Pelanggan yang Manja

Pelanggan yang manja. Pasar tradisional merupakan satu contoh dari pasar persaingan sempurna. Mekanisme permintaan, supplai dan harga ditentukan seluruhnya oleh pelanggan. Slogan pembeli adalah raja berlaku disini. Maka untuk melayani sang raja para pedagang harus pandai mengembangkan service.

Kios bumbu

Ibu rumah tangga yang membutuhkan cabe dan bumbu segarΒ  tak harus punya cobek atau blender di rumah. Pasar tradisional menyediakan bumbu halus siap digunakan. Tinggal sebut bumbu untuk masak apa dan jumlah bahan berapa maka akan diracikan sesuai permintaan.

Betapa lelahnya jika tiap hari harus mengulek cabe dan bumbu menggunakan tangan

Ibu penjual bumbu di Pasar Lereng Bukittinggi ini tak menggunaka mesin penghalus saat menservice pembelinya. Dia mengulek sendiri dengan cobek batu bumbu dapur yang kami pesan.Memang sih harga bumbu sedikit lebih mahal dari yang digiling menggunakan penghalus khusus. Sebab rasanyapun akan berbeda. Tapi diam-diam saya tetap merasa iba melihat dia menguras tenaga seperti itu. Bisnis yang sangat melelahkan!

Gimana dengan dirimu temans, apakahΒ  pelanggan manja juga?

Salam,

–Evi

 

29 thoughts on “Pelanggan yang Manja

  1. cabe kriting ijo itu membangkitkan selerea πŸ˜€
    enak dimakan gitu aja jadi lalapan πŸ˜€

    saya pelanggan manja, sering beli bumbu jadi
    capek sih klo ngulek
    wlo punya blender males juga πŸ˜€

  2. Nggak cuma nguleg cabe, tapi juga motong2 ikan laut dan bersihkan sisik dan kotorannya. Tapi paling capek kayaknya yg nguleg itu
    Nggak bisa mbayangkan jika itu adalah ibuk kita

    1. Iya p Mars, sekarang ibu rumah tangga bs hemat waktu dan tenaga krn layanan sprt ini. Dan ibu penjual bumbu ini, yah, benar2 banting tulang dlm arti yg sebenarnya πŸ™‚

  3. diriku pelanggan yang manja sangat. kalo waktunya makan, duduk di meja makan, di kursi yang sama. dan tak bergerak sampai acara makan usai *eh, salah konteks ya*

    istriku seringnya gak beli bumbu yang udah diproses di pasar. dia lebih suka beli bumbu mentah dan diolah sendiri di rumah. kadang sendiri, kadang dibantu asisten rumah. ikan, adalah pengecualian. harus udah bersih isi perut dan sisiknya di pasar. kesimpulan : setengah manja. πŸ™‚

  4. Nggak mbak Evi, saya ngulek sendiri di rumah.
    Selain lebih sreg, saya juga nggak suka ke pasar lama-lama…
    Terus terang, ngulek bumbu itu memang capek dan ribet. Apalagi kalo bawang dan cabe disatuin, duuuh…selain susah halus, bumbu itu juga suka nyiprat kemana-mana πŸ™
    Tapi kan tidak setiap hari, jadi capek dan ribet itu masih bisa ditoleransi.

    1. Mb Bintang, aku suka masakan padang karena cuma masakan ini yg tahu dng pasti cara masaknya. Tp kelemahan dr masakan padang adalah uleg dan uleg. Jd begitu ada service ulek bumbu, tuh cobekku bisa istirahat hehe..

  5. klo evi lebih seneng ngulek bumbu sendiri mbak….rasa na nampol gitu hehhe
    btw nama kita sama ya mbak πŸ˜‰

    1. Wah panggilannya Evi jg mbak, welcome aboard..Iya masakan utk keluarga mesti disajikan dng cara yg kita suka mb Evi πŸ™‚

  6. Bu Evi saya baru tahu nih ada penjual bumbu halus yang ngulek sendiri, waduuhhh superduper itu tenaganya
    Saya sih lebih sering ngulek sendiri, suka kepikiran soal kebersihannya soalnya kalo beli bumbu jadi πŸ˜€

    1. Iya Miss tiap pelanggan yg beli, akan diulekin kalau ada yg minta
      Kelebihan service ibu ini, dia tetap jualan bumbu utuh. Bumbu hanya akan di haluskan sesuai yg dibeli pelanggannya. Jd kebersihan bs kita kontrol disini πŸ™‚

  7. udah tau kan jawabannya….mimi bukan manja tp emg ga bisa meracik bumbu, 1-2 kali nyoba bumbu jadi enak jg jd keterusan lah hehehe

  8. saya malah gak pernangulek, jarang masak juga, gak punya dapur hehehe, langsung beli makanan jadi di warteg, hehe πŸ˜€

  9. Saya tidak tau apakah saya pelanggan yang manja atau bukan …
    Namun rasa-rasanya sih bukan …

    sebab …
    saya selalu membalikka situasi …
    jika saya jadi pedagang tersebut … kira-kira bagaimana perasaan saya … ?

    kalau saya merasa … nggak apa-apa … maka saya akan bertanya apa service tambahannya atau mengajukan hal-hal lain …

    namun kalau saya merasa keberatan dengan permintaan pelanggan tersebut … lebih baik saya tidak memintanya ….

    Once again … intinya … saya mencoba berempathy … kalau saya jadi mereka … bagaimana rasanya

    Demikian Bu

    Salam saya

    1. Ini jenis pelanggan yg pasti di sukai semua jenis pedagang Om Nh. Mentang2 bayar pakai duit seenaknya bersikap. Dalam transaksi dagang mestinya hubungan seimbang, pembeli bukan raja, tp adalah customer yg mendapat pelayanan sesuai hak dan harapanya
      Begitu ya Om πŸ™‚

    1. Posting ini juga terinspirasi setelah dulu pernah membaca posting Jeng Lid tentang bumbu racik. Bukan domain baru, ini lebih lama dari blog yg di WP.Namun kemarin2 karena sering mengalami gangguan jadi malas posting disini. Sekarang alhamdulillah sdh teratasi..Mudah2an tak terulang lagi..:)

  10. dr semua kegiatan memasak, ngulek emang yg paling nyebelin buat sy.. tp sy sendiri blm pernah beli bumbu yg udah di racik tetep lebih suka ngeracik sendiri walopun gak suka pas nguleknya πŸ™‚

    1. Suka kagum dengan ibu-ibu berdedikasi seperti ini, Mb Ke2nai…Ibu saya juga begitu, gak pernah bersesuaian dengan saya yang suka praktis dalam dunia bumbu dapur hehehe

  11. hm..sebenarnya saling menguntungkan ya mbak…klo bisa praktis, kenapa milih repot? hehe…itu sih alasan saya sang pelanggan manja ini πŸ™‚

  12. Heem… walaupun cara begini enak karena kita tidak perlu capek mengulek, tapi kalau saya kok lebih mending yang ngulek sendiri, ya! Selain untuk lebih mengasah ketrampilan kita dalam dunia ulek-mengulek, kita bisa berhemat πŸ™‚

    Salam kenal, saya tunggu kunjungan baliknya πŸ™‚

    1. Sedikit capek tapi hati puas ya Wury terus keterampilan terasah pula. Setuju lah Mbak..Ohya, gimana aku mo berkunjung nih, lah linknya gak ada?

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?