Ikut Keramaian Kartini Cilik

Menak Jawa dengan keris 🙂

Terbersit rasa iri melihat ibu dan bapak blogger Indonesia pamer foto-foto anak  mereka berpakaian adat dalam kontes ekpresi  Kartini Cilik di blognya Mbak Nchie . Karena masa Kartinian di rumah saya sudah lewat, tiap tanggal 21 April sekarang cuma tinggal  kenangan. Ingat (sambil ngusap air mata) sewaktu  anak-anak masih di SD, tiap awal  April saya selalu sibuk. Kontak salon  atau perias pengantin untuk cari baju adat. Soalnya jadi kebiasaan di Serpong ini kalau mencarinya menjelang hari H gak bakal dapat. Jadi terpaksa jauh hari ngetap baju yang akan di kenakan Valdi atau Adit dan langsung bayar sewanya biar gak diberikan pada orang lain.

Tapi dipikir-pikir lagi masa harus bersedih ya? Bukannya itu tujuan dari semua orang tua, membesarkan anak-anaknya dengan segala daya? Lah saya kan punya foto-foto mereka? Cepat-cepat deh bongkar file foto di komputer. Alhamdulillah jadi tahu ternyata dulu saya cuma sibuk cari baju dan lupa membekukan kenangan dalam foto. Dan yang ada pun cuma foto ala kadarnya. Duh dulu saya ngapain saja ya?

Foto di atas ketika Valdi kelas 3 SD. Senang banget dia mengenakan beskap pengantin Jawa. Kedodoran sedikit. Maklum baju lelaki dewasa. Malah kerisnya di pegang seperti megang pestol, gak mau di taruh di pinggang. Belakangan sebuah pikiran iblis melesat ke dalam kepala saya, lah gimana kalau nanti dia bercanda dengan teman-teman terus mengayun-ayunkan keris tanpa dosa? Sekalipun tumpul itu keris betulan. Jadi cepat keris tersebut diambil kembali dan diberikan cuma buat di foto.

Pagi-pagi dia masih bergembira dengan blangkon, beskap dan kain panjang. Namun waktu di jemput tiga jam kemudiam, blangkon dan beskapnya sudah masuk dalam kantong plastik. Katanya gatal-gatal. Benar saja tengkuk dan tangannya bentol-bentol merah. Mungkin perlengkapan pengantin di cuci cuma setahun sekali kali ya?

“Foto  ini di ikutsertakan  dalam giveaway Blogger Kartinian Ekspresi Kartini Cilik yang di selenggarakan Mama Olive

Salam,

-Evi

44 thoughts on “Ikut Keramaian Kartini Cilik

  1. Ini Valdi yang sekarang sudah kuliahkah Uni? cepatnya waktu berlalu ya. Sukses meramaikan GAnya Nchie Hanie ya. Salam

  2. wah udah lama berarti ya Ibu ngedandanin anakanaknya pas kartinian
    sukses kontesnya ya bu Ev 🙂

    1. Kayaknya baru kemarin. Tapi ternyata itu sdh 8 tahun yg lalu Miss. Waktu terbang tanpa terasa tampaknya. Thanks ya Miss 🙂

    1. Terima kasih Bro. Untung disini ada yg tukang menyewakan bj daerah, jd gak sulit menemukan busana pengantin jawa ini

  3. xixi, pulangnya valdi udah jadi preman magek lagi dong klo blangkon dan beskapnya dilepas.. 😛

    senangnya anak-anak sudah besar ya uni..

    1. Hahaha..iya may, preman cilik yg sering bikin pusing kepala mama..
      Ya alhamdulillah May, walau jalan masih panjang, setidaknya beberapa tugas seperti mengurus dirinya sendiri sdh bisa dia ambil alih 🙂

  4. Saya nggak punya kenang2an dari anak saya saat acara Kartinian, karena di Kendal tradisinya yang didandanin cuman perempuan.
    Tapi kalau HUT RI semua didandanin.
    Foto Kartinian istri saya malah ada, saat masih jadi murid saya…

    1. Oh di Kendal ternyata anak lelaki gak berpartisipasi dalam hebohnya berbaju nasional ya Pak Mars..Lain budaya juga kayaknya…Kalau disini 17-an malah gak ada parade busana daerah..
      Ckckck…foto eks murid itu mestinya tetap disimpan sampai kapan juga sebab letaknya di hati kan Pak Mars hahaha..

  5. Kalo mbak Evi yang anaknya cowok aja setiap awal April udah heboh nyari salon buat nyewa baju, kebayang gimana hebohnya mbak Evi kalo punya anak cewek yah…hihihi…

    Iya tuh mbak, bajunya pasti banyak kutunya, apalagi bahannya kan beludu gitu kan ya mbak, kutu2 suka banget nempel di situ 😀

    Btw, Valdi sejak dulu sampe sekarang tetep ganteng ya mbak 😀

    Good luck, mbak Evi!

    1. Kutu dan jamur kali ya..Habis negara kita kan juga lembab, makhluk2 kecil ini pastinya demen banget bersembunyi di kain yg jarang di pakai dan tergantung saja di lemari. Thanks atas dukungannya Jeng Alissa 🙂

  6. Gantengnya Valdi ini, mbak Evi…apalagi baju adatnya warna merah, duh…ngegemesin banget!
    Selamat ikut lomba ya, baju adat itu memang suka bikin gatal mbak, mungkin bukan hanya karena dicuci setahun sekali, tapi juga karena jenis bahannya yang sangat tidak nyaman…tebal dan bikin gerah 🙁

    1. Terima kasih Mbak Irma..Waktu kecil dia emang imut sekali..Tapi kalau sekarang banyak ngelawannya hahaha…Baju tebal begitu mestinya emang gak cocok buat anak2 dengan aktivitas tinggi ya Mbak 🙂

  7. Ekspresi Valdi lucu banget bu …
    khas anak-anak
    blangkonnya pun dipakai secara gaul punya … hehehe

    Semoga sukses di perhelatan Nchie

    salam saya

    1. Dia emang banyak perangai banget Om..Ada2 saja yg dilakukannya..Kadang bikin cemas dan kadang bikin geli..Yah begitu lah Valdi, Om..Jadi mamanya butuh ekstra sabar..
      Terima kasih atas supportnya 🙂

  8. ha..ha…iya tuh pegang keris kayak pegang pistol,
    aku juga lho Ni nggak bisaan deh liat anak2 megang pisau, gunting, bawaan ngeri ada kejadian nggak2

    sekarang Valdi lebih ganteng daripada ini pastinya

    1. Gimana mau ngasih benda2 tajam coba, Mbak Mon..Kadang2 mereka suka gak sadar antara realita sama yg ada dalam kepala. Semuanya dianggap game, kan repot..Hehehe..Alhamdulillah sekarang Valdi masih ganteng walau mulai berjerawat, gak semulus ini..

  9. wah Valdi napa kerisnya gak mau di selipin di pinggang ??

    kalau di pegang gini, kaya koboi palmerah yang sekarang lagi hangat di bicarakan hehe

    1. Itulah masalahku Om Yayan, punya aturan sendiri ttg segala sesuatu. Even dalam pakai keris dan baju jawa hahaha..
      Wah koboi palmerah, I pasti serem atuh Om…:)

  10. Valdi ganteng ya… 🙂

    Saya jadi ingat, duluuu waktu masih kelas 1 SD, ibu sengaja menjahit baju bodo untuk Hari Kartini.
    *Qo baru terharu sekarang ya saya…

    1. Hahaha..Faktor U membuat kita dapat memandang sesuatu dng lebih dalam Mbak Lia. Kalau dulu biasa saja melihat ibu sunsang-sumbel mengadakan apapun untuk kebutuhan kita. Namun sekarang baru ngeh ternyata dulu dia sayang banget pada kita ya…

  11. wah, sedang bernostalgia masa2 lalu ya mba, hmmm, sekarang sebesar apa mba anaknya 😀
    sukses ya sama kontesnya 😀

    1. Habis ngiri sih Mas melihat para bunda dan papanda mejeng2 foto anak mereka yg imut. Eh aku kan juga dulu punya sang imut..Jadi deh ikutan kontes. Thanks atas doanya Mas 😉

  12. mbaaaa..
    tiap Kartinian memang selalu ribet ya mba…
    harus bangun subuh subuh dan antri di salon…

    dan ternyata anak laki2 juga gitu yah?
    whuaaa…harus siap siap buat Fathir niiiih 🙂

    Semoga sukses ngontesnya ya mba 🙂

    1. Anak lelaki walau gak perlu bangun subuh karena mesti ke salon tetep ribet, Bi. Kan yg ganjen mamanya, bukan anaknya. Pokoknya keganjenan mama utj anak di hari Kartini bikim bisnis sewa baju daerah bernapas lapang lhho Bi

    1. Iya Mbak Nunik, kalau keris di pinggang emang sedikit menghalangi gerakan. Ada yg ngeganjel di belakang 🙂

  13. Eviiiiiiiiiiiiiiiiiiiii…….Valdimu asli banget ganteng ….beneran …. 🙂

    gak terasa , waktu berlalu sekarang Valdi sudah jadi anak bujang ya Vi…

    Semoga kesuksesan selalu menyertai Valdi …
    dan….semoga Evi juga sukses di acaranya Nchie … 🙂
    salam

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?