Kue Lapis : Kreativitas dan Kesabaran

kreasi kue lapis
Kreativitas dalam kue lapis

Kreativitas gak ada matinya.  Orang kreatif juga tak pernah habis. Saya yang menyukai kue lapis legit suatu hari  surprise menemukan kue gurih dan lembut ini terhidang di meja. Perasaan dulu kue lapis seperti namanya, hanya berupa lapisan-lapisan tipis, yang kalau dipotong tampak belang persegi panjang. Nah sekarang ada kemajuan. Bentuk dan motif lipatannya di tata sedemikian rupa. Kalau dipotong terlihat mozaik-mozaik cantik sepertimotif hiasan dinding dan lantai arsitektur Islam jaman dulu.

Belum pernah membuat kue lapis. Namun beberapa kali  pernah melihat proses membuatnya. Kesabaran amat diperlukan tentu saja. Soalnya sepotong kue lapis dibuat  selapis demi selapis. Jika lapisan tertaras sudah matang baru ditaruh adonan berikutnya, kemudian dipanggang lagi dengan oven panas dari atas. Proses itu berulang sampai ketinggian di kehendaki. Untuk satu loyang pengerjaannya bisa berjam-jam. Karena itu lah tak pernah berniat membuatnya sendiri.

kesabaran dalam membuat kue lapis
Kue Lapis dari teman saya, Okto 🙂

Paling enak menikmati kue lapis  sore hari. Bersama teman atau keluarga sambil minum teh atau kopi.Dulu waktu kecil saya memakanya dengan menyobek lapisan teratas sampai merambat ke bawah. Sekarang cukup memotong dengan sendok atau garpu, tak peduli bagaimana lapisan cantik tersebut berbentuk saat sampai di mulut.

Kreativitas bentuk makanan tak hanya di kue lapis. Coba perhatikan atau browsing internet, bagaimana cup cakes di dandani begitu cantik sampai gak tega makannya. Begitu pula beragam cookies dan permen dibentuk dengan teliti layaknya benda seni. Saya yang kurang kreatif ini sering terplongo mengagumi spirit sang pembuatnya. Kok mau repot begitu sih? Lah, akhirnya akan jadi kotoran dan dibuang di toilet juga?

Bagaimana dengan dirimu temans? Suka kah pada  lapis legit  cantik ini?

Salam,

— Evi

 

50 thoughts on “Kue Lapis : Kreativitas dan Kesabaran

  1. bener uni, gak tega makannya..

    truuuss kue lapis itu mahal, aku pernah kaget wkt di jakarta satu potong tipis harganya sekitar 15 ribu.. paling dua kali gigitan buat aku.. tambah gak tega makannya, wkwkkkk

    tapi acung jempol buat yang bikinnya, super sabar..!

    1. Haha..emang kue ini mahal banget May. Mungkin karena bikinnya yg susah kali ya. Makan satu potong yg cuma dua gigitan itu cuma cukup buat ngotorin gigi, belum puas nikmatnya

  2. Saya suka banget Mbak Vi dengan kue lapis yang memang sangat legit. Sepertinya saya termasuk mereka yang tidak sanggup membuatnya. Hehe..

    Kue yang cantik mah, rasanya sayaaang mau makannya juga. Seperti karya seni, betah dipandang lama-lama. Tapi ya kalo sudah krubuk, diembat juga. Hehehe…

    1. Krubuk teh naon artina Mb Lia? Kepengen bangat ya? Emang sih walau cantik sekalipun, pd akhirnya kita kembalikan fungsi kue lapis legit ini ke asalnnya: makan..makan…

  3. wah kue lapis, saya juga suka.. gambar yang bawah saya baru pertama kali melihatnya… benar benar kreatif..

      1. Wah..kue lapis dari temannya Mbak Evi itu bagus banget bentuknya.Mungkin setelah dipotong digulung lagi barangkali ya?

        saya juga nggak sekreatif dan sesabar itu deh kalau di dapur he he

        1. Iya kayaknya butuh proses beberapa kali deh Mbak Dani, akhirnya sampai bentuk seperti ini. Cuma buat kue ngabisin waktu banyak gini, hehe..gak subscribe lah Mbak

      2. Lho?Tadi komentarku tentang kue lapisdi sini kemana ya? Kok hilang setelah di post?

        Sedihnya…

        1. Dulu dianggap spammer sekarang hilang? Duh kasihan banget temanku, penuh perjuangan kalo komen disini. Tp kalo dikompiku langsung kelihatan kok Mb Dani, gak pake acara menghilang hehe…

  4. dulu saya kalau bantu ibu saya buat kue lapis report bener… lapisan matang satu, oleh lagi dengan lapisan baru… lama nunggu sampe jadi kue lapis tebel. Apalagi betuknya seperti yang digambar kebanyang tuh susah buatnya…

    1. Tampaknya dirimu anak yg baik ya Bro..Anak lelaki yg membantu ibu di dapur itu sangat menyenangkan lho bagi seorang ibu 🙂

  5. Pasti mba Evi membuat postingan inih untuk menyindir aku yang selalu gagal membuat brownies kukus…ya kan mbaaa?…ya kaaan?? *nuduh*…

    Pokoknya aku tersinguuuuung…tersinguuuung…hihihi…

    *langsung telfon abah minta dibeliin kue lapis pulang kantor*

    1. Hahaaha..iya..Bikin brownie kukus saja gagal apa lagi bikin kue lapis..
      Ayuh sono ngadu sama Abah..Abah punya Dan hitam ya?..Lah aku punya pita rambut, sapa takut…

  6. ya ampun Bu Ev, itu kue yg dari temennya bagus banget lapisannya, gimana bikinnya yah??
    secara yg lapislapis biasa aja udah makan waktu seharian buat bikin, apakabar yg dr temennya itu, gimana bikinnya *penasaran*

    1. Nah itu juga yg mendorong aku untuk mengabadikannya Miss..hanya untuk dimakan sekali telan, kok yah mau berusasah payah begitu hehehe..

  7. Tanggung JAwab nih Mba Evi..
    Olive ngiler pengen Kue lapis..
    Aku bilangnya Kue LApis Legit..

    Mauu..Mau..Mau..
    Perlu alamat aku ga Mba..

    1. Hahaha..Nama disini juga lapis legit, Cik..Cuman kemarin aku lupa saja nulisnya begitu..Gak keingatan kalau nama populer kue ini lapis legit.
      Tolong mintakan maaf pada Olive ya, tante Evi gak bisa bikin lapis legit…

  8. waaa Lebaran di lampung pasti ketemu Kue lapis legit aneka motif, enak2 Mbak Dan cantik
    rasanya udah jadi tradisi hidangan khas Lebaran, mertua dulu buat sendiri , kalau pesan mahal, bisa2 di atas gopek apalagi yg motif seperti di atas ya

    1. Kapan-kapan lebaran kalo di Lampung mesti singgah ke rumah mertua Mbak Mon..nih cari lapis legit. Kalau di Lampung ada pas lebaran, di kampung ku gak pernah ingat pernah bikin lapis legit Mbak Mon. Padahal sama-sama di Sumatera ya?

  9. kuenya memang cantik ya mbak

    kalau aku cuma suka bikin kue, nggak suka memakannya mbak, terlalu manis buatku

  10. Lapisan coklatnya itu yang membuat tampilan kue lapis terlihat legit jika hanya dilihat saja. Barulah rasa nyam-nyam menyentuh langit-langit mulut saat dikulum yang menjadikan rasa kue lapis ini begitu enak. Salam….

  11. Saya pernah membatu mama saya sewaktu kecil membuat kue lapis. Dan bener banget, butuh kesabaran yang tinggi 🙂

  12. Saya suka kue lapis, tapi yang bukan lapis legit karena terlalu manis.
    Kue lapis Surabaya lebih lembut dan enak.
    Salam hangat dari Surabaya

    1. Lapis legit surabaya pengerjaanya jg lebih bersahabat pakde. Lapis surabaya lahir mungkin sbg jawaban atas sulitnya bikin lapis legit kali ya Pakde?

  13. Dulu mamaku rajin bikin kue lapis, mbak…memang bikin capek bikinnya, maknaya anaknya jadi gak tertarik belajar…hihihi….

    Aku juga sukaa liat kue-kue cantik dan kayak mbak Evi suka terlongo melihat betapa kreatifnya para pembuat kue itu… Tapi aku gak pernah ngerasa sayang mbak untuk makan kuenya, makin cantik bentuknya, makin semangat pengen dimakan…hihihi

  14. hehe…saya masih suka makan kue itu selapis demi selapis mbak…tapi saat dirumah lho… iya, kalau lihat kue2 dihias cantik suka rada sayang mau makannya ….

  15. iiiih….kok itu bentuk lapisan kue lapisnya agak unik mbak
    perasaan aq baru lihat deh
    biasanya kan kue lapis lapisannya biasa aja

    aq suka kue lapis tapi gak suka2 amat
    abis kalau makan kue kyk begini makan 1 potong juga udah kenyang

    1. Manis dan lemak dari margarinenya yg bikin cepat eneq Mbak Dian..Untunglah gak suka, meski cantik motifnya, ini kan kue cepat banget naikin timbangan kalau kitanya rajin memakannya 🙂

  16. Suka banget, mbak!
    Sebagai penggemar kue sejati, kue ini amat sayang kalau dilewatkan…pasti enak banget ya!
    😀

  17. Uni, (ehm, sekarang manggilnya Uni :D) ..
    tante suamiku jago bikin kue lapis. enak sekali. lembut. katanya mesti pakai ayam kampung dan mesti telaten buatnya

    1. Iya Mbak Kris..Aku lihat yg pernah bikin lapis legit ini emang dari telur ayam kampung. Mungkin itu juga yg membedakan rasanya kali ya, disamping keribetan selama proses pembuatan..

  18. Wah kue lapis.. kue wajib lebaran nih 😀
    Saya cma bisa bantu ibu manggangin kalau kue lapis normal, kalau lapis geribik seperti yang di gambar, susah.. Katanya harus bikin lapis biasa sampai matang, lalu dipotong2 dan disusun jadi geribik / motif deh.. Malah ada yang dibikin motif tapis / batik lampung
    hehehe…

    1. Iya, repot banget bikin lapis bermotif begini, Mas Kurniawan. Bagi yg punya passion masak gak masalah..Lah kalau yg sebangsa saya, ogah ribet, gak bakal jadi hehehe..

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?