informatif.

    1. Menurutku, kandungan gizinya pasti jauh berkurang dari yg segarlah Bro..pemberian garam saja sdh merusak Vit.C. jadi acar yah perlakukan saja apa adanya, makanan pendamping

  9. Wah baru tahu ni tentang sejarah acar bu.
    Saya gak begitu suka acar, ada mentimunnya krn saya tekanan darah rendah 🙁

  10. Acar …
    meskipun sederhana … ternyata dulu mempunyai sejarah yang tidak bisa dianggap sepele ya Bu Evi …

    Saya pribadi makan acar kalau sedang menyantap nasi goreng atau martabak telor …
    ini menambah nikmat

    salam saya Bu

    1. Betul Om NH.. Acar ternyata telah mengukir cerita soal kemanfaatannya bagi umat manusia..
      Martabak telor tanpa acar rasanya seperti sayur asem kurang asem ya Om 🙂

  11. Wah..saya suka acar mbak…kuahnya juga, kecut2 manis suegerr gitu…uenak deh… Eh, baru tahu bahwa acar Sumatra sudah sampai di eropa th 900M… bangga juga kita ya… 😀

    1. Nah itu yg aku gak nyangka Mbak Mechta..Siapa yg membawa acar itu ke Eropa? Sedang Portugis yg pertama masuk ke Indonesia kan tahunnya sdh belasan..:)

  12. saya gak terlalu suka acar mbak hehe.. kadang kalo udah terlanjur ada di nasi goreng sih tak makan..
    tapi kalo suruh milih ya mending gak pake acar 😀

  13. Acar sebagai bentuk pengawetan bahan makanan yang universal nih Uni Evi, garam-cuka-gula agen pengawetnya. Seger penambah selera makan. Salam

    1. Fungsi asam cuka dan garam itu mematikan enzim penyebab busuk ya Mbak Prih..Orang kuno pasti belajar dari pengalaman dan mengamati seksama lingkungan makanya dapat cara pengawetan makanan seperti ini 🙂

  14. tapi kalau acar asli india aku yakin beda isinya sama Indonesia,soalnya disesuaikan sama mulut masing2 negara

  15. wah.. enak,, nih kayaknya… tapi baru tau klu asal mulanya dari mesopotamia kuno,, berarti jaman mesir dulu sudah banyak pembuat acar ya?? hmmm.. mantap..

  16. hihihihi, wah, saya malah kl makan ada acarnya, dipinggirin dulu tuh acar, makanan habis baru deh di garap, hihihi 😀

  17. Heeeee jadi belum ketemu mbak yach pembawa acarnya heee membaca dari awal, saya jadi tau sejarah acar, tapi ketika sampai siapa yang membawa ke Nusantara saya jadi tersenyum,,,,,yang jelas saya masih suka acar mbak

  18. baru tahu nih bu kalau sejarah acar itu begitu panjang. atau bahkan bisa dikatakan sudah ada sejak zaman purba. padahal itu hanya makanan pendamping ya… nggak tahu apakah pada jaman dulu juga sebagai makanan pendamping.

    saya tidak terlalu suka acar. kalau pun itu sudah menjadi paket dari makanannya ya tetep saya makan. tapi biasanya saya pilih2 tergantug makanannya. kalua misalnya sedang makan sate, biasa saya hanya memilih potongan timun dan bawang merah segar, plus cabe rawit. tapi kalau lagi makan sop kaki sapi, saya lebih seneng timun dan wortelnya saja. sama kayak makan nasi goreng..

  19. di rumah, yang paling suka acara adalah istri dan anak-anak saya. Kalo hanya sebagai pendamping makan, saya lebih suka kerupuk. Tapi kalo melihat nilai vitaminnya dan gizinya tentu yang segar lebih bermanfaat kan Mbak

  20. suka banget sm acar. tapi gak berani beli yang udah diawetin tuh mbak
    selalunya pilih yang bikin sendiri, itupun yang khas Karo.
    lebih segar rasanya, karena ada si nanas di situ 😀

  21. kadang suka makan dengan acar, kadang enggak
    yang pastinya lebih enak lagi jika maem “tahu acar”
    hehehee

  22. Un, postingan ini mengingatkan saya waktu kecil. Yang senang membuat acar ini adalah nenek saya, dibuat sendiri dengan bahan hanya cabe rawit, bawang merah, sedikit cuka, gula (saya lupa apa juga dikasih garam ya). Kami berdua setiap pagi makan nasi goreng bersama-sama…..
    Jadi melo nih uni…. 🙁
    Ternyata ada sejarahnya juga ya……terima kasih Un

  23. Mbaaaak, acar yang berisi aneka sayuran dalam botol itu betul-betul menggugah selera…
    Kebetulan saya suka sekali acar mentah alias tidak diolah, biasanya cukup ketimun dan wortel ditambah bawang merah yang dipotong besar-besar. Tapi begitu lihat beberapa jenis sayuran di foto acar ini, saya tertarik juga buat namabhin kembang kol dan mungkin nanas juga lai mbak, biar seger…
    😀

    1. Iya mestinya acar harusnya awet..Kan itu maksud pertama penciptaannya…Saya juga kalau bkin acar harus masuk kulkas Mbak Myr 🙂

  24. Bang, saya lagi nulis essay tentang culture (saya buat limit tropical dan subtropical culture) kebetulan workshop di Hubweek Boston Oktober 2015, ada acara berkaitan dengan Food dan salah satu dari acaranya adalah Pickling. Selain itu ada bazaar, cara pembuatan bagel, pie, smoothies. Pickling ini sangat menarik karena cara pengolahannya berbeda dengan di Indonesia. Acar yang disebut di Indonesia hanya airnya saja di didihkan, misalnya acar buat sate, nasi goreng dll, itu salah satu acar. kedua: Acar Kuning dia adalah salah satu jenis makanan dengan kunyit sebagai bumbunya. Ketiga,klo me-refer ke asianan, jelas sayurannya mentah air nya matang dengan bumbu asam cuka atau asam jawa. Nah klo di barat cara membuat pickle/acar semua direbus termasuk botolnya. Wualah piye tho iki? Tujuan pembuatan acar juga beda, acar di Indonesia adalah untuk makanan/hidangan (pada saat itu) contoh acar kuning, atau pelengkap makanan (bisa awet tapi tidak terlalu lama) contoh acar. Tujuan acar orang barat adalah pengawetan makanan supaya bisa dimakan di kemudian hari jika winter atau pengasaman. Piye bang?

  25. inihhhh baru, makyus. selama ini kita hanya taunya makan thok, tapi setelah ngewoco iki, langsung ngarti, “Alasan Adanya Acar”. mator suwon sanget mba Evi artikele, dan diriku ono referensi kanggo nulis Acar… salam kenal mbae

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?