Kue Kembang Goyang

kue kembang goyang
Kue Kembang goyang

Saya menemukan kue kembang goyang, terpajang di stand teman yang jualan oleh-oleh Betawi.  Walau dikemas sebagai oleh-oleh Betawi, kembang goyang dikenal oleh banyak suku-suku bangsa di Indonesia. Terutama suku-suku yang merunut pada nenek moyang orang Melayu, seperti Minangkabau suku saya.

Di mata saya, kembang goyang adalah kue keturunan (semua jenis kue tradisional kaleee..) Ibu dulu membuatnya untuk lebaran. Setelah bisa menghidupkan tungku sendiri  saya pun menggantikan peran ibu.

Karena faktor melihat dan mengalami langsung itulah mengapa  kami hanya perlu ilmu kira-kira dalam membuat kue kembang goyang. Lagi pula di kampung saya tak pernah melihat ibu-ibu mengukur bahan apapun yang akan dimasak. Hanya perlu ilmu kira-kira. Untuk membuat  kembang goyang dari setengah kilo tepung beras, misalnya, berapa banyak santan atau telur yang digunakan cukup ditakar dalam hati. Walau begitu hasilnya selalu pas dan enak.

Kembang Goyang Kue Kenangan

Cetakan kembang goyang

Kue yang saya cicipi diatas walau enak tak berhasil menghadirkan kenangan. Standar rasa kembang goyang yang saya kenal tak terpenuhi. Mestinya  gurih yang datang dari santan kelapa dan telur. Harus ada samar-samar rasa manis karena dibubuhi gula pasir. Ibu saya mengajari membuat kembang goyang dengan diberi sedikit bumbu spekoek (campuran ayu manis, pala, kapulaga, jahe dan vanili), tapi disini tak ada. Disamping itu harus renyah, sekali gigit langsung remuk di mulut. Setidaknya begitu lah rasa kembang goyang yang terekam oleh lidah saya.

Membuat Kue Kembang Goyang

Membuat kembang goyang sangat mudah. Sediakan sejumlah tepung beras yang masih baru (mutu tepung mempengaruhi kerenyahan kue). Letakan dalam baskom plastik. Perlahan tuangkan santan sambil diaduk sampai kekentalan tertentu. Jangan terlalu kental karena nanti kuenya keras. Tapi jangan pula terlalu encer sebab nanti tak bisa menempel pada cetakan.  Tambahkan telur, spekoek, gula, dan sedikit garam.

Panaskan minyak beserta cetakan yang akan di gunakan. Setelah itu celupkan cetakan panas tersebut ke dalam adonan. Ingat jangan tenggelamkan seluruh permukaan cetakan dalam adonan nanti kuenya tak bisa lepas. Setelah tepung menempel sempurna masukan ke dalam penggorengan. Lepaskan kue dari cetakan dengan digoyang-goyang, tunggu sampai menguning baru angkat dan tiriskan.

Jadi nama kembang goyang itu datang dari proses pembuatannya, kawan 🙂 Bagaimana dengan dirimu, pernah makan kue ini?

@eviindrawanto

32 thoughts on “Kue Kembang Goyang

  1. hahha, aku pikir namanya kembang loyang karena cetakannya dari loyang.. taunya kembang goyang karena digoyang-goyang..

    kembang goyang buatan nenek biasanya dua versi, pedas dan manis.. dan aku suka dua2nya.. klo skrg gak pernah bikin, beli ajaaahhh.. #padusi pamaleh #gak rajin kayak uni 😛

    1. Yah sekarang aku juga gak pernah bikin kok May, enaknya gak seberapa, ribetnya ampun hahahaha..Akibatnya ya itu deh, terima rasa yg disuguhkan pedagang..Yang rasa pedas itu belum pernah kucoba lho May…

  2. aku sih sama aja deh kayak eMak LJ diatas …
    ( sama2 pamaleh ,maksudnya) 😛
    kalau pingin kembang goyang…
    beli ajah … 🙂
    salam

    Urusan pamaleh, terutama membuat kue yg gak penting2 amat untuk peristiwa, itu urusan semua perempuan Bun hahahaha

  3. Waktu SD di buku paket Bahasa Indonesia ada resep kue kembang goyang,
    bingung namanya kue kok kayaknya gak manis ya hehe.
    Sampe sekarang aku belum pernah makan cuma sering liat aja 😀

    Kalau kembang goyang kurang manis, kembang ketiup angin gimana Un? Lebih hancur ya...

    1. Ahahaha aku buka post ini.
      Dan rupanya aku pernah komen…
      Sekarang aku sering makan kue kembang goyang mbak…
      Ibuku suka sekali dan sering beli soalnya 😀 😀

  4. Ya, suka juga dengan kue tradisional ini…renyah-gurih & sedikit manis…. Tapi, saya blm pernah membuat sendiri, hehe…. Kapan2 mbak Evi buat lagi, kirim2 ke saya ya… 🙂

    Hahaha..Gak segitu rajinnya lah daku Mbak Mechta..Lagi pula makanan goreng2an gak begitu sehat (alasan) ….

  5. Uni, kalo di kampung nenekku (Ciamis), namanya saroja, cetakannya (sepertinya sih) sama, tapi gurih asin, diberi bumbu bawang putih dan ketumbar. Salah satu kue lebaran yang khusus nenek buat untuk saya hehehehe

    Oooo..Jadi orang Sunda menyebut kembang goyang sebagai Saroja. Iya sih yang aku makan seperti dlm foto kayaknya kembang goyang versi sunda deh, soalnya ada jejak ketumbarnya. Thanks atas pencerahannnya Teh Orin 🙂

    1. idem Rin….
      aq juga taunya saroja
      Oriiiiin….kalau pulang kampung minta sarojanya yaaa….
      hihihi…..*ngelunjak*

      Mojang priangan dan saroja, identifikasi sosial hahaha…

  6. Sama seperti Mbak Orin, kue kembang goyang biasa disebut saroja. Sering menikmatinya, tapi saya belum pernah nyoba bikin sendiri Mbak Vi.. 🙂

    Nah kapan-kapan mesti dibikin tuh Mbak Lia. Pas lebaran, melestarikan kue peninggalan nenek moyang kita 🙂

  7. Emak dulu suka membuat kue mirip senjata Cakranya Kresna ini, utamanya menhjelang Lebaran. Sayangnya, anak laki-lakinya yang ganteng dan gagah perkasa ini kurang menyenangi kue ini, sejak dulu hingga sekarang.

    Kini, kue ini tak pernah hadir di meja kala Labaran atau hajatan tetangga. Entah mengapa, masih kalah sama roti ban ( cake..)

    Terima kasih sudah mengingatkan kue waktu kecil saya.
    Salam hangat dari Surabaya

    Hahaha..struktur jonjot lidah anak lelaki ganteng emak beda dari orang kebanyakan ya Pakde..Lah kue segitu enaknya dibilang gak enak..Tapi kalau dibanding bolu emang enakan bolu sih, kan bahannya juga lebih banyak dan lebih mahal.Salam hangat juga dari Serpong Pakde 🙂

  8. sama dengan teh Li… di sini juga saroja bu Ev namanya..

    pernah istri bikin dan saya bantuin, hasilnya …….sukses sukses gagal hehe..

    Bantuin istri makan kue ini, berhasil di satu pihak, terus gagal disuguhkan untuk tamu ya Kang 🙂

  9. mbaaaa….
    aku pernah juga sih makan kue inih, tapi rasanya agak tawar tawar gimanaaa gitu yah…
    nah lhoooo…bikin????
    beli aja di warung mama Ajeng deh mbaaaa…hihihi…

    Hahaha..Kalau Bibi mah mending nungguin Taejung (benar gak sih namanya) tayang saja deh ya..Kasihan ntar Mama Ajeng gak ada yang beli dagangannya:)

  10. pernah coba buat tetapi hanya satu kali saja mbak. he he harus sabar mengoyan goyang agar lepas dari cetakan. hems gurig sih tapi harus telaten. memang kue tradisional mendidik kita berlaku teliti dan sabar yach

    Jaman yg serba instant membuat proses mengolah kue tradisional jadi menyita waktu. Jadi kita lebih suka membeli saja ya Mbak Min. Iya kalau kita kembali pada tradisi nenek moyang, membuat sendiri makanan kita, itu pasti banyak keuntungan untuk syaraf kesabaran kita 🙂

  11. pernah dong… kue ini enak juga nih dimakan sama kopi…. mantap…

    Apapun makanannya, dengan secangkir kopi jadi selangit bro hahaha…

  12. Di daerah saya masih banyak yang bikin Kembang Goyang
    Dan menurut saya, kembang goyang yg paling enak adalah bikinan mertua
    Sayang, istri saya tak pernah belajar bikin kembang goyang.
    Kalau yg beli jadi rasanya nggak gurih

    Kalau ibunya jago masak, biasanya anak perempuan lebih suka jadi penikmat ulung. Habis yg bikinan ibu lebih enak, jadi putus asa gituh lho Pak..#pengalaman hehehe…

  13. waaah di tempat saya juga ada kue kembang goyang ini..
    rasanya enak dan biasanya memang jadi oleh2..

    jadi asal namanya dari cara pembuatannya ya hehe baru tahu saya..

    Iya Mbak Ne..Habis kalau gak digoyang-goyang, tetap nempel saja dia dicetakan 🙂

  14. entah kenapa saya kurang suka kembang goyang. mungkin saya belum pernah dapat kembang goyang yang betul-betul enak. kesan saya makanan itu berminyak sekali…

    Mbak Kris, saya gak ahli, namun setahuku, kembang goyang bermutu bagus tidak meninggalkan jejak minyak. Dia renyah saja kok..Mudah2an suatu kali ketemu yang enak Mbak 🙂

  15. dulu mamah sering bkin kembang goyang..
    di sini malah gak ada yang jual..
    pdhl pngen banget

    Jangan kecil hati, nanti kalau pulang minta Mama bikin lagi ya 🙂

  16. aq suka kue ini mbak…
    rasanya ada yg manis dan tawar ya…

    hhmm….bikin…?
    aq minta neng orin aja tuuuh…..
    hihihi…..

    Ntar kalo sdh dapat dari Orin, bagi aku ya Mbak 🙂

  17. Waaahh…kue favorit, tapi sudah lama tidak menemukannya…dulu sewaktu prakter tata boga di SMP, saya membuat ini…dan nilainya baguss…

    Sekarang masih ada praktek tata boga gak ya, kalau di SMP. Kalau masih semoga kembang goyang masih termasuk di dalamnya. Biar kue tradisional ini tetap lestari ya Mb Riris 🙂

  18. Aku belom pernah makan kue ini mbak Evi :D, seingat ku kalo di Manado gak ada yang pernah menyajikan kue ini baik untuk natalan maupun lebaranan… Cuma namanya bikin aku keinget sama makanan khas manado kacang goyang yang mmg dinamain pake goyang2 gitu krn dibuatnya dengan cara digoyang2 😀
    ———
    Wah kacang goyang. Makanan seperti apa pula itu ya Jeng..Ntar cari di internet ah..Proses pembuatan jadi nama, cara sederhana untuk membedakan suatu benda ya..:)

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?