Mie Ayam, Kampung

Mie Ayam Kampung

Ini mie ayam, kampung. Bukan mie ayam dengan ayam kampung, tapi mie ayam kelas kampung. Saya tulis disini untuk mengabadikan atau mencatatkan pada sejarah selera bahwa saya menyukai mie ayam seperti ini. Tektur mienya lembut, mungkin dari mutu tepung kurang bagus. Ayamnya suka bawa tulang, mungkin kalau daging semua cost akan terlalu tinggi. Rasanya gurih mungkin kebanyakan MSG…

Begitu lah, saya mengetahui mana jenis makanan sehat dan mana yang tidak. Yang saya tuliskan diatas tentu tidak pro-healthy sama sekali tapi tetap saya santap bila punya kesempatan bertemu muka.

Agak ironi. Sehari-hari  susah payah memilih makanan sehat, kok ya masih mengkomsumsi makanan seperti ini. Entah lah mungkin karena kurang disiplin atau otak kecil saya memberi instruksi bahwa setiap kesempatan dalam hidup layak dihayati. Soalnya dulu waktu kecil  sering mengkonsumsi mie seperti ini. Sekarang rekam jejaknya mungkin berusaha tetap eksis dengan membujuk-bujuk agar dijamah..:)

Bagaimana dengan dirimu temans, jika tahu makanan itu tidak sehat tapi lezat, pernahkan tergoda tetap menyantapnya?

–Evi

24 thoughts on “Mie Ayam, Kampung

  1. pada masa sekolah, pasti ingin sekali menikmati hidangan favorit mi ayam, apalagi rasanya lezat..nah..kalau sekarang sudah tidak ingin lagi. 🙂

    Yang menggoda dari Mie ayam emang itu mas, rasanya yg gurih dan bikin ketagihan kita. Syukurlah sekarang bisa menghindar dari dia Mas Tusuda, wish me luck ya hehehehe…

  2. toss uni….!!! sesama penggemar mie ayam.
    klo disuruh pilih mie baso atau mie ayam.. selalu pilihnya mie ayam saja.
    dengan pilihan sambel ijo.. mantaabbbhhh..

    klo ponakan lg kumpul,
    aku yg bujukin mereka beli mie ayam
    wkwkkkkk

    Tosssss…dan kait kelingking hahaha…Mie ayam dengan sambel ijo, terus dimakan di Bukitinggi di kala dingin..duh..dak nampak gai mintuo doh…

  3. aku suka banget mie ayam ini bun 🙂 bunda evi weekend kemana nih?

    Mie ayam yang ngetop setelah bakso, makanan favorite Indonesia. Weekendnya di seputaran rumah saja Mbak Lid 🙂

  4. Sesuatu yang terpatri di otak, apalagi jika hal tersebut berjalan lama, maka tak mudah untuk menghapusnya.
    Jika ditinjau dari aspek sehat atau tidaknya, sebagian besar makanan “kampung” kayaknya nggak memenuhi syarat. Ada satu dua, tapi jumlahnya sedikit dan pastinga bukan di “kampung saya” 😀

    Kalau ditinjau dari aspek lain, yang mempengaruhi kesehatan orang ternyata bukan hanya makanan ya Pak Mars..Makanan hanya salah satu faktor. Kalau yg Pak Mars katakan sesuai dengan statistik, pastinya banyak sekali orang yg sdh tak sehat di Kendal. Nyatanya kota itu tetap meriah ya Pak..

  5. Jika tidak sehatnya tak terlalu parah ya saya santap, misalnya udang, saya santap beberapa saja, tak ugal-ugalan. maklum sudah tuwir.

    Saya juga suka mi, tapi bukan mi goreng. Mi goreng saya santap jika tak ada makanan lain lagi.

    Salam hangat dari Surabaya
    —–
    Gak nge-fans pada mie goreng ya Pakde..Saya juga tak mau ugal2an dlm menyantap mie…Hanya jika sedang terdesak dan sayanya lapar sekali.

  6. wah mie ayam… saya juga suka mengkonsumsi mie ayamnya mas Joko, tapi kadang kadang aja, seringnya mengkonsumsi mie instan..
    kalau di tanya makanan saya paling memilih, gak semua makanan bisa saya santap. tapi bukan memilih sehatnya,, lebih ke doyanya hehe…

    —————
    Hahaha..sesekali boleh milih enaknya Kang Yayan. Tapi pilihan lebih banyak harus pada sehatnya…

  7. Sesekali saya masih makan mie ayam, tapi tanpa saosnya. Lumayan mengurangi kadar kurang sehatnya. Hehehe…
    ———————
    Konon menurut orang hidup itu hanya pilihan ya Mbak Lia. Kalau masih kepengen juga tapi masih care kesehatan, mie ayam selayaknya emang gak disantap dengan saos oranye yg menyeramkan itu 🙂

  8. Meskipun gak terlalu hobbi, tetapi sesekali saya makan juga. 🙂
    ————
    Sesekali sebagai selingan dan keanekaragaman pangan ya Mas 🙂

  9. Kadang tak sempat analisis sehat atau tidak Uni, kalau ingin mencoba ya saya incip juga hehe. Salam

    —————–
    Sesekali selera kita perlu juga di ramah-tamahi ya Mbak Prih. Jangan terlalu kaku..:)

  10. Saya walaupun lagi menjalankan program hidup sehat, makan2 mie2 seperti ini masih suka, kok. Walaupun banyak aturannya, ga pake ini ga pake itu. Yang penting makan. 🙂
    ————–
    Hidup di kota kadang susah kalau gak mau bersentuhan dengan mie ayam macam gini Dit. Sebab ketimbang makan mie instan, makan mie ini jauh lbh baik. Seperti yg Adit bilang, kita bisa menerapkan banyak aturan pada abang penjualnya. Beda dengan mie instan yang semua bumbu sdh jadi dalam satu paket. Mie ayam sering jadi penyelamat hidup 🙂

  11. Kalo udah kepengen banget sih kadang gak mikir lagi sehat atau gak, mbak :D. Cuma biasanya sih selalu mengerem kalo liat tempatnya gak bersih atau makanannya berupa goreng2an di pinggir jalan gitu, itu sih walopun kepengen banget gak akan mau ku beli 😀
    ————-
    Tempat biasanya juga jd pertimbangan aku Jeng. Kalau jorok biasanya selera makan sdh hilang dengan sendirinya walau kepengen awalnya.Kalau goreng2an pinggir jalan aku sdh mulai parno thd mereka. Di mulai dr pengetahuan bahwa biasanya mereka menggunakan minyak bekas, terus yg dulu isu sedotan agar gorengannya garing 🙂

  12. saya juga suka banget mi ayam kampung seperti ini. tapi belakangan saya alergi dengan MSG. kadang jadi langsung batuk. nah karena itu, jadi mengurangi banget. sebetulnya buat sendiri mudah kok 🙂
    ———–
    Untung tubuh kita cukup waspada ya Mbak Kris. Dia memberi isyarat dengan pusing atau alergi terhadap MSG..Makanya kita perlu peka kalau diberi peringatan ya..Iya paling aman emang membuat sendiri, walau bahan mienya tetap harus beli. Karena ribet ternyata membuat mie itu 🙂

  13. saya sampe hari ini masih mencari mie seperti ini…. enak banget… kalau butuh alamat yang lain PM aja ya… sehat atau tidak relatif lah… dibungkus bagus bagus isinya pengawet semua… sama aja khan…
    ———-
    Iya sih Bro..Kapan-kapan kita mesti hunting berdua nih Bro…Makan mie ayam di bawah pohon sengon. Seru kali ya hahaha..

  14. Saamaaa bu Evi, kebetulan di dekat kantor ada yang jualan, mie ayam kelas kampung ini,..yummmiii…

    Dulu sering banget, skrg udah bisa ngerem.. 🙂
    ————
    Godaannya itu lho Mbak Riris, saat mi ayam itu disajikan panas-panas, saat abangnya merebusnya di dandang, busyeeettt..kalau lagi lapar bikin cacing menggila deh

  15. bhuahaha… Oyen juga paling demen sama mie ayam, mpe pas hamil ngidamnya ya mie ayam, mpe hapal di salatiga tempat2 mie ayam yang enak, cuman gak pernah pake saus :)… tapi ya kalo lagi pengen aja seh, gak sering-sering 🙂 (padahal pengennya sering…xixixixi)

    gambarnya menggoda 😛
    ———-
    Ngidamnya mie ayam, mudah2an si dedek di dalam sekarang gak ketularan ikut doyan Mbak Oyen..Duh jauh-jauhin dari mereka deh ya..:)

  16. aku jg penggila mie ayam …gila banget lah..kalau mudik beneran tiap hari kubeli mie ayam. nurun tuh ke Nadine, doyan juga mie ayam. Sehat ga sehat siiiy .. gimana dong kalau doyan 😀

  17. Mie ayam yang lewat depan rumah memang menggoda selera untuk dijajal. Akan tetapi karena pertimbangan kesehatan termasuk makanan cepat saji di restoran yang ada di mall pun sudah saya tinggalkan untuk dicoba.

    1. Sebaiknya emang begitu Mb Arum. Jangan sampai enak sesaat menggangu kesehatan yg sdh kita jaga ya. Hehe..aku akan coba meninggalkannya Mbak

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?