Mari Makan Sotoji

Sotoji olahan saya

Sebetulnya saya bukanlah penggemar mie instan atau jenis makanan instan lainnya. Karena blogosphere Indonesia sedang ramai oleh lomba menulis tentang Sotoji, soto jamur instan yang diaku sebagai kaya serat, saya jadi tertarik  mencoba. Maka ikut lah mengisi form minta sampel yang langsung mereka respon dengan tibanya tiga bungkus Sotoji di rumah saya dua hari kemudian. Layanan customer yang prima! Point pertama!.

Sohun terbuat dari tepung beras tapi sebutannya bisa dimasukan ke dalam kelompok mie yang terbuat dari terigu. Dalam persepsi saya selama ini mie instan itu jenis makanan tak sehat. Bukan saja karena gurihnya yang berlebihan tapi juga tidak memiliki serat. Kalaupun ada sejumput sayur kering yang dimasukan oleh beberapa merek, prosesnya terlalu advance sehingga diragukan kandungan gizinya.

Sotoji rupanya menikung dari perjalanan normal kisah mie instan. Perhatikan:

  1.  Sotoji adalah sohun yang terbuat dari tepung beras. Artinya untuk bahan baku tak perlu mengandalkan terigu yang saat ini masih diimpor. Kalau mau memasukan unsur nasionalisme disini mereka boleh dipujikan sebab beras lebih banyak di produksi dalam negeri ketimbang tepung terigu. Poin kedua!
  2. Sudah begitu jamur tiram juga tak perlu diimpor karena sudah banyak petani yang membudidayakan. Jadi Sotoji seratus persen konten dalam negeri. Poin ketiga!
  3. Klaim mereka terhadap soto jamur instan kaya serat harus kita aminkan karena dalam paket sotoji memang ada jamur tiram kering. Bukan bumbu rasa jamur , jamur-jamuran, atau serpihan sayur kering rasa kimia sintetis. Poin keemat!

Setelah mencoba, rasanya ternyata juga tak mengecewakan. Cukup memadai lah untuk menyamai soto dapur yang terbuat dari bahan-bahan segar. Poin kelima!

Menurut saya, Sotoji ini cocok untuk sarapan, ganjel perut di sore hari dimana jam makan malam  masih lama, teman begadang, bekal naik haji atau perjalanan, piknik di alam bebas atau makan iseng sekedar menghibur diri 🙂

Setelah dapat lima poin diatas, ada satu pesan saya untuk Sotoji dan tolong diperhatikan. Instruksi cara memasak hendaknya sedikit di rubah. Pada poin pertama tertulis : ” Rebus Sohun dan Jamur Tiram Goreng ke dalam 400 cc (2 gelas) air mendidih selama 2 menit sambil diaduk-aduk”

Usul saya, pisahkan memasak Sohun dan Jamur Tiramnya sebab kedua bahan ini memiliki karakter berbeda. Untuk sohun 2 menit memang sudah cukup tapi untuk Jamur Tiram, alamaaaakkk, masih keras. Hasil masakan dari bungkus pertama saya kemarin gagal karena masalah ini. Sohunnya sudah lembek jamurnya masih keras. Ketika waktu masaknya ditambah, malah sohunnya jadi “lodoh” (istilah apa sih ni?).

Okay PT. Tri Rastra Sejahtera, semoga sukses dengan Sotojinya 🙂

Salam,

–Evi

32 thoughts on “Mari Makan Sotoji

  1. Wahahahah…dot com…mbak suka banget dengan temanya…apik tenan…

    Kalau masalah mie saya paling suka heeee maklum selama kost berapa dus saya habiskan heeee

    Sukses juga untuk foto2nya,

  2. Mantap reviewnya.
    Memang yang jadi masalah adalah perbedaan waktu masak jamur dan sohunnya. 🙂
    Kalo saya biarin aja jamurnya agak kering, jadi kenyal-kenyal gitu. 🙂

  3. Poin dari saya adalah ternyata Mbak Evi mengenal istilah “lodhoh”, istilah yang juga saya pakai.
    Semoga Sotoji merespon usulnya, dan semoga Mbak Evi menang dalam kontes Sotoji ini…
    Saya setuja setuju saja dengan sotoji 😀

    1. Lodoh itu saya dpt dr bahasa betawi P Mars. Oh rupanya berakar dr bahasa Jawa. Mungkin krn nenek moyang orang tinggal di p jawa ini dulu sama yah, jadi bahasanya saling meminjamkan

  4. Cakep pengolahan dan penyajian dan risetnya jeng.
    Saya sekarang juga jarang makan mi instan, dulu ering waktu tinggal di mess Jatinegara.
    Semoga berjaya dalam kontes
    Salam hangat dari Surabaya

    1. Terima kasih Pakde. Anak indekosan berseragam pastilah akrab dng makanan sejuta umat ini. Salam hangat dr Serpong yg gerimis 🙂

  5. Tapi aku kagak suka soto mba dari dulu hingga saat ini,soalnya kalau makan soto itu ibarat sama aja kaya mau mandi atau selesai mandi
    jadi pas mau makan dah keringat,pertengahan makan mandi keringat & selesai makan mengelap keringat

  6. waaa udah lama banget ngga kesini, layoutnya berubah, cantik 🙂
    sotoji enakkk! *uddah nyobain* cuma belum sempat buat reviewnya 🙂

  7. Mbak Evi, saya belum pernah nyobain sotoji…tapi dari 5 kelebihan yang mbak tulis di posting ini, saya jadi pengen nyobain lo…udah dijual bebas di toko-toko belum ya?
    Dan tentang jamur yang keras, hehe…akan saya perhatikan deh mbak, pengalaman mbak Evi bener-bener bekal berharga kalo nanti saya nyobain sotoji ini 😀

    1. Kalo ditoko gak tahu mb bintang
      Tp kalo online mrk jual tuh..iya cara memasak perlu di rombak dikit, agar sotoji tetap cantik di mangkok dan rasanya pas di lidah 🙂

  8. Wah.. Mbak Evi ikut berpromosi – setelah aku baca sebuah postingan tentang mie ini di blog yang lain.
    Aku boleh menambahkan point-nya yang ke-enam : brand ini menggunakan teknik propaganda pemasaran yang excellent dengan memanfaatkan para blogger untuk menuliskannya dan ikut mempromosikannya. Salut buat Brand Managernya.. he he he..

    1. Iya Mbak, tampaknya target pasar mereka sdh direncanakan dng matang. Anak muda yg gaul di sosial media. Anak2 ini kan suka rasa makanan yg gurih dan praktis. Beberapa diantara mrk jg mulai meninggalkan rmh orang tua dng ngekost. Lihat deh, mereka jg jualan online lho. Cermat dan cerdas 🙂

  9. aku sendiri yg nggak bisa mencicipi nih sotojinya …. 😉
    tapi emang ngak biasa sih mbak aku makan yg instan , mending masak sendiri sudah lama juga nggak makam mie instan, tahunanlah

    semoga sukses ya mbak 🙂

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?